POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menyelamatkan penyu sangat penting untuk menjaga ekosistem laut yang sehat

Penyu sangat penting untuk ekosistem laut yang sehat, meskipun mereka menghadapi kerentanan yang signifikan dari aktivitas manusia, termasuk perikanan non-selektif, penangkapan ikan langsung, pemangsaan, polusi cahaya, perdagangan ilegal, hilangnya habitat, dan perubahan iklim.

Bertepatan dengan Hari Penyu Sedunia, Global Environment Facility (GEF) / United Nations Development Programme (UNDP) / PEMSEA ATSEA-2 (Partnerships in the Environmental Management of the East Asian Seas – Aravura and the Timor Seas Ecosystem Action System 2) berkumpul Pemimpin opini, pakar, profesional, dan tokoh masyarakat terkemuka berkumpul untuk memperingati spesies penyu yang terancam punah di wilayah Aravura dan Laut Timor (ATS) pada 21 Juni 2022, melalui webinar virtual.

Diselenggarakan oleh ATSEA-2 dalam kemitraan dengan ArgoAsia, Hari Penyu Sedunia bertujuan untuk menyoroti pentingnya penyu dan mendorong masyarakat untuk menilai ancaman yang dihadapi penyu.

Pembicara utama untuk webinar adalah Penasihat Ahli Penyu Proyek ATSEA-2, Dr. Kiki Dithmers; Manajer Proyek Pengelolaan Lingkungan Laut, Otoritas Regional Selat Torres, Uang Carlisle; Aktris dan Aktivis Maritim, Asmara Abigail; Marketing Officer di Turtle Conservation and Education Centre (TCEC). Saya Wayan Diddy.

Cassandra Tania, Spesialis Keanekaragaman Hayati Regional untuk Proyek ATSEA-2, Beliau menyatakan bahwa sebagai warga dunia dan penghuni planet Bumi, kita semua harus menghargai dan melindungi semua makhluk hidup.

“Biarlah hari ini menjadi titik awal kontribusi kita dalam memajukan penyu. Tania mengatakan penyu patut mendapat perhatian kita.

Berita Terkait: Lima backpacker raksasa bertelur di Pantai Waribar di Raja Ampat

Meningkatkan kesadaran akan kerentanan penyu laut

ATS, yang meliputi Australia, Indonesia, Papua Nugini (PNG), dan Timor Leste, memiliki garis pantai lebih dari lima ribu kilometer (km); Ini mempengaruhi kehidupan lebih dari satu juta orang, dengan nilai ekonomi US$7,3 miliar per tahun.

Ini adalah rumah bagi enam spesies penyu yang membentuk penyu hijau (Chelonia Midas); paruh elang (Eretmochelys imbricata); orang yang berselisih (Carita Carita); Penyu belimbing (Dermochelys coriacea); lekukan zaitun (Lepidochelys olivacea); kura-kura punggung rata (Alam Depresso), terdaftar sebagai Rentan, Terancam Punah atau Sangat Terancam, dan berada di bawah perlindungan melalui beberapa instrumen legislatif nasional dan konvensi internasional, menurut laporan proyek.

READ  Jepang bergabung dengan Garuda Shield untuk pertama kalinya

Status penyu sebagai subjek perlindungan bukan tanpa alasan karena hasil tangkapan sampingan, perdagangan ilegal, konsumsi langsung, hilangnya habitat, dan perubahan iklim yang menyebabkan mereka mengalami kematian.

Menurut Dana Margasatwa Dunia (WWF), 250.000 penyu mati setiap tahun karena tangkapan sampingan, dan puluhan ribu penyu hilang setiap tahun karena pemanenan yang berlebihan dan perdagangan ilegal di seluruh dunia.

Selain itu, penyu telah digunakan untuk makanan dan perdagangan dan telah menjadi bagian dari praktik upacara selama ribuan tahun.

Namun penyu tetap harus dilindungi dari kematian, karena penyu memiliki peran ekologis yang penting, seperti membudidayakan rumput laut, mencari makan spons di terumbu karang, dan menjadi predator puncak dan menengah di ekosistem laut.

Berita Terkait: Polda Papua Barat tangkap warga yang membawa dua penyu sisik

Melindungi penyu

Dalam meningkatkan kesadaran akan peran penyu yang akan datang dalam menjaga kesehatan ekosistem pesisir, Penasihat Ahli Penyu Proyek ATSEA-2, Dr. Kiki Dettmers, Dia mendesak masyarakat untuk memulai tindakan di tingkat regional, dia menjelaskan, “Semuanya dimulai dengan kesadaran – tentang penyu dan bagaimana mereka mempengaruhi laut dan masyarakat pesisir. Setelah itu, cobalah untuk terlibat atau bahkan memulai kampanye di daerah Anda.”

Untuk mengukuhkan kiprahnya dalam perlindungan penyu, pada 20 April 2022 ATSEA-2 mengadakan lokakarya bagi para ahli penyu untuk memperbarui status penyu di kawasan dan menyelesaikan rencana aksi kawasan. Lokakarya ini dihadiri oleh 27 pakar dari Australia, Indonesia, Papua Nugini dan Timor Leste. ATSEA-2 juga mendukung inisiatif konservasi berkelanjutan yang dilakukan oleh masyarakat pesisir, seperti di Desa Com, Lautem, Timor-Leste.

Moni Carlisle, Manajer Proyek, Departemen Lingkungan Laut, Otoritas Regional Selat Torres, Dia menyatakan bahwa konservasi di abad kedua puluh satu bukan lagi tanggung jawab segelintir orang yang memilihnya sebagai profesi atau yang nilainya mengarah pada “pelestarian” spesies untuk generasi mendatang.

READ  Kemendikbud gelar seminar virtual untuk pendidikan terbuka, pendidikan jarak jauh dan e-learning - Inforial

“Melestarikan masyarakat dan konservasi penyu di Selat Torres berkaitan dengan menekankan keterlibatan upaya Penduduk Kepulauan Torres,” Carlisle berkomentar.

Carlisle menekankan bahwa proyek yang dipimpin masyarakat untuk keberlanjutan dan pengelolaan berkelanjutan dari banyak spesies yang terancam punah sangat penting.

“Khususnya yang dipimpin oleh upaya kolaboratif komunitas akar rumput, organisasi nirlaba, dan pemerintah melalui kemitraan yang berkelanjutan,” jelasnya.

Berita Terkait: Upaya pelestarian penyu hijau semakin gencar dilakukan di Pulau Engano

Sementara itu, menurut survei yang dilakukan Yayasan Penyu Indonesia, antara 2019 dan 2020, perdagangan ilegal penyu sisik bisa bernilai sekitar 5 miliar rupiah, atau sekitar 338.000 dolar AS (dikonversi per 29 Juni 2022). Oleh karena itu, sebagai inisiatif bersama antara pemerintah dan WWF Indonesia untuk menyelamatkan penyu Bali melalui pemberantasan perdagangan penyu, Pusat Konservasi dan Pendidikan Penyu (TCEC) dibangun pada tahun 2006 sebagai salah satu upaya konservasi penyu terbesar di Bali.

“Di TCEC, kami telah mencoba untuk mendorong masyarakat untuk tidak mengkonsumsi daging dan produk penyu dengan memberikan berbagai program pelatihan dan pendidikan kepada masyarakat setempat, meningkatkan potensi wisata dan kegiatan lainnya, serta memberikan kesempatan kerja bagi masyarakat lokal di Serangan,” ungkap I Wayan Dedi, Marketing Officer, Conservation and Education Center (TCEC).

Asmara Abigail, aktris dan juru kampanye untuk Kampanye PenyuDan Dia mengatakan dia menjadi lebih bersimpati kepada penyu saat syuting film, dan kemudian memutuskan untuk mengumpulkan dana untuk TCEC di Pulau Serangan, sebagai bentuk dukungannya terhadap kelestarian penyu.

“Saya belajar tentang penderitaan penyu saat syuting film, dan menyadari kerentanan mereka. Jadi, saya menggunakan platform saya untuk meningkatkan kesadaran dan mengumpulkan dana untuk Pusat Konservasi dan Pendidikan Penyu (TCEC) di Pulau Serangan, Denpasar, Bali, untuk mendukung perlindungan penyu.”

READ  Kasus dan kematian COVID-19 meningkat lagi di Eropa

Untuk informasi lebih lanjut tentang ATSEA-2 dan penyu, versi rekaman acara tersedia di https://www.youtube.com/watch?v=9AkUZJsEWls

Tentang ATSEA-2

Proyek ATSEA-2 merupakan tahap kedua dari program ATSEA yang didanai oleh Global Environment Facility dan didukung oleh United Nations Development Program. Proyek ini akan berjalan selama lima tahun (2019-2024) dan didukung oleh hibah GEF sebesar US$9,7 juta, dengan komitmen pembiayaan bersama terkait dari negara dan berbagai mitra lainnya sebesar US$60,2 juta. Proyek regional melibatkan pemerintah Indonesia, Timor-Leste dan Papua Nugini, dengan dukungan dari Pemerintah Australia.

Program ATSEA dirancang untuk meningkatkan kerja sama dan koordinasi di Wilayah Laut Aravura dan Timor (ATS), dengan mandat untuk mendukung pelaksanaan Program Aksi Strategis Regional (SAP) ATS 2014-2024 yang telah disetujui dan untuk mengejar tujuan jangka panjangnya. dan visi: “Mempromosikan pembangunan berkelanjutan di wilayah Laut Aravura-Timor untuk meningkatkan kualitas hidup penduduknya dengan memulihkan, melestarikan, dan mengelola ekosistem laut dan pesisir secara berkelanjutan.”

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi:

Haryo Kresno, Spesialis Humas, Argo Asia

Telp: +62856 9388 7726

Email: [email protected]

Dwi Aryo Tjiptohandono, Spesialis Komunikasi dan Manajemen Pengetahuan, Proyek ATSEA-2

Telp: +62817700626

Surel: [email protected]

Menutup

Diedit oleh INE