POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Mereka menginginkan lebih banyak uang” – Dosso Joseph menyarankan ide di balik Liga Premier Eropa

Mantan pemain internasional Nigeria itu bergabung dengan jutaan pemangku kepentingan sepak bola untuk menanggapi kompetisi yang diusulkan, yang kini telah ditunda

Dosso Joseph menyarankan gagasan Liga Premier Eropa karena klub-klub besar menginginkan lebih banyak uang dalam permainan.

Kompetisi Eropa yang diusulkan telah mengalami rintangan setelah protes dari penggemar, pemain, dan pemangku kepentingan lainnya dalam permainan.

Ke-12 tim yang mendaftar untuk mengikuti turnamen tersebut termasuk klub Liga Utama Arsenal, Chelsea, Liverpool, Manchester City, Manchester United dan Tottenham, serta tiga klub dari Liga Spanyol dan tiga klub dari Liga Italia.

Tim-tim kelas satu Inggris telah mengundurkan diri dari kompetisi Eropa yang diusulkan selain Atletico Madrid, Inter Milan dan lainnya, hanya menyisakan Juventus, Milan, Barcelona dan Real Madrid.

Mantan penjaga gawang Super Eagle menyarankan alasan ide pembentukan liga dan berpikir itu harus didiskusikan sebelum dibawa ke depan.

“Sebagian besar klub yang menjadi bagian telah menarik diri sehingga tidak ada lagi yang namanya Liga Premier. Itu dibatalkan. Mereka menginginkan lebih banyak uang dan itu bagian dari permainan,” kata pemain berusia 47 tahun itu. Tujuan.

“Saya pikir ide ini telah dibahas untuk sementara waktu dan mereka telah mendiskusikannya antara klub UEFA, FIFA dan Super 12.

“Mereka ingin menghabiskan lebih banyak uang dalam permainan dan ketika itu tidak segera mereka memutuskan untuk membentuk Liga Super mereka.

FIFA dan UEFA keluar dan mengatakan bahwa setiap pemain yang berpartisipasi di Liga Premier tidak akan bermain dalam kompetisi pribadi mereka dan dalam waktu singkat, klub yang ingin berpartisipasi di dalamnya mulai mundur.

“Para pendukung juga mengatakan mereka bukan bagian dari itu. Saya pikir itu sudah diselesaikan dan permainan terus berlanjut. Ini permainan yang adil.”

READ  Pakar Hukum Maritim Desak Manila Beri Nama Pulau di Laut China Selatan - BeritaBenar

Sementara itu, Presiden Juventus Andrea Agnelli membela keputusan pembentukan Liga Premier, dengan mengatakan itu untuk kepentingan kaum muda dan demi stabilitas.

“Kami ingin tetap dekat dengan fans kami,” kata Agnelli. “Tujuan kami adalah untuk menciptakan kompetisi yang dapat menguntungkan seluruh hierarki sepakbola, sangat meningkatkan apa yang didistribusikan ke klub lain.” Corriere dello Sport Dan republik.

“Saya yakinkan Anda bahwa kompetisi tetap terbuka dan ada lima tempat yang tersedia untuk klub lain. Nutrisi sektor yunior dipertahankan. Masalah terbesar dalam industri sepak bola adalah stabilitas.”

“40 persen anak muda antara usia 15 dan 24 tahun tidak tertarik pada sepak bola. Kami membutuhkan kompetisi yang mampu menentang apa yang mereka reproduksi pada platform digital, dan mengubah dunia maya menjadi nyata.”

“Sepak bola bukan lagi sebuah permainan tetapi ada kebutuhan akan sektor industri dan stabilitas. Bahkan di rumah sendiri. Di Eropa, pertandingan yang paling berharga bukanlah final Liga Champions, tetapi kualifikasi Liga Utama Inggris untuk mencapai Liga Utama Inggris: 150 juta. Ini bukan stabilitas. “

“Kami membutuhkan aturan ekonomi dan keuangan yang ketat seperti yang ditetapkan di Liga Premier.”