POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Barring the impact of crude prices, economic recovery in India largely remained on track in October, boosted by festival-led demand (HT_PRINT)

Minyak mentah, penjahat dalam kisah pemulihan India

Kenaikan harga minyak mentah menguntungkan Rusia, produsen terbesar ketiga di dunia, membantunya naik ke puncak. Rubel Rusia naik 2,2% terhadap dolar setiap bulan, membukukan kenaikan terbesar di antara 10 pasar negara berkembang yang diperiksa di tracker. Untuk India, yang merupakan importir bersih, harga energi yang lebih tinggi membebani rupee, yang terdepresiasi secara bulanan untuk pertama kalinya sejak Juli.

China, Indonesia dan Malaysia adalah satu-satunya negara lain yang mata uangnya naik terhadap dolar pada bulan Oktober. Indonesia melonjak ke posisi kedua, didukung oleh kenaikan harga komoditas dan tanda-tanda pemulihan setelah gelombang kedua yang menghancurkan. Ekonomi Asia Tenggara adalah pengekspor batu bara dan minyak sawit terbesar di dunia.

Mint Emerging Markets Tracker, diluncurkan pada September 2019, memperhitungkan tujuh indikator frekuensi tinggi di 10 pasar negara berkembang besar untuk membantu kami memahami posisi relatif India di tabel liga Emerging Markets. Tujuh indikator yang dipertimbangkan dalam pelacak termasuk indikator aktivitas nyata, seperti indeks manajer pembelian manufaktur (PMI) dan pertumbuhan PDB riil, dan metrik keuangan. Peringkat akhir didasarkan pada skor komposit yang memberikan bobot yang sama untuk setiap indikator.

Peringkat India dapat diperbarui untuk tiga bulan yang berakhir pada September ketika data PDB untuk kuartal tersebut dirilis pada 30 November.

Cukup banyak di jalur yang benar

Tidak termasuk dampak dari harga minyak mentah, pemulihan ekonomi India sebagian besar tetap pada jalurnya di bulan Oktober, didukung oleh permintaan yang didorong oleh festival. PMI manufaktur naik ke level tertinggi delapan bulan, sementara PMI jasa meninggalkan bekas luka akibat pandemi dan naik ke level tertinggi dalam lebih dari satu dekade.

READ  Berbisnis di Indonesia | grup hukum global

Ekspor barang dagangan tetap datar, naik 43% dari tahun lalu dan 27% sejak Oktober 2019. Namun, India tidak sendirian diuntungkan dari pertumbuhan ekspor yang kuat, dengan Rusia, Indonesia, dan Turki juga mencatat angka yang mengesankan.

Meskipun naik moderat, inflasi ritel (4,48%) tetap mendekati target jangka menengah RBI di 4,0% lagi. Ini mungkin memberikan ruang bagi komite kebijakan moneter bank sentral sebelum memulai kebijakan pengetatan.

Sementara investor tetap khawatir tentang penurunan yang akan datang dalam pembelian obligasi oleh Federal Reserve AS, ekonomi pasar berkembang sebagian besar mampu mengabaikan dampak negatif sejauh ini. Indonesia telah muncul dengan arus masuk saham besar-besaran karena pembatasan COVID-19 dilonggarkan. Kinerja pasar saham China dipengaruhi oleh kekhawatiran tentang krisis Evergrande, tetapi sekarang tampaknya sedang surut. Di India, pasar saham telah berkinerja baik, dengan beberapa daftar penawaran umum perdana (IPO) membukukan keuntungan besar. Tetapi ada ketegangan karena investor tetap khawatir tentang penilaian yang tajam dan dimulainya normalisasi kebijakan moneter.

Tantangan ke depan

India menunjukkan optimisme tentang momentum ekonomi setelah gelombang kedua pandemi yang mematikan, dan harapan disematkan pada bangkitnya permintaan. Tapi ada banyak tantangan juga, yang bisa merusak pesta.

Pertama-tama, harga minyak mentah yang lebih tinggi tidak hanya dapat menyebabkan tekanan harga, tetapi juga dapat melemahkan stabilitas makroekonomi. Selain efek inflasi, pemulihan permintaan juga dapat mendorong perusahaan untuk membebankan biaya bahan baku yang lebih tinggi kepada konsumen.

Lalu ada efek dasar yang memudar dan pembalikan yang muncul pada harga pangan yang lebih rendah, yang keduanya dapat mendorong inflasi lebih tinggi dalam beberapa bulan mendatang. Analisis yang dirilis oleh mint minggu ini menunjukkan bahwa sebagian besar keranjang barang inflasi ritel sudah naik sebesar 6% atau lebih.

READ  Sovereign Wealth Fund Indonesia Jalin Kerja Sama dengan Uni Emirat Arab

Jika tingkat inflasi melebihi 6%, tekanan dapat meningkat pada Reserve Bank of India untuk mengubah sikap akomodatifnya. Sejauh ini, India memiliki keuntungan: inflasi telah memaksa beberapa negara berkembang seperti Rusia, Brasil, dan Turki untuk mulai menaikkan suku bunga. India mungkin segera menemukan dirinya dalam situasi yang sama, mengingat risiko inflasi di dalam pipa.

Selain tekanan harga, masalah sisi penawaran yang belum terselesaikan juga mengancam produksi, dan dengan demikian pertumbuhan. Kekurangan bahan baku telah memukul produksi di industri, seperti mobil, memberi tekanan pada margin keuntungan. Menurut Nomura, risiko penurunan ini dapat memotong 1 poin persentase dari pertumbuhan PDB India pada 2021-22.

Namun, kendala rantai pasokan kemungkinan akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi pasar berkembang lainnya juga. Namun, berkat pengaruh basis yang rendah, India diperkirakan akan muncul sebagai salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat tahun ini.

Tapi cerita di bagian depan vaksinasi berbeda, meskipun India berada di belakang sebagian besar rekan-rekan pasar berkembangnya. China, Brasil, Turki, Meksiko, dan Rusia telah memvaksinasi penuh 30-74% dari populasi mereka, sementara India tertinggal 28%. Frekuensi pemberian dosis turun secara signifikan di bulan Oktober, turun menjadi 5,6 juta per hari dari 7,9 juta di bulan sebelumnya.

Artinya, kebangkitan kasus Covid-19 masih berpotensi menggagalkan pemulihan ekonomi India. Kedatangan gelombang kelima di Prancis yang divaksinasi tinggi hanya berfungsi sebagai peringatan bahwa risikonya masih jauh dari selesai.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!