POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menunda Artemis dapat memungkinkan Tiongkok mencapai Bulan sebelum NASA kembali

Anggota Kongres pada hari Rabu menyatakan kekhawatiran yang semakin besar bahwa penundaan dan tingginya biaya program Artemis di bulan milik NASA dapat mengancam tujuan AS untuk mengembalikan astronot ke bulan sebelum Tiongkok, negara adidaya antariksa yang sedang naik daun, tiba di bulan.

Administrator NASA Bill Nelson mengumumkan pekan lalu bahwa upaya pertama badan antariksa tersebut untuk mengirim astronot mengelilingi bulan dalam lebih dari 50 tahun dia akan terlambat Mulai akhir tahun ini hingga September 2025. Pendaratan di bulan pertama sejak era Apollo juga akan ditunda sekitar satu tahun, hingga September 2026, ujarnya.

Penundaan ini terjadi ketika badan antariksa tersebut menyelidiki mengapa pelindung panas pesawat ruang angkasa Orion, kendaraan yang akan membawa astronot Artemis ke bulan, menunjukkan hangus yang lebih besar dari yang diperkirakan selama uji penerbangan tak berawak pada akhir tahun 2022. Dan pada permukaan bulan, serta perkembangan pakaian antariksa yang akan mereka kenakan selama berada di sana, mempengaruhi timeline.

Selain penundaan tersebut, Inspektur Jenderal NASA mengatakan dalam siaran persnya: Laporan tersebut dirilis pada hari Rabu Total biaya program antara tahun 2012 dan 2025 mungkin mencapai $93 miliar.

“NASA menghadapi tantangan tambahan untuk mencapai tujuan Artemis. “Sangat penting untuk menyelesaikan masalah teknis yang dapat mengancam keselamatan astronot,” kata George Scott, penjabat inspektur jenderal NASA, kepada anggota parlemen dalam sidang Komite Sains, Luar Angkasa, dan Teknologi di DPR. “Dan Anda memerlukan “Lembaga tersebut perlu melakukan hal ini sambil mengatasi kekhawatiran yang sudah lama ada seperti biaya yang tidak berkelanjutan, jadwal proyek yang tidak dapat diandalkan, dan kurangnya transparansi dalam kebutuhan pendanaan.”

READ  Teleskop James Webb NASA membuka cermin emas di luar angkasa

Jika digabungkan, tantangan-tantangan ini dapat memungkinkan Tiongkok, yang juga bertujuan mencapai permukaan bulan, untuk mengirim astronot ke sana sebelum NASA dapat kembali, kata Rep. Frank Lucas, ketua komite, dalam dengar pendapat tersebut.

“Saya mengingatkan rekan-rekan bahwa kita bukan satu-satunya negara yang tertarik mengirim manusia ke bulan,” ujarnya. “Partai Komunis Tiongkok secara aktif merekrut mitra internasional untuk misi bulan, mendirikan stasiun penelitian bulan, dan telah menyatakan ambisinya untuk mengirim astronot manusia ke permukaan pada tahun 2030. Negara yang mendarat terlebih dahulu akan dapat menjadi preseden apakah kegiatan bulan di masa depan berlangsung secara jujur ​​dan transparan atau dengan cara yang lebih terbatas.

Mike Griffin, mantan administrator NASA yang juga memegang peran penting di Pentagon, mengatakan Amerika Serikat belum menunjukkan rasa urgensi yang akan membuat AS lebih unggul dibandingkan Tiongkok. “Musuh kami, Partai Komunis Tiongkok, bersama dengan mitra mereka dari Rusia, sepenuhnya memahami peran kehadiran di garis depan ruang angkasa dalam dunia politik kekuatan global,” tambahnya. “Sepertinya kita tidak lagi memahami hal itu. Bagi Amerika Serikat dan mitra-mitranya, tidak dapat mencapai bulan saat negara lain berada di bulan adalah hal yang tidak dapat diterima.”

NASA menyelesaikan penerbangan perdana kapsul awak Orionnya pada akhir tahun 2022, ketika kapsul tersebut terbang mengelilingi bulan tanpa ada seorang pun di dalamnya dalam misi yang dikenal sebagai Artemis I. Namun sejak itu, NASA telah mempelajari beberapa erosi tak terduga pada lapisan pelindung panas atmosfer. Kapsul tersebut kembali melewati atmosfer dengan kecepatan sekitar 25.000 mil per jam dan mencapai suhu hampir 5.000 derajat Fahrenheit.

Pekan lalu, pejabat NASA mengatakan mereka juga berupaya memahami masalah pada sirkuit sistem pendukung kehidupan kapsul, serta sistem pembatalan darurat yang akan mendorong kapsul menjauh dari roket dalam keadaan darurat.

READ  Para ilmuwan memperingatkan bahwa pengering cat kuku yang memancarkan sinar ultraviolet merusak DNA manusia dan menyebabkan mutasi.

Masalah-masalah ini harus diselesaikan sebelum NASA meluncurkan misi Artemis 2, mengirim astronot NASA Christina Koch, Victor Glover dan Reed Wiseman, serta astronot Kanada Jeremy Hansen, dalam perjalanan 10 hari mengelilingi bulan.

“Saya ingin menekankan bahwa keselamatan adalah prioritas nomor satu kami,” kata administrator asosiasi NASA Jim Frey saat konferensi pers tentang pengumuman penundaan tersebut pekan lalu. “Saat kami bersiap mengirim teman dan kolega kami dalam misi ini, kami berkomitmen untuk meluncurkannya seaman mungkin. Kami akan meluncurkannya ketika kami siap.”

Meski tertunda, NASA seharusnya sudah bisa mendaratkan astronot di bulan dalam misi Artemis 3 sebelum China, Nelson. Katanya pada konferensi pers.

“Saya tidak khawatir Tiongkok akan menyerang kita,” katanya. Saya pikir Tiongkok mempunyai rencana yang sangat agresif. Saya pikir mereka ingin tampil di hadapan kita karena hal itu mungkin akan memberi mereka kesuksesan PR. “Tapi kenyataannya, menurutku mereka tidak akan melakukannya.”

Setelah mengirimkan pesawat ruang angkasa ke orbit bulan pada tahun 2007 dan sekali lagi pada tahun 2010, Tiongkok mendaratkan pesawat ruang angkasa Chang'e-3 pada tahun 2013, menjadi negara pertama yang melakukan pendaratan lunak di permukaan bulan sejak persaingan antara Amerika Serikat dan Uni Soviet. lima dekade yang lalu. . Pada awal tahun 2019, Tiongkok menjadi negara pertama yang mendaratkan pesawat luar angkasa di sisi jauh bulan. Pada tahun 2020, ia mengembalikan sampel dari permukaan bulan.

Akhir tahun ini, mereka berencana untuk mendaratkan rover lagi di sisi yang jauh, kali ini dalam upaya mengembalikan sampel ke Bumi, yang akan menjadi pertunjukan mengesankan atas kecerdikan dan ambisi mereka yang semakin besar. Akhirnya, Tiongkok mengatakan pihaknya berencana untuk mendirikan pangkalan di dekat kutub selatan bulan, di mana terdapat air dalam bentuk es di kawah yang dinaungi secara permanen. Antartika juga merupakan tujuan NASA sebagai bagian dari program Artemis.

READ  Robot Mars mengambil kendali jelajah selama peristiwa matahari

Persaingan dengan Tiongkok adalah salah satu alasan utama mengapa pemerintahan Biden mengadopsi program Artemis, yang lahir pada masa pemerintahan Trump, menjadikannya program eksplorasi ruang angkasa manusia pertama yang bertahan dalam transisi pemerintahan kepresidenan sejak era Apollo. Awalnya, pemerintahan Trump mengarahkan NASA untuk mendaratkan astronot di bulan pada tahun 2024, sebuah jadwal yang diundur oleh Gedung Putih Biden ke tahun 2025 setelah mengevaluasi program tersebut.

Meskipun ada penundaan, Artemis masih mendapat dukungan bipartisan di Kongres, yang sangat ingin melihat wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama berjalan di bulan, seperti yang dijanjikan NASA. Namun kehadiran Tiongkok membayangi program tersebut.

“Saya mendukung Artemis, namun saya ingin dia sukses, terutama dengan Tiongkok yang berada di belakang kita,” kata anggota Partai Republik Zoe Lofgren (D-Calif.) dalam sidang hari Rabu.