POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Despite COVID-19, Indonesian President Pledges to Continue With Economic Reforms

Meski COVID-19, Presiden Indonesia Sumpah Teruskan Reformasi Ekonomi – The Diplomat

Presiden Indonesia Joko Widodo telah berjanji untuk melanjutkan rencananya untuk mereformasi ekonomi, meskipun beban berat COVID-19 telah membebani negara ini sejak awal pandemi.

Dalam pidato nasional yang menandai peringatan 76 tahun kemerdekaan negara kemarin, pemimpin yang dikenal sebagai Jokowi itu mengakui beban ekonomi yang ditimbulkan oleh virus tersebut, tetapi ia mengatakan bahwa “Seharusnya tidak menghambat proses reformasi struktural ekonomi kita.”

“Di tengah dunia yang bergejolak saat ini, semangat perubahan, semangat untuk melakukan perubahan, dan semangat inovasi menjadi dasar untuk membangun Indonesia yang maju,” kata Jokowi. Ujarnya dalam sambutannya. “Dengan adanya pandemi COVID-19, percepatan inovasi telah menjadi bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari.”

Sejak Mei lalu, Indonesia dilanda wabah Covid-19 tipe delta. Pada puncaknya bulan lalu, negara itu mencatat 50.000 kasus baru sehari, lebih dari lima kali lipat jumlah pada Juni, dan pasien kewalahan di rumah sakit atau meninggal di rumah atau saat menunggu perawatan. Negara ini sekarang telah mencatat total 3,8 juta kasus dan 118.833 kematian, meskipun ini secara luas dianggap diremehkan karena pengujian terbatas dan langkah-langkah pelacakan kontak di negara itu.

Dampak mematikan dari virus memiliki komponen ekonomi yang tak terhindarkan. Tahun lalu, ekonomi Indonesia mengalami kontraksi untuk pertama kalinya sejak krisis keuangan Asia 1997-1998, dan sementara negara mencatat 7% pemulihan Pada kuartal kedua tahun ini, pembatasan baru kemungkinan akan meredam pertumbuhan lagi.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Dalam konteks ini, Jokowi mengatakan agendanya tetap fokus pada reformasi struktural yang dirancang untuk “mempromosikan pembangunan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.” Menggemakan janji yang dia buat pada awal masa jabatan keduanya, dia menambahkan bahwa pengembangan “modal manusia yang baik” dan pembangunan infrastruktur akan tetap menjadi prioritas, yang terakhir menjadi ciri khas dari tujuh tahun kekuasaannya.

READ  UEA menandatangani perjanjian perdagangan dengan 8 negara; Raih Peluang Investasi Baru - Berita

Pemimpin Indonesia juga menyatakan harapan bahwa reformasi akan membantu Indonesia memulai transisi menuju ekonomi yang lebih berkelanjutan. “Pergeseran menuju energi baru dan terbarukan serta percepatan ekonomi berbasis teknologi hijau akan menjadi perubahan penting dalam perekonomian kita,” katanya.

Ini semua adalah cara yang menyenangkan untuk menggambarkan Undang-Undang Penciptaan Pekerjaan yang Kontroversial disahkan oleh Parlemen Oktober lalu, yang bertujuan untuk menarik investasi dengan mengurangi peraturan yang memberatkan dan birokrasi di negara ini.

Undang-undang setebal 905 halaman, yang dikenal sebagai RUU Omnibus, mencakup tinjauan komprehensif terhadap 79 undang-undang di sektor-sektor utama termasuk ketenagakerjaan dan perpajakan, yang menurut pemerintahan Jokowi sangat penting untuk memacu pertumbuhan ekonomi dan menempatkan Indonesia pada posisi penting dalam rantai pasokan global yang vital.

Tetapi undang-undang tersebut telah dikecam secara luas karena efek potensialnya terhadap hak-hak pekerja dan perlindungan lingkungan. Secara khusus, serikat pekerja mengatakan undang-undang tersebut akan merugikan pekerja yang sudah tertekan oleh dampak COVID-19, menunjuk pada ketentuan yang akan memungkinkan pengusaha untuk mengurangi cuti wajib dan memotong uang pesangon.

Pidato tersebut juga memiliki nada agak defensif yang tidak hanya mencerminkan kritik terhadap agenda reformasi ekonomi Jokowi, tetapi juga tekanan yang diberikan pemerintahnya untuk menangani pandemi.

Pada bulan-bulan awal, pemerintah Indonesia lambat menanggapi COVID-19 dengan serius. Kemudian, waspada terhadap dampak ekonomi, Jokowi telah menolak seruan penguncian untuk menahan virus, sebaliknya mengandalkan penggunaan vaksin sebagai tangga keluar dari pandemi, dan membuat rencana ambisius untuk mendistribusikan 181,5 juta dosis pada akhir tahun ini.

READ  Penguncian baru di Asia meragukan pemulihan pertumbuhan: Barclays

Tetapi sementara Indonesia memulai vaksinasi lebih awal daripada banyak negara lain di Asia Tenggara, persediaan yang terbatas dan tantangan logistik telah menghambat dimulainya vaksinasi. Pada 15 Agustus, otoritas kesehatan Indonesia telah memvaksinasi penuh lebih dari 28 juta orang, sementara 25,5 juta orang lainnya telah menerima setidaknya satu dosis, menurut laporan tersebut. Dunia kita dalam data.

Dalam sambutannya, Jokowi mengakui bahwa pandemi COVID-19 telah “membawa keletihan, kebosanan, kepenatan, kesedihan, dan kesusahan”, serta berjanji akan meningkatkan upaya pemerintah dalam vaksinasi dan pengobatan. “Saya juga memahami bahwa ada banyak kritik yang ditujukan kepada pemerintah,” tambahnya. “Kritik yang membangun sangat penting dan kami selalu menanggapinya dengan memenuhi tanggung jawab kami seperti yang diharapkan oleh orang-orang.”

Sementara Indonesia sekarang telah melewati puncak delta, negara ini masih jauh dari penyebaran dalam hal cakupan vaksin yang diperlukan untuk memungkinkan pembukaan kembali ekonomi secara penuh. Bahkan ketika kasus-kasus menurun di Jawa dan Bali yang padat penduduknya, kasus-kasus tersebut meningkat di pulau-pulau terluar Indonesia. Dikombinasikan dengan dampak program reformasi struktural Jokowi yang berpotensi menghancurkan, ini menunjukkan bahwa pemimpin Indonesia belum sepenuhnya keluar dari hutan politik.