POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menuju konservasi alam yang lebih adil dan efektif yang dipimpin oleh masyarakat adat dan komunitas lokal – ceritanya

Menuju konservasi alam yang lebih adil dan efektif yang dipimpin oleh masyarakat adat dan komunitas lokal – ceritanya

Kasus-kasus inovatif ini adalah contoh di mana masyarakat menolak proses yang didominasi pihak luar dan bekerja sama untuk mendapatkan kembali kekuasaan dan kendali atas tanah dan ekosistem yang memiliki ikatan erat dan keterikatan budaya, sekaligus memberikan hasil positif bagi keanekaragaman hayati.

Artikel-artikel tersebut mencakup berbagai konteks sosial, lingkungan hidup dan politik serta mencakup berbagai jalur menuju konservasi lingkungan yang lebih adil dan efektif. Kasus-kasus di Madagaskar, india, dan India mencakup inisiatif-inisiatif konservasi yang berorientasi ke luar, dimana lembaga-lembaga negara dan LSM yang dominan harus menanggapi perlawanan masyarakat setempat. Misalnya, kasus Suaka Harimau Periyar merinci bagaimana langkah-langkah telah diambil sejak pertengahan tahun 1990an untuk beralih dari pengelolaan kawasan lindung gaya kolonial dan pasca-kolonial yang eksklusif melalui penyelesaian konflik yang telah berlangsung lama, dengan membangun kepercayaan dan kemitraan dengan negara. masyarakat sekitar. Seiring berjalannya waktu, transformasi ini menghasilkan peningkatan yang signifikan dalam kualitas hutan dan peningkatan jumlah spesies kunci, khususnya harimau, yang mengubah Periyar menjadi hutan. Suaka harimau paling efektif di India berdasarkan penilaian nasional baru-baru ini.

Dalam kasus Meksiko dan Thailand, eksploitasi sumber daya komersial secara eksogen di ekosistem tersebut telah menyebabkan degradasi lingkungan sedemikian rupa sehingga masyarakat melakukan mobilisasi untuk membentuk bentuk pemerintahan alternatif yang dapat meningkatkan hasil sosial dan lingkungan. Misalnya, di Teluk Phang Nga, Thailand, upaya restorasi telah mencakup lebih dari 25.000 hektar hutan bakau yang terdegradasi akibat buruknya budidaya perikanan komersial, melalui jaringan wilayah laut dan pesisir yang dikelola secara lokal, yang memberikan manfaat nyata bagi berbagai spesies laut dan komunitas pesisir. .

Dua kasus lainnya berbeda karena berkaitan dengan komunitas yang masih mempertahankan otonomi relatif – di Atol Ulithi, Yap (Negara Federasi Mikronesia), dan terutama komunitas adat Maasai di padang rumput di bagian selatan Lembah Rift di Kenya. Dalam menghadapi tekanan eksternal terhadap proses tata kelola adat, dan juga kesehatan ekosistem, kedua masyarakat mengatasi tekanan tersebut dengan merevitalisasi dan mengadaptasi pengetahuan dan lembaga adat mereka agar lebih sesuai dengan perubahan keadaan. Misalnya, dalam kasus di Kenya, masyarakat menolak tekanan yang mengizinkan penginapan wisata untuk menentukan pola penggembalaan musiman (seperti yang terjadi di sebagian besar cagar alam di kawasan ini), dan telah memprioritaskan mata pencaharian penggembalaan mereka dengan mempertahankan akses ke daerah penggembalaan selama masa kekeringan. Hal ini sangat berharga bagi ketahanan masyarakat, sementara pengelolaan tradisional lahan penggembalaan masyarakat juga menghasilkan tren positif dan tingginya kepadatan kelompok besar mamalia.

READ  Skip Marley's Faith Ditampilkan dalam Serial Dokumenter Netflix yang Dipimpin oleh Barack Obama - DancehallMag

diambil bersama-sama, Ketujuh kasus tersebut mewakili garis depan perjuangan demi masa depan keanekaragaman hayati dan habitat kritis. Semua kasus ini pada dasarnya berkaitan dengan kesejahteraan masyarakat lokal, yang terkait erat dengan kesehatan ekosistem, dan menunjukkan pentingnya pengetahuan dan ketahanan budaya masyarakat adat dan komunitas lokal saat ini.

Kasus-kasus tersebut menunjukkan bahwa untuk mencapai perbaikan dalam konservasi di tingkat lokasi, implementasi tujuan sosial harus mencakup lebih dari sekedar pemberian kompensasi atau dukungan untuk menghasilkan pendapatan, namun juga mencakup penanganan kepercayaan dan hubungan, pengakuan terhadap pandangan dunia yang beragam, dan berbasis lokasi. hubungan. Alam, keamanan kepemilikan lahan, serta nilai-nilai dan praktik budaya yang berpadu menjadi institusi lokal dan adat yang kuat.

Kasus-kasus ini menyoroti pentingnya perempuan dan pemuda sebagai pemain kunci dalam proses dan pengambilan keputusan aktivisme, dan pentingnya mereka mengambil peran kunci yang membantu mereka membentuk organisasi dan strategi komunitas.