POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

MotoGP Australia: Fabio Quartararo menghadapi ‘pekerjaan tersulit dalam karir saya’ setelah mimpi buruk Phillip Island | MotoGP

Menambah kesengsaraan pebalap Prancis itu, datanglah pemain ketiga yang tidak mencetak gol dalam empat balapan di sirkuit Phillip Island yang mengalir deras yang menawarkan di atas kertas peluang terbaiknya untuk mengalahkan Bagnaya dibandingkan dengan putaran Sepang dan Valencia yang akan datang.

Kualifikasi kelima, langsung antara rival terdekatnya Bagnaia dan Aleix Espargaro, Quartararo sempat naik ke posisi ketiga sebelum menyelesaikan putaran pembukaan di urutan kelima.

Dia dengan cepat melakukan pertarungan defensif, dan kemudian tantangan Quartararo tergelincir, secara harfiah, ketika dia menendang bagian belakang Yamaha-nya ke samping di bawah pengereman untuk tikungan tajam di Tikungan 4, di lap 4.

Tidak dapat membuat tendangan sudut, Quartararo melakukan umpan di antara para pesaingnya ketika dia melebar dan jatuh ke urutan ke-22.

“Saya mengerem, mengangkat bagian belakang motor dan saya memiliki Marini di depan, jadi saya harus pergi,” kata Quartaro. “Itu salahku dan tidak mudah untuk mendapatkannya kembali.”

Regrouping, Quartararo mencapai 15 pada lap 11, dibantu oleh kecelakaan Jack Miller-Alex Marquez yang mendahuluinya, ketika ia kehilangan keunggulan di Tikungan 2 dan jatuh.

“Saya pikir saya lebih dari 4-5 pembalap, tapi saya juga mencoba menyelamatkan ban,” katanya. “Lalu aku mendorong terlalu banyak ke pintu masuk [of turn 2]itu tidak banyak perbedaan dalam kecepatan sudut tetapi baru saja keluar [turn] Saya jauh lebih cepat dari sebelumnya.”

Dengan Bagnaia masih di tempat ketiga, Quartararo dengan demikian kehilangan keunggulan gelar yang telah dipegangnya sejak Portimao.

91 poin di atas Bagnaia setelah Sachsenring, Quartararo kini tertinggal 14 poin dalam perjalanannya ke Sepang akhir pekan depan.

“Sekarang kami perlu membalik halaman dan kami hanya memiliki satu pekerjaan dan dia berusaha untuk menang,” kata Quartaro. “Ini akan menjadi tugas tersulit dalam karir saya, tapi saya siap untuk memperjuangkannya.”

READ  Megan Rapinoe tentang kemungkinan kembalinya Carlos Cordero ke sepak bola Amerika: 'Tingkat kebencian terhadap wanita gua'

Kekalahan yang terlambat untuk memimpin gelar telah mendorong beberapa perbandingan dengan 2020, ketika Quartararo tergelincir dari posisi pertama ke urutan kedelapan dalam kejuaraan dunia selama empat putaran terakhir.

Setelah lolos dari serangan terlambat Bagnaia untuk memenangkan gelar MotoGP musim lalu, Quartararo merasa satu-satunya masalah yang dia hadapi saat ini adalah masalah teknis.

“Itu tahun 2020 [because of] Secara mental dan teknis, dan sekarang secara mental saya tidak merasa banyak berpikir atau tidak berpikir. Jadi, secara mental, saya tidak merasa itu akan terjadi pada tahun 2020,”

“Saya hanya mencoba melakukan yang terbaik dan melupakan sedikit dan risiko membuat kesalahan sangat dekat. Itulah yang terjadi hari ini.”

Kabar baik bagi Quartaro adalah dia akan tertinggal 23 poin di belakang Bagnaia jika Alex Rins dan Marc Marquez tidak mengungguli pembalap Italia itu pada lap terakhir.

“Kami membutuhkan pukulan belakang” – Apakah Quartararo setuju dengan Dovizioso?

Sebelum menyerukan diakhirinya lebih awal musim MotoGP terakhir di Misano, Andrea Dovizioso dari RNF menjelaskan bahwa kurangnya grip belakang, serta kurangnya tenaga yang dipublikasikan secara luas, adalah masalah terbesar Yamaha.

Quartaro tampaknya tidak setuju pada saat itu, mencatat bahwa kecepatan tertinggi adalah area utama di mana ia kalah dari mesin pesaing.

Pekerjaan sedang berlangsung untuk ini, dengan tes menjanjikan pertama dari mesin prototipe 2023.

Namun di Australia, pemuda Prancis itu menekankan bahwa grip belakang juga sangat dibutuhkan untuk mengubah M1 dari kecepatan sendiri menjadi cepat dalam balapan, terutama di trek yang haus ban seperti Phillip Island.

“Tentu saja, kami kehilangan kekuatan, tetapi juga grip belakang,” kata Quartaro. “Jadi itu akan menjadi satu hal yang harus kami perbaiki, untuk berbelok lebih banyak dengan kecepatan tikungan yang sedikit lebih sedikit di beberapa jenis tikungan. Bagi saya itu yang paling penting.

READ  Jadwal dan hasil Final NBA

“Kami juga membutuhkan stabilitas lebih di belakang karena kami perlu menghemat ban dan mencoba untuk mendapatkan pengendaraan terbaik.”

“Sebuah sepeda untuk memperjuangkan kemenangan, bukan hanya kecepatan dalam latihan”

Quartaro menambahkan: “Tentu saja saya melampaui batas, tetapi masalahnya bagi saya adalah kami melangkah dengan cara yang berbeda dari yang lain.

“Jadi ketika saya sendirian, Anda dapat melihat bahwa kecepatan saya selalu sangat kuat.

“Bahkan di Austria, yang bukan trek terbaik bagi kami, kami memiliki salah satu trek terbaik.

“Tetapi ketika kami berada dalam balapan, itu selalu sulit.

“Itulah yang harus kami sadari, bahwa kami membutuhkan motor untuk berjuang meraih kemenangan, bukan hanya motor untuk melaju kencang di latihan.

Dan kemudian ketika Anda perlu menyimpan bingkai [but] Anda kehilangan kontrol dan akselerasi, seperti hari ini, bukan yang terbaik [situation]. Hari ini saya melakukan kesalahan dengan mengerem terlalu keras dan melaju terlalu jauh di tikungan 4.

“Jadi saya pikir di masa depan kami membutuhkan motor yang bisa beralih untuk memenangkan balapan dan tidak terlalu memikirkan untuk mencoba secepat mungkin saat menikung.”

Dengan rekan setimnya Franco Morbidelli juga keluar, ke-18, pebalap top Yamaha pada hari Minggu adalah Cal Crutchlow dari RNF di urutan ke-13, melewati garis di depan sesama rookie Darren Bender.