POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Millie Bobby Brown meluncurkan wewangian pertamanya – WWD

Millie Bobby Brown meluncurkan wewangian pertamanya – WWD

Millie Bobby Brown di usia kekasihnya. Pemain berusia 19 tahun ini menjalankan playlist Spotify “This Is Taylor Swift”, dan mengingat kemudahan ibu Brown datang dengan liriknya, sepertinya itu bukan kejadian langka. Tunangan Jake Bongiovi, putra Jon Bongiovi, ada di sisinya, dan dia menyenangkannya dengan foto dirinya dalam setelan rok Versace merah muda dan merawat salah satu dari banyak anjing mereka, Winnie the Pooh, yang mengenakan gaun merah mudanya sendiri. kereta dorong.

Menjadi terkenal sejak usia 11 tahun berkat peran utamanya dalam Stranger Things, Brown telah berhasil mengarahkan remaja di mata publik dan berkembang jauh lebih tua dan lebih bijaksana daripada usianya. Dia sudah dewasa, katanya, dan ini semua tentang jujur ​​​​pada dirinya sendiri dan mencintai siapa dia. Ini menjadikannya momen yang tepat baginya untuk meluncurkan wewangian berdasarkan gagasan untuk merayakan dirinya dan pemakainya.

“Saya tidak pernah diizinkan memakai parfum ketika saya masih muda,” kata Brown. “Jadi saya 19 tahun, akhirnya mulai menemukan identitas saya dan mencari tahu siapa saya—perlahan—dan wewangian, saya merasa sangat feminin. Rasanya seperti langkah selanjutnya.”

Bintang “Stranger Things” menjadi semakin populer dalam beberapa tahun terakhir, meluncurkan merek kecantikan bersihnya sendiri yang berfokus pada Gen Z, Florence of Mills Beauty, pada tahun 2019 dan mengungkapkan buku pertamanya, Nineteen Steps, akan dirilis pada bulan September. Pengenalan wewangian, Wildly Me, menandai fase ekspansi selanjutnya untuk Florence oleh Mills. Produk ini akan diluncurkan dengan daftar tunggu pada 14 Agustus dan akan tersedia secara resmi di situs web merek tersebut pada 22 Agustus.

Dibuat bekerja sama dengan rumah parfum Givaudan, Wildly Me ditempatkan dalam botol kaca buram ungu merek dagang dan harganya berkisar dari $24 hingga $65. Ini berisi nada bergamot, sage, violet, iris ungu, steria berbunga, dan lavender. Mencicipi aroma yang berbeda, kombinasi tersebut diberikan kepada Brown dengan nama “kulit kedua”, yang terdengar seperti kismet baginya.

“Kulit Kedua” menangkap esensi dari apa yang saya inginkan untuk merek tersebut. Saya percaya pada tanda-tanda, dan saya datang dengan pengetahuan ini bahwa saya ingin parfum saya berbau seperti milik siapa pun. Apa pun itu, rasanya nostalgia, otentik, dan nyata,” kata Brown. “Ada sesuatu tentang ‘kulit kedua’ yang berbicara kepada saya. Jadi itulah basis dan basis kami, lalu kami bangun, kurangi, dan tambah.”

READ  Jasmine Stefanovic berbagi foto putrinya Harper di sebuah lubang pasir di karantina di hotel

Florence diluncurkan sebagai merek kosmetik yang bersih, dan sejalan dengan itu, Wildly Me dibuat dengan bahan-bahan yang diberi peringkat Orpur, sebuah label yang mengesahkan penggunaan bahan baku alami.

“Ini penting bagi saya karena tumbuh di industri dan tumbuh di kursi rias, saya tidak pernah tahu apa yang penata rias kenakan pada kulit saya. Dan itu membuat saya takut,” kata Brown. “Ayah baptis saya, Matthew Modine, berkata kepada saya, ‘Semua yang mereka kenakan pada kulit Anda masuk ke aliran darah Anda,’ dan itu melekat dalam diri saya untuk waktu yang sangat lama. Dan itu membuat saya berpikir, ‘Mengapa saya tidak pergi ke simpan dan temukan perusahaan yang saya rasa bisa saya pakai?'”

“Jadi saya menjadikan Florence by Mills sebagai saya dan generasi saya yang takut masuk ke perawatan kulit di usia muda dan kecantikan di usia muda. Ini bukan tentang memahami cara menentukan atau mengaplikasikan bulu mata palsu, tetapi benar-benar memahami apa yang dibutuhkan kulit mereka. . Bagaimana menambah warna kulit Anda dan menambah kecantikan Anda.” Tetapi Anda masih melihat bintik yang mungkin Anda benci, Anda masih melihat alis lebat yang mungkin Anda coba ratakan. Itu adalah hal-hal yang kami ingin Anda tampilkan dan cinta tentang diri sendiri. Jadi itu makna yang lebih dalam.”

Dia memandang merek Florence sebagai perwakilan dari tempat dia berada di setiap tahap kehidupan; Merek berkembang bersamanya.

“Florence tumbuh bersama saya. Ini semacam perusahaan dewasa yang indah,” katanya. “Saya memulai merek ini pada tahun 2019, dan pada awalnya saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan membuat wewangian sampai saya menyadarinya, seperti, Oke, ini adalah sesuatu yang terasa benar, sesuatu yang diminta orang. Dan saya sebenarnya tidak memiliki wewangian yang sangat saya sukai dan tertarik, jadi membangunnya Dan menemukan parfum saya adalah perjalanan yang nyata. Tetap setia pada siapa saya dan apa yang saya sukai adalah perjalanan menemukan parfum saya.”

Keadaannya saat ini datang apa adanya, rangkul apa yang membuat Anda unik, jadilah diri sendiri. Dia mengutip kurangnya stylist profesional Blake Lively sebagai inspirasi fesyennya, serta penampilan avant-garde Zendaya, yang dia sukai dalam perjalanan gaya dan kecantikannya sendiri.

“Aku sudah melalui semua tahapan. Tapi pada akhirnya, aku sekarang mendarat di permadani yang sangat lembut dan sederhana ini.” [stage]. Semuanya minimalis dalam gaya saya sekarang. Dan saya pikir itu menggambarkan kondisi mental saya juga. “Semuanya sangat nyaman dan sederhana dan mudah dan dalam perjalanan, maksud saya segalanya. Anda tahu maksud saya? Saya tidak ingin memakai apa pun yang terlalu pas. Saat ini dalam hidup saya, saya ingin memakai pakaian, saya tidak ‘ tidak ingin memakai sesuatu.”

READ  Taylor Swift menampilkan "Safe & Sound" dan "Untouchable" secara live di Sao Paulo - Billboard

Hal yang sama berlaku untuk Wildly Me dan pemakainya.

“Kami tidak ingin baunya seperti parfum. Kami ingin baunya seperti seseorang, kami ingin baunya seperti ladang tempat Anda berjalan. Saya ingin orang-orang menciumnya dan merasa ceria serta positif.” Jadi ketika Anda memiliki perusahaan yang telah menggunakan pengertian itu, ini adalah transisi yang mudah untuk menggunakan hal yang sama [for fragrance]. “

Brown pada usianya panik di tengah generasi yang terobsesi dengan media sosial, tetapi dia sebagian besar memilih untuk menjauh darinya, menggunakan sedikit untuk melihat bagaimana penggemar menggunakan produk Florence.

“TikTok, Facebook, Instagram — Saya senang melihat cara orang menggunakan Florence. Ini sangat keren. Meskipun saya sebenarnya tidak memiliki media sosial itu di ponsel, saya membuat orang mengirimkannya kepada saya,” katanya. “Sangat keren melihat bagaimana orang menggunakan merek dengan cara mereka sendiri. Di sebagian besar tutorial, saya selalu mengatakan ‘Anda bisa melakukannya dengan cara ini, tetapi pada akhirnya ini adalah perjalanan Anda.’ Ini adalah produk Anda.”

Hari-hari ini, feed Instagram-nya sebagian besar adalah postingan tentang anjing penampungan yang tersedia untuk diadopsi; Pada saat tertentu, rumahnya di Georgia dihuni oleh beberapa rumah yang berbeda, dan dia juga bekerja dengan tempat penampungan lokal untuk membantu menempatkan hewan, yang tentunya merupakan penggunaan media sosial yang baik. Kalau tidak, dia mencoba membebaskan dirinya dari semua ini.

“Secara pribadi, saya merasa itu tidak menambah apa pun dalam hidup saya. Dan saya merasa sangat positif ketika saya tidak memiliki ponsel. Saya merasa bisa menjalani hidup saya dengan lebih percaya diri, kebebasan, dan kebebasan mental.” [without social media]katanya, “Aku merasa lebih baik. Tapi itu tidak berarti media sosial yang bagus tidak bisa melihatnya: Saya memiliki tim hebat yang menyensor segalanya, jadi saya bisa melindungi diri saya sendiri.”

Sembilan Belas Langkah, dirilis pada pertengahan September, bukanlah memoar khas selebriti melainkan menceritakan sejarah keluarga Brown, berlatar tahun 1940-an di Bethnal Green, London.

READ  Loyalis ke Pulau Pangeran Philip terinspirasi oleh rasa hormat yang sama terhadap tradisi

“Saya pikir bagus bagi orang-orang untuk melihat ke jendela dan melihat bagaimana hati saya, karena banyak orang menyukai karakter saya dan peduli dengan karakter saya. Tapi untuk orang-orang sebenarnya… Saya mencoba membuat banyak orang menjauh, ” dia berkata. “Saya menarik tirai karena saya benar-benar percaya pada privasi untuk kewarasan saya, hanya untuk mencegah orang keluar dan menutup pagar itu. Tapi senang bisa membuka tirai dan membiarkan orang melihat apa yang saya pedulikan, dan berbagi kegembiraan itu dengan orang lain. dan lihat apakah mereka peduli dengan apa yang saya pedulikan.

Namun, dia tetap berpegang pada pendekatan privasinya ketika merencanakan pernikahannya dengan Bongiovi; Duo ini mengungkapkan pertunangan mereka pada bulan April dan dia mengatakan rencana sedang berjalan.

“Saya pikir saya mungkin akan menarik kembali tirai, hanya karena ada begitu banyak momen dalam hidup yang hanya Anda dapatkan sekali. Tentang perencanaan pernikahan, melihat pendapat dan perhatian semua orang sangat tidak wajar bagi saya,” katanya. “Jadi Saya merasa penting untuk menjaga hal-hal itu, saat-saat kecil yang berharga dalam hidup, begitu dekat dengan dada Anda. Saya dapat mengatakan bahwa perencanaan sedang berlangsung – ini sangat menyenangkan dan ini adalah waktu yang menyenangkan dalam hidup saya.”

Sementara dia menunggu pemogokan para pemain dan penulis untuk diselesaikan dan musim terakhir “Stranger Things” untuk mulai syuting, dia menghabiskan waktu di rumah bersama Bongiovi dan banyak sekali hewannya. Final “Stranger Things” akan terasa pahit tetapi sudah siap untuk menutup bab ini.

“Saya rasa saya sudah siap. Itu merupakan faktor besar dalam hidup saya, tapi ini seperti lulus SMA, seperti tahun terakhir,” katanya. “Anda siap untuk maju dan makmur dan makmur dan Anda bersyukur atas waktu yang Anda miliki, tetapi inilah saatnya untuk menciptakan misi Anda sendiri dan menjalani hidup Anda sendiri.”

Wawancara ini dilakukan sebelum penggerebekan SAG-AFTRA.

Fotografer: Katie McCurdy

Rambut: Jacob Rosenberg

MUA: Samantha Lau

Desain: Alex Indah

Pemasaran: Emily Mercer

Editor Pasar Senior, Aksesori: Thomas Waller

Asisten kostum: Kimberly Infante dan Ari Stark