POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meteorit Tatawin asli di balik Star Wars mengungkap rahasianya: ScienceAlert

Meteorit Tatawin asli di balik Star Wars mengungkap rahasianya: ScienceAlert

Penduduk setempat menyaksikan dengan takjub bola api meledak dan ratusan pecahan meteorit menghujani kota Tataouine, Tunisia, pada 27 Juni 1931.

Tepatnya, kota ini kemudian menjadi lokasi syuting utama untuk franchise Star Wars. Iklim gurun dan desa-desa tradisional menjadi inspirasi utama bagi sutradara George Lucas, yang kemudian menamai planet fiksi tempat Luke Skywalker dan Darth Vader tinggal dengan “Tatooine.”

Meteorit misterius tahun 1931, jenis yang langka kondrit (meteorit yang mengalami pencairan) dikenal sebagai diogenit, dan jelas bukan bagian dari planet asal Skywalker. Tapi itu juga dinamai kota Tataouine.

Sekarang, sebuah Penelitian baru-baru ini Dia telah mengumpulkan wawasan penting tentang asal usul meteorit – dan awal tata surya.

Asteroid 4 Vesta, di sebelah kiri, dan Tatooine, seperti yang terlihat di Star Wars, di sebelah kanan. (NASA/Wikipedia)

Lucas memfilmkan berbagai adegan untuk Star Wars di Tataouine. Ini termasuk Episode IV – A New Hope (1977), Star Wars: Episode I – The Phantom Menace (1999) dan Star Wars: Episode 2 – Attack of the Clones (2002). Berbagai adegan terkenal Itu difilmkan di sanatermasuk adegan”Mos Espa“Dan Mos Eisley Cantina.”

Mark Hamill, aktor yang memerankan Luke Skywalker, mengenang syutingnya di Tunisia dan mendiskusikannya dengannya Majalah Kekaisaran: “Jika Anda dapat menjangkau pikiran Anda, mendorong kru menjauh dan melihat ke cakrawala, Anda akan benar-benar merasa seperti Anda telah dipindahkan ke dunia lain.”

Tataouine, Tunisia.
Tataouine, Tunisia. (Wikipedia, CC BY-SA)

Komposisi dan asal

Diogenit, yang dinamai dengan nama ini Filsuf Yunani Diogenes, adalah meteorit beku (batuan yang memadat dari lava atau magma). Mereka terbentuk jauh di dalam asteroid dan kemudian mendingin secara perlahan, menciptakan kristal yang relatif besar.

Tidak terkecuali Tataouine, mengandung kristal berukuran hingga 5 mm dengan urat hitam terputus-putus Sebuah sampel selama. Pembuluh darah hitam disebut tumbukan lelehan vena, dan merupakan hasil dari suhu dan tekanan tinggi yang disebabkan oleh tumbukan proyektil dengan permukaan tubuh asli meteorit.

READ  Administrator NASA memuji keberhasilan Chandrayaan-3 di India

Kehadiran urat-urat ini dan struktur butir piroksen (mineral yang mengandung kalsium, magnesium, besi dan aluminium) menunjukkan bahwa sampel terkena tekanan hingga 25 gigapascal (GPa) dari tekanan.

Sebagai gambaran, tekanan di dasar Palung Mariana adalah, Bagian terdalam dari lautan kita, hanya 0,1 IPK. Jadi dapat dikatakan bahwa sampel ini mempunyai dampak yang sangat besar.

Dengan mengevaluasi spektrum (cahaya yang dipantulkan permukaannya, dibagi dengan panjang gelombang). Meteorit Jika dibandingkan dengan asteroid dan planet di tata surya kita, ada dugaan bahwa diogen, termasuk Tatahuin, berasal dari asteroid terbesar kedua di sabuk asteroid kita, yang dikenal sebagai 4 pemandangan.

Asteroid ini menyimpan informasi menarik tentang awal tata surya. Banyak meteorit dari 4 Vesta yang kuno, sekitar 4 miliar c Bertahun-tahun. Oleh karena itu, mereka memberikan gambaran tentang peristiwa masa lalu di awal tata surya yang tidak dapat kita evaluasi di Bumi.

Masa lalu yang penuh kekerasan

Studi terbaru mengamati 18 diogen, termasuk Tahtahin, semuanya dari Vesta 4. Janji PenulisPenanggalan radiometrik zaman argon-argonTeknik penentuan umur meteorit.

Hal ini didasarkan pada pengamatan terhadap dua isotop berbeda (versi unsur yang intinya mengandung lebih banyak atau lebih sedikit partikel yang disebut neutron). Kita tahu bahwa beberapa isotop argon dalam sampel meningkat seiring bertambahnya usia pada tingkat yang diketahui, yang membantu para ilmuwan memperkirakan usia sampel dengan membandingkan rasio antara dua isotop berbeda.

Tim juga mengevaluasi deformasi yang disebabkan oleh tumbukan, yang disebut peristiwa tumbukan, menggunakan jenis teknik mikroskop elektron yang disebut Difraksi hamburan balik elektron.

Tujuh diogenit dianalisis.
Tujuh diogenit dianalisis. (F.Jordan dkk, CC BY-SA)

Dengan menggabungkan teknik penentuan usia dengan teknologi mikroskop, penulis dapat memetakan waktu terjadinya dampak di 4 Vesta dan awal tata surya. Studi tersebut menunjukkan bahwa 4 Vesta mengalami peristiwa dampak terus menerus hingga 3,4 miliar tahun yang lalu ketika peristiwa bencana terjadi.

READ  Berapa banyak lubang hitam yang ada di alam semesta? 40,000,000,000,000,000,000,000,000

Peristiwa bencana ini, kemungkinan besar merupakan dampak asteroid lainnya, menghasilkan banyak asteroid kecil yang dikenal sebagai “tumpukan kumulus”.vestoid“Mendeteksi peristiwa dampak berskala besar seperti ini mengungkapkan sifat bermusuhan dari tata surya awal.

Benda-benda kecil ini telah mengalami lebih banyak tabrakan yang menyebabkan material meluncur menuju Bumi selama 50 hingga 60 juta tahun terakhir – termasuk bola api di Tunisia.

Pada akhirnya, penelitian ini menunjukkan pentingnya mempelajari meteorit, karena dampaknya memainkan peran utama dalam evolusi asteroid di tata surya kita.Percakapan

Ben Ryder StokesPeneliti pascadoktoral dalam meteorit kondrit, Universitas Terbuka

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.