POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Moderna divaksinasi dengan perlindungan terbaik terhadap COVID pada tahun 2021

  • Sebuah studi besar baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menunjukkan bagaimana varian delta menyebar antara orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi di New York dan California tahun lalu.
  • Data menunjukkan bahwa vaksin Moderna memberikan perlindungan yang sedikit lebih tinggi daripada vaksin Pfizer, sedangkan Johnson & Johnson memiliki kinerja terburuk.
  • Penelitian dilakukan sebelum booster tersedia secara luas, dan sebelum Omicron muncul, sehingga sulit untuk menarik kesimpulan tegas tentang apa artinya kekebalan seseorang sekarang.

baru Data dirilis oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Rabu Ini menunjukkan hierarki yang jelas di antara tiga vaksin yang digunakan di Amerika Serikat – setidaknya terhadap varian delta.

Vaksin COVID-19 Moderna menawarkan perlindungan terkuat terhadap infeksi Delta, Pfizer berada di urutan kedua, dan Johnson & Johnson tertunda Keduanya, menurut sebuah penelitian besar tentang Lebih dari 1,1 juta orang dewasa Dilakukan antara Mei dan November 2021 di New York dan California. Studi CDC Baru Dipromosikan Secara Nasional Data rumah sakit diterbitkan tahun lalu.

Tetapi perlindungan kekebalan terbaik terhadap infeksi COVID-19 terhadap Delta telah datang dalam bentuk yang disebut kekebalan hibrida – kombinasi dari infeksi dan vaksinasi sebelumnya. Ini benar tidak peduli vaksin apa yang didapat seseorang.

Penting ketika melihat data ini untuk mengingat bahwa itu dikumpulkan sebelum banyak orang yang divaksinasi menerima suntikan booster, yang menurut data awal dapat Meningkatkan respon imun terhadap memori tubuh. Dan tidak jelas apa artinya pada saat pandemi ini, ketika ada begitu banyak kasus Varian Omicron sangat menular, yang merupakan versi virus yang sama sekali berbeda dari Delta.

READ  Kasus pelanggaran, variabel delta: Pembaruan COVID-19 untuk Massachusetts

Pada tahun 2021, vaksin Moderna menduduki peringkat pertama

kamu bisa melihat Pusat Pertama Moderna versus delta tercermin dalam dua grafik, satu untuk setiap negara bagian dalam penelitian ini. Pertama adalah New York.

  • Sumbu vertikal di sini mengukur Perkiraan Tingkat Bahaya Dengan kata lain, itu menunjukkan risiko orang tersebut tertular COVID-19. Tingkat itu berkurang dan berkurang selama periode studi enam bulan, karena kasus naik dan turun.
  • 3 baris teratas dalam grafik ini menunjukkan orang-orang yang telah divaksinasi di New York tanpa Infeksi COVID-19 sebelumnya (diuraikan berdasarkan merek vaksin) memiliki tingkat risiko yang lebih tinggi daripada mereka yang sebelumnya terinfeksi. Dalam kelompok ini, penerima Moderna (oranye) yang tidak pernah terinfeksi memiliki perlindungan terbaik, kemudian Pfizer (abu-abu), lalu J&J (biru tua).
  • Tiga baris terbawah menunjukkan orang-orang yang telah divaksinasi di New York dengan Infeksi COVID-19 sebelumnya (sekali lagi, dikelompokkan berdasarkan merek vaksin) memiliki tingkat risiko yang lebih rendah. Di grup ini, Moderna (biru muda) kembali memberikan perlindungan terbaik, disusul Pfizer (hijau muda), lalu J&J (kuning).

Grafik + terbaru menunjukkan infeksi sebelumnya untuk perlindungan terbaik, sedangkan vaksin J&J saja adalah yang terburuk, di antara vaksinasi



CDC MMWR



Alasan mengapa vaksin Moderna memberikan kekebalan yang sedikit lebih kuat daripada dua vaksin lainnya mungkin karena mengandung dosis mRNA yang lebih tinggi daripada Pfizer (100 mcg dibandingkan dengan 30 mcg per dosis). Ini juga dua dosis, dibandingkan dengan injeksi tunggal J&J.

Dua dosis Moderna 1 minggu juga dipisahkan dari dosis Pfizer, berpotensi membebaskan lebih banyak waktu bagi tubuh. Membentuk respon imun yang lebih kuat.

Anda dapat melihat bagaimana vaksinasi dilakukan di California (di bawah), seperti di New York Dan Orang yang sebelumnya terinfeksi umumnya memiliki perlindungan kekebalan yang lebih baik terhadap Delta daripada orang yang divaksinasi tidak pernah Virus telah tersentuh. Sekali lagi, di kedua kategori, vaksin Moderna menawarkan perlindungan terbaik.

Grafik infeksi California di antara orang yang divaksinasi, menunjukkan suntikan berkinerja terbaik Moderna, dan J&J berkinerja terburuk



CDC MMWR



Konteks penting untuk membaca grafik ini

  1. Para ahli berhati-hati agar tidak terlalu banyak membaca tren 2021 ini. Kekebalan jangka panjang yang didapat orang dari setiap merek vaksin kemungkinan akan berubah Seiring waktu, terutama dengan lebih banyak variabel dan lebih banyak bidikan dalam campuran.
  2. Data ini mengukur perlindungan yang dimiliki orang dengan vaksin dari pengujian positif COVID-19 — bahkan dengan infeksi tanpa gejala. orang yang divaksinasi, pada umumnya, 13 kali pengurangan risiko rawat inap dan kurangi 14 kali risiko kematian, dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi.
  3. Studi ini tidak mengukur tingkat keparahan kasus COVID-19 orang. ER.kata dokterSecara umum, pasien dengan kasus COVID yang parah dan mengancam jiwa tidak diimunisasi.
  4. Mengingat komplikasi yang mengancam jiwa yang dapat ditimbulkan oleh infeksi COVID-19, termasuk COVID yang berkepanjangan, MIS-C, Dan Masalah jantung yang serius, CDC terus menekankan bahwa vaksinasi adalah Cara paling bijak dan paling aman Dengan sengaja mengembangkan perlindungan kekebalan terhadap virus ini.

“Vaksinasi terhadap virus corona baru membantu melindungi dengan menciptakan respons antibodi tanpa orang yang menderita penyakit atau penyakit serius,” Benjamin Silk, seorang ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mengatakan kepada wartawan Rabu, sesaat sebelum laporan baru ini dirilis. Kematian”.

“Vaksin terus mengurangi risiko seseorang tertular virus penyebab COVID-19, dan sangat efektif dalam mencegah penyakit parah. Itu sebabnya Centers for Disease Control and Prevention (CDC) merekomendasikan agar semua orang tetap up to date tentang COVID-19. vaksin, terlepas dari infeksi.” sebelumnya.”