POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menuju pembangunan masyarakat yang lebih sejahtera di kawasan Asia Pasifik

Menuju pembangunan masyarakat yang lebih sejahtera di kawasan Asia Pasifik

Foto yang diambil pada 12 November 2022 ini memperlihatkan Queen Sirikit National Convention Center di Bangkok, Thailand. [Photo/Xinhua]

Pertemuan tatap muka pertama para pemimpin 21 ekonomi di kawasan Asia-Pasifik sejak 2018 terjadi pada saat kritis karena dunia sangat membutuhkan pemulihan ekonomi dari dampak pandemi yang sedang berlangsung, melonjaknya inflasi, dan ketegangan geopolitik.

Perekonomian Asia dan Pasifik, dengan ketangguhan dan stabilitasnya yang luar biasa, telah memperluas kerja sama dan memperkuat integrasi kawasan selama beberapa dekade terakhir, menjadikan kawasan ini sebagai kawasan yang paling dinamis dan menjanjikan di dunia. Dengan demikian, kemampuannya untuk memimpin pemulihan ekonomi dan mendorong pembangunan global memberikan harapan bagi dunia.

Ke-21 ekonomi Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) memiliki populasi 2,9 miliar, dan menyumbang sekitar setengah dari perdagangan dunia dan lebih dari 60 persen dari PDB global. Stabilitas dan pertumbuhan kawasan sangat penting untuk pembangunan global.

Kawasan Asia-Pasifik telah menyaksikan kekacauan yang disebabkan oleh perang dan kekacauan finansial, tetapi telah menciptakan “keajaiban Asia-Pasifik” dalam beberapa dekade terakhir. Orang-orang di kawasan ini harus memahami bahwa jalur pembangunan damai di kawasan Asia-Pasifik yang menampilkan solidaritas dan kerja sama yang saling menguntungkan adalah kepentingan semua orang.

Meskipun upaya untuk mendistorsi norma-norma internasional, mengganggu hubungan ekonomi, membesar-besarkan konflik di kawasan, dan menghalangi kerja sama pembangunan telah menimbulkan tantangan besar bagi jalur pembangunan yang damai, hambatan ini menyoroti perlunya ekonomi Asia dan Pasifik untuk tetap bersatu sebagai satu kesatuan besar. keluarga.

Kawasan tidak dapat kehilangan perdamaian dan stabilitas karena konfrontasi antara blok dan pemisahan diri. Dari Visi Putrajaya 2040 hingga Rencana Aksi Aotearoa, kesadaran telah lahir dari komunitas Asia Pasifik dalam mengejar pertumbuhan yang seimbang, berkelanjutan, dan inklusif.

Dengan bekerja sama, kawasan memiliki peluang yang lebih baik untuk mencapai tujuan dan kemakmuran bersama. Perdamaian dan kerja sama harus menjadi landasan bagi pembangunan kawasan Asia-Pasifik menuju kemakmuran.

China, sebagai ekonomi utama di kawasan ini, selalu menganjurkan upaya untuk mengatasi keterasingan antar peradaban melalui pertukaran, mencegahnya bertabrakan dengan saling belajar, dan mengatasi rasa superioritas palsu dengan hidup berdampingan. Ini mendukung pembangunan damai dengan tindakan nyata.

Pembangunan damai kawasan Asia-Pasifik juga harus menyeluruh; China telah menjadi kekuatan pendorong untuk tujuan ini.

Dari menjadi tuan rumah Pameran Impor Internasional China di Shanghai hingga Pameran China-ASEAN di Nanning, dan dari partisipasi aktif dalam Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) hingga melanjutkan upaya untuk bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Lanjutan Kemitraan Trans-Pasifik dan Digital Perjanjian Kemitraan Ekonomi, Tiongkok melanjutkan pembicaraannya untuk mempromosikan keterbukaan dan integrasi regional sebagai cara berbagi keuntungan pembangunan dengan ekonomi regional.

Data resmi menunjukkan bahwa perdagangan China dengan anggota RCEP lainnya dalam delapan bulan pertama tahun ini mencapai sekitar 1,2 triliun dolar AS, terhitung 30,5 persen dari total perdagangan luar negeri China.

Di Asia, Jalan Raya Phnom Penh-Sihanoukville mengantarkan “era kecepatan tinggi” Kamboja; Kereta Api Tiongkok-Laos memenuhi impian Lao untuk menjadi negara yang terikat daratan; Kereta cepat Jakarta-Bandung dan Kereta Api Pantai Timur, setelah beroperasi, akan meningkatkan daya saing Indonesia dan Malaysia secara keseluruhan.

Untuk membuat kemajuan berkelanjutan, pembangunan hijau dan seimbang juga harus diikuti di kawasan ini, karena China berbagi pengalamannya yang terus berkembang dalam mengembangkan energi bersih.

Proyek hibrida hidro-solar terapung di Bendungan Sirindhorn di Thailand dan van listrik buatan China yang meningkatkan logistik hijau di Meksiko adalah bukti fakta bahwa melalui kerja sama yang saling menguntungkan, pembangunan rendah karbon dimungkinkan di semakin banyak negara Asia- ekonomi Pasifik.

Melalui kerja sama, rasa komunitas Asia-Pasifik telah meletakkan dasar yang kuat untuk kemajuan yang mantap di kawasan ini. Pada pertemuan APEC tahun ini, para pemimpin terus mengerjakan cetak biru jangka panjang untuk “masyarakat Asia-Pasifik yang terbuka, dinamis, tangguh, dan damai pada tahun 2040” yang diuraikan dalam Visi Putrajaya 2040.

Visi tersebut sangat sejalan dengan proposal China untuk membangun komunitas Asia-Pasifik dengan masa depan keterbukaan, inklusivitas, pertumbuhan yang digerakkan oleh inovasi, konektivitas yang meningkat, dan kerja sama yang saling menguntungkan.

Selama Kongres Nasional Partai Komunis Tiongkok ke-20 yang baru saja selesai, seruan dibuat untuk mengejar modernisasi Tiongkok di semua lini dengan tujuan mencapai kemakmuran bersama untuk semua.

Untuk itu, China perlu mengumpulkan kekuatannya lebih dari 1,4 miliar orang, yang juga berarti memperbesar kue dan membaginya secara adil. Seruan semacam itu mengirimkan sinyal yang jelas ke kawasan Asia-Pasifik dan seluruh dunia bahwa dorongan China menuju modernisasi akan membawa lebih banyak peluang bagi dunia, menyuntikkan dorongan yang lebih kuat untuk kerja sama internasional, dan memberikan kontribusi yang lebih besar bagi kemajuan umat manusia.

China percaya bahwa hubungan persahabatan dan kerja sama dengan tetangganya sangat penting untuk stabilitas, pertumbuhan, dan kemakmurannya. Kesediaannya untuk bekerja dengan ekonomi regional untuk menjaga perdamaian dan mendorong pembangunan bersama bergema dengan aspirasi ekonomi regional.

“Inisiatif China seperti membangun komunitas Asia-Pasifik dengan masa depan bersama telah menimbulkan tanggapan besar dan positif dari negara-negara di kawasan ini. Saat ini, kawasan Asia-Pasifik semakin berbicara tentang mengintegrasikan inisiatif China dengan rencana pembangunan kawasan itu sendiri,” kata Oleg Timofeev, profesor di Universitas Persahabatan Rakyat Rusia.

Tiongkok berusaha untuk menjaga perdamaian dan pembangunan dunia di sepanjang jalur modernisasi Tiongkok, dan akan tetap berkomitmen pada perdamaian, pembangunan, kerja sama, dan saling menguntungkan. Karena lebih banyak ekonomi di kawasan Asia-Pasifik bekerja sama menuju tujuan bersama, orang-orang di sini dapat berkontribusi lebih baik dalam mempromosikan pembangunan dan kemakmuran di kawasan Asia-Pasifik dan dunia pada umumnya.

READ  Ulama Bangladesh mengeluarkan fatwa terhadap emoji Facebook - Dunia -