POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mesir berlomba untuk memproduksi vaksin Covid-19 yang sangat dibutuhkan – Africa Quartz

Setelah beberapa bulan bekerja dengan China, Mesir hampir memproduksi vaksin China pertama untuk Covid-19 yang diproduksi di Afrika. Ini telah menerima batch pertama bahan baku untuk membuat vaksin, yang disebut Sinovac-Vacsera, dan telah mengumumkan bahwa mereka akan mulai memproduksi vaksin pada bulan Juni, menurut Al-Masria. rata-rata lokal.

Keberhasilan pembuatan vaksin tersebut akan menjadikan Mesir sebagai negara kedua di Afrika yang memproduksi vaksin Covid-19. Pada bulan April, perusahaan Afrika Selatan Aspen Pharmacare Manufaktur dimulai Vaksin Covid-19 Johnson & Johnson di fasilitasnya di kota pesisir Gqeberha (sebelumnya Port Elizabeth).

Perkembangan di Mesir merupakan langkah penting dalam dorongan untuk meningkatkan kemampuan Afrika untuk memproduksi vaksin secara lokal, daripada mengimpor perawatan dari luar negeri.

Pengalaman Mesir dengan virus

Perusahaan Induk Mesir untuk Produk dan Vaksin Biologis (VACSERA) mawar diterima 1.400 liter bahan vaksin dari China pada akhir Mei. Obat-obatan ini akan digunakan untuk memproduksi dua juta dosis awal vaksin Sinovac-Vacsera.

Negara Ini bertujuan untuk memvaksinasi 40% populasinya terhadap Covid-19 pada akhir 2021. Diharapkan 40 juta dosis Sinovac-Vacsera akan diproduksi pada tahun pertama produksi. Menteri Kesehatan Mesir Hala Zayed Itu berkata Dia mengatakan 5 juta dosis vaksin akan diproduksi dalam waktu dua bulan, dan vaksin yang diproduksi akan diekspor ke negara lain di Timur Tengah dan Afrika setelah negara tersebut memenuhi kebutuhannya sendiri.

Mesir memiliki terdaftar Lebih dari 261.666 kasus infeksi virus corona. Hanya 2,3% dari penduduknya yang menerima Dosis pertama mereka Vaksin virus Corona.

“Ini adalah promosi besar di bidang produksi massal vaksin mass [in Africa]Dr. Ali Fahmy Mohamed El-Sayed, mantan kepala penelitian dan pengembangan di VACSERA, mengatakan:

READ  Coronavirus terbaru: Dapatkan suntikan atau masuk penjara, kata Duterte dari Filipina

Ia menjelaskan, penataan produksi vaksin Sinovac-Vacsera akan dilakukan dalam dua tahap. Yang pertama akan fokus pada “produksi akhir”, yaitu menyiapkan vaksin dari konsentrat curah yang diimpor dari China. Fase kedua akan melihat produksi vaksin dari awal. “VACSERA Tahap 1 akan dimulai dengan menggunakan massa terkonsentrasi untuk menyusun kembali, mengeluarkan ke dalam botol kaca, dan dapat berbagi sebagian dari formulasi,” kata El-Sayed.

Fase kedua ini mengambil pekerjaan Mesir di luar manufaktur oleh Aspen di Afrika Selatan, yang hanya terlibat dalam produksi akhir vaksin Covid-19, dengan zat aktif yang digunakan untuk membuat vaksin Covid-19 Johnson dan Johnson diproduksi di luar negeri. .

Reuters/Mohamed Abd El Ghany

Seorang anggota kapten Terusan Suez menerima vaksin COVID-19 di Ismailia pada bulan April.

Mesir adalah salah satu dari sedikit negara di Afrika yang memiliki kapasitas untuk memproduksi vaksin, dan memiliki pengalaman yang signifikan dalam menangani virus seperti polio, demam Rift Valley, dan rabies. Namun secara historis, VACSERA yang dimiliki oleh pemerintah fokus pada tahap akhir produksi, seperti pengisian vial vaksin, dan pengemasan obat untuk didistribusikan.

“Kami memiliki lebih dari 50 tahun pengalaman dalam produksi vaksin virus, paparan keahlian praklinis, dan fasilitas laboratoriumرافق [needed]kata mr. “Saat ini kami memiliki lini pengemasan berkapasitas tinggi yang dapat berbagi produksi massal untuk ekspor. Selain itu, kami memiliki sektor swasta, yang dapat berbagi produksi vaksin sebagai investasi.”

Perusahaan Afrika Selatan lainnya, BioVac, sedang menjajaki kemitraan dengan pengembang vaksin Covid-19 untuk memproduksi vaksin secara lokal. Perusahaan Vaksin Bersubsidi Negara Dia memenangkan kesepakatan untuk memproduksi suntikan virus corona untuk perusahaan biotek AS ImmunityBio, yang sedang melakukan uji coba vaksin fase 1 di Afrika Selatan. BioVac berencana untuk mencakup seluruh proses pembuatan vaksin dari awal hingga akhir.

READ  Jokowi, Perdana Menteri Kamboja Hun Sen menggelar pembicaraan bilateral usai KTT ASEAN

Institut Pasteur di Dakar di Senegal juga setuju untuk bekerja sama dengan perusahaan bioteknologi Belgia Univercells untuk mengemas dan mendistribusikan vaksin yang mereka produksi di Belgia pada awal tahun depan, Menurut Reuters. Lembaga ini telah memproduksi vaksin demam kuning dari awal hingga akhir sejak tahun 1962, dan vaksin tersebut telah diprakualifikasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Namun, produksi penuh vaksin Univercells di Senegal baru direncanakan pada paruh kedua tahun 2022.

Meningkatkan akses ke vaksin di Afrika

Vaksin Sinovac Baru-baru ini Diluncurkan Disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia Untuk penggunaan darurat. Ini menjadikannya vaksin Tiongkok kedua setelah Sinopharm yang disetujui dan memenuhi syarat Untuk Fasilitas KovacsKoalisi global yang bekerja untuk memastikan akses yang adil ke vaksin untuk negara-negara miskin.

Sebagian besar negara Afrika mengandalkan Covax untuk vaksin Covid-19 mereka. Menambahkan vaksin China ke Covax akan memberikan skema lebih banyak pilihan vaksin, sebuah langkah penting mengingat Serum Institute India, penyedia utama dosis untuk skema tersebut, Ekspor vaksin dihentikan Karena banyaknya kasus di rumah.

Menurut Organisasi Kesehatan DuniaHanya 31,4 juta dosis yang telah diberikan di 50 negara di benua itu. Sementara 24% populasi dunia telah divaksinasi, hanya sekitar 2% populasi Afrika yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19.

Meskipun pembuatan vaksin di Afrika akan mengarah pada peningkatan akses, para ahli mengatakan manfaat paling penting bagi benua itu adalah teknologi yang dibawa ke benua itu dalam prosesnya.

“Faktor terbesar adalah akses ke teknologi melalui kemitraan,” kata Patrick Tebow, Kepala Sains dan Inovasi Biovac, dan Direktur Eksekutif Inisiatif Manufaktur Vaksin Afrika (AVMI). Dia percaya bahwa manufaktur tambahan di Mesir akan membantu membangun kapasitas Afrika, tetapi apakah itu meningkatkan akses “akan bergantung pada syarat dan ketentuan kemitraan antara Mesir dan Sinovac.”

READ  Indonesia menolak mengadopsi tanggung jawab untuk melindungi; Menteri menjelaskan

Perjanjian vaksin antara Cina dan Mesir Itu berkata Ini mencakup transfer teknologi produksi dan manufaktur untuk memungkinkan Mesir memproduksi vaksin Covid-19 secara lokal di masa depan dari awal hingga akhir. Ini termasuk delegasi ahli China yang bekerja dengan VACSERA di Mesir selama tiga minggu untuk memproduksi batch pertama vaksin.

Beberapa negara, termasuk Afrika Selatan, telah melobi dan bernegosiasi di Organisasi Perdagangan Dunia untuk pengabaian IP pada vaksin Covid-19 untuk memungkinkan lebih banyak perusahaan obat memproduksi vaksin untuk meningkatkan akses. Langkah ini ditentang oleh negara-negara kaya, dan baru-baru ini, Bank Dunia.

Penandatanganan Ringkasan Mingguan Kuarsa Afrika ada di sini Untuk mendapatkan berita dan analisis tentang bisnis, teknologi, dan inovasi Afrika langsung di kotak masuk Anda.