POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mimpi buruk dapat dibungkam dengan satu kunci piano, para ilmuwan menemukan: ScienceAlert

Menggunakan teknik non-bedah untuk memanipulasi emosi kita Dimungkinkan untuk mengurangi kengerian yang mengganggu tidur kita.

Sebuah penelitian dilakukan pada 36 pasien yang didiagnosis dengan gangguan mimpi buruk Terbukti bahwa menggabungkan dua perawatan sederhana mengurangi frekuensi mimpi buruk mereka.

Para ilmuwan mengundang sukarelawan untuk menulis ulang mimpi buruk mereka yang paling sering dalam cahaya positif dan kemudian memutar suara yang terkait dengan pengalaman positif saat mereka tidur.

“Ada hubungan antara jenis perasaan yang kita alami dalam mimpi dan kesejahteraan emosional kita,” Psikiater Lampros Perogamvros mengatakan: Dari rumah sakit Universitas Jenewa dan Universitas Jenewa di Swiss.

“Berdasarkan pengamatan ini, kami memiliki gagasan bahwa kami dapat membantu orang dengan memanipulasi emosi dalam mimpi mereka. Dalam penelitian ini, kami menunjukkan bahwa kami dapat mengurangi jumlah mimpi yang sangat kuat secara emosional dan sangat negatif pada pasien dengan mimpi buruk.”

Banyak yang menderita mimpi buruk, dan itu tidak selalu merupakan kasus sederhana dari beberapa mimpi buruk. Mimpi buruk juga dikaitkan dengan kualitas tidur yang buruk, yang pada gilirannya terkait dengan sejumlah besar masalah kesehatan lainnya.

Kurang tidur dapat meningkatkan kecemasanyang pada gilirannya dapat menyebabkan Insomnia dan mimpi buruk. Studi terbaru menunjukkan Mimpi buruk dan gangguan tidur itu Saya melihat sedikit peningkatan Selama dunia saat ini SARS-CoV-2 pandemi.

Mengingat bahwa kita tidak benar-benar mengerti Mengapaatau bahkan BagaimanaOtak kita menciptakan mimpi saat kita tidur, dan mengobati mimpi buruk kronis adalah sebuah tantangan.

Salah satu metode non-invasif adalah Latihan perawatanPasien menulis ulang mimpi buruk mereka yang paling menakutkan untuk memberi mereka akhir yang bahagia. Kemudian mereka “melatih” diri mereka sendiri untuk menceritakan kisah yang ditulis ulang itu, mencoba melewati mimpi buruk itu.

READ  Puncak hujan meteor Draconid malam ini! Berikut cara melihatnya.

Cara ini bisa Kurangi frekuensi dan intensitasnya Dari mimpi buruk, tetapi pengobatannya tidak efektif untuk semua pasien.

Pada tahun 2010, para ilmuwan menemukan bahwa memainkan suara yang telah dilatih untuk dikaitkan dengan stimulus tertentu, saat orang tersebut sedang tidur, permen pelega tenggorokan di Tingkatkan memori alarm ini. Ini bernama Ditujukan untuk mengaktifkan kembali memori (TMR), Perogamvros dan rekan untuk melihat apakah itu dapat meningkatkan efektivitas terapi pelatihan gambar (IRT).

Setelah peserta studi menyelesaikan mimpi dan buku harian tidur selama dua minggu, semua sukarelawan diberi satu sesi IRT. Pada titik ini, setengah dari kelompok menjalani sesi TMR, menciptakan hubungan antara versi positif dari mimpi buruk mereka dan suara.

Setengah lainnya berperan sebagai kelompok kontrol, membayangkan versi mimpi buruk yang tidak terlalu menakutkan tanpa vokalisasi positif.

Kedua kelompok menerima ikat kepala tidur yang akan memainkan suara – akord piano C69 – saat mereka tidur, setiap 10 detik selama tidur REM ketika mimpi buruk paling mungkin terjadi.

TKelompok dievaluasiSetelah dua minggu entri buku harian tambahan, dan sekali lagi tiga bulan kemudian tanpa perawatan apa pun.

Pada awal penelitian, kelompok kontrol memiliki rata-rata 2,58 mimpi buruk per minggu, dan kelompok TMR memiliki rata-rata 2,94 mimpi buruk per minggu. Pada akhir penelitian, kelompok kontrol mengalami penurunan menjadi 1,02 mimpi buruk per minggu, sedangkan kelompok TMR mengalami penurunan menjadi hanya 0,19. Terlebih lagi, kelompok TMR melaporkan peningkatan mimpi bahagia.

Pada tindak lanjut tiga bulan, mimpi buruk sedikit meningkat pada kedua kelompok, masing-masing mencapai 1,48 dan 0,33 per minggu. Namun, kata para peneliti, ini masih merupakan pengurangan yang mengesankan dalam frekuensi mimpi buruk, menunjukkan bahwa menggunakan TMR untuk mendukung IRT mengarah pada pengobatan yang lebih efektif.

READ  Pengorbit surya menangkap cahaya Venus selama jarak dekat dari planet paling ganas di tata surya kita

“Kami sangat terkejut dengan seberapa baik para peserta menghormati dan menoleransi prosedur studi, misalnya melakukan terapi gambar pelatihan setiap hari dan mengenakan ikat kepala tidur pada malam hari,” perugamvros mengatakan.

“Kami mengamati penurunan yang cepat dalam mimpi buruk, bersama dengan mimpi yang menjadi lebih positif secara emosional. Bagi kami, peneliti dan dokter, hasil ini sangat menjanjikan untuk mempelajari pemrosesan emosional selama tidur dan untuk mengembangkan perawatan baru.”

Penelitian tim ini dipublikasikan di biologi saat ini.