POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Museum Roald Dahl mengakui penulis anti-Semitisme |  Roald Dahl

Museum Roald Dahl mengakui penulis anti-Semitisme | Roald Dahl

Museum Roald Dahl telah mengakui anti-Semitisme penulis dalam a Pernyataan itu diposting di situs webnya Itu ditampilkan pada plakat di pintu masuknya.

Museum di Great Missenden, Buckinghamshire, mengatakan rasisme Dahl “tak terbantahkan dan tak terhapuskan”. Pernyataannya muncul lebih dari dua setengah tahun setelah keluarga Dahl meminta maaf atas anti-Semitisme.

Pernyataan dari museum, sebuah badan amal, mengatakan Dahl adalah “orang yang paradoks”. Ada “insiden yang tercatat tentang dia yang sangat tidak berperasaan dan lebih buruk, termasuk menulis dan mengatakan hal-hal antisemit tentang orang Yahudi”.

Dia mengutuk “semua rasisme yang ditujukan kepada kelompok atau individu mana pun… Anti-Semitisme adalah persepsi tertentu terhadap orang Yahudi, yang dapat dinyatakan sebagai kebencian terhadap orang Yahudi.”

“Telah bekerja untuk lebih ramah kepada semua orang yang mungkin ingin berkunjung secara langsung atau online,” kata badan amal itu. Sejak 2021, ia telah terlibat dengan organisasi Yahudi, termasuk Dewan Deputi untuk Yahudi Inggris, Dewan Kepemimpinan Yahudi, Community Safety Trust, dan Antisemitism Policy Trust. Yang terakhir telah melatih staf.

Dia telah mengembangkan sumber daya pendidikan untuk sekolah-sekolah yang berupaya “memerangi prasangka dengan memperjuangkan hak-hak universal anak-anak, dieksplorasi melalui pengalaman tokoh-tokoh dalam cerita Roald Dahl.”

Badan amal itu mengatakan tidak mengulangi pernyataan anti-Semit Dahl di depan umum, “tetapi kami menyimpan catatan tentang apa yang dia tulis dan katakan dalam koleksi museum, sehingga tidak dilupakan.”

Dia menambahkan, “Rasisme Roald Dahl tidak dapat disangkal dan tidak terhapuskan, tetapi kami berharap dia juga bertahan adalah potensi warisan kreatif Dahl untuk melakukan sesuatu yang baik.”

Roald Dahl (1916-1990), Desember 1971. Dia adalah “orang yang kontradiktif”, kata museum, yang warisan kreatifnya diharapkan akan terus hidup “untuk melakukan kebaikan”. Foto: Ronald Dumont/Daily Express/Getty Images

Buku-buku Dahl—termasuk Charlie and the Chocolate Factory dan Matilda dan The BFG—telah memikat anak-anak sejak tahun 1960-an. Penulis meninggal pada tahun 1990.

READ  Stephen A. mengharapkan Smith mengatakan bahwa Will Smith akan memenangkan dua Oscar jika bukan karena insiden tamparan Chris Rock

Dalam sebuah wawancara dengan New Statesman pada tahun 1983, dia berkata, “Ada sifat dalam karakter Yahudi yang memprovokasi permusuhan, mungkin itu semacam kurangnya kemurahan hati terhadap orang bukan Yahudi. Maksud saya, selalu ada alasan mengapa anti-apa pun bisa muncul di mana saja.”

Dia menambahkan, “Bahkan seseorang yang bau seperti Hitler tidak akan mengambilnya tanpa alasan.”

Lewati mempromosikan buletin sebelumnya

Lima tahun lalu, Royal Mint membatalkan rencana untuk memperingati kehidupan Dahl dengan koin peringatan karena kekhawatiran akan pandangan anti-Semitnya. Makalah resmi yang diperoleh Penjaga mengungkapkan bahwa Royal Mint menyimpulkan bahwa dia “tidak dianggap sebagai penulis bereputasi tinggi”.

Awal tahun ini, terungkap bahwa penerbit Dahl Puffin telah menyewa pembaca sensitif untuk menulis ulang bagian dari teks penulis untuk menghilangkan bahasa yang dianggap ofensif.

Buku anak-anak pertama Dahl, The Gremlins, diterbitkan pada tahun 1943, diikuti oleh James and the Giant Peach pada tahun 1961, Charlie and the Chocolate Factory pada tahun 1964, dan Fantastic Mr Fox pada tahun 1970.

Dia juga ikut menulis skenario untuk film James Bond You Only Live Twice dan Chitty Chitty Bang Bang, serta menulis novel dewasa.