POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri teknologi Inggris tiba di Bali untuk menghadiri Forum Ekonomi Digital G20

Menteri teknologi Inggris tiba di Bali untuk menghadiri Forum Ekonomi Digital G20

Jakarta. Menteri Teknologi dan Ekonomi Digital Inggris Damian Collins tiba di Bali pada hari Rabu untuk menghadiri pertemuan khusus Kelompok Dua Puluh tentang tantangan dan peluang digital dan teknologi utama yang dihadapi negara-negara dan warganya di seluruh dunia.

Pertemuan dua hari, yang dimulai pada hari Kamis, datang pada waktu tertentu untuk G20 ketika dunia bergulat dengan sejumlah tantangan besar dari pemulihan Covid-19 hingga perang di Ukraina, dengan masalah ekonomi digital di jantungnya. keduanya.

“Teknologi mengubah kehidupan di seluruh dunia. Konferensi Tingkat Menteri Digital G20 adalah acara penting bagi pemerintah untuk bekerja sama dalam menghadapi tantangan dan peluang yang kita hadapi sekarang dan di masa depan,” kata Collins dalam sebuah pernyataan.

“Seperti Indonesia, Inggris bekerja keras untuk memastikan bahwa orang dan bisnis memiliki keterampilan dan dukungan yang mereka butuhkan untuk memanfaatkan ekonomi digital yang berkembang. Saya berharap dapat mendiskusikan komitmen bilateral kami terhadap pertumbuhan digital dan melihat sendiri bagaimana pendanaan Inggris meningkat. koneksi internet, melatih talenta teknologi, dan mendukung inovasi di seluruh negeri.”

Dalam kunjungannya, Collins akan bertemu dengan Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny Gerard Plait dan Wakil Gubernur Bali Teukorda Oka Sukawati.

Menurut Kedutaan Besar Inggris di Jakarta, pemerintah Inggris telah mendanai inisiatif di Indonesia seperti Program Akses Digital yang telah membantu lebih dari 50.000 perempuan, penyandang disabilitas, dan penduduk pedesaan untuk online dan meningkatkan keterampilan digital mereka.

Indonesia dan Inggris telah bekerja sama dalam agenda digital bersama sejak 2018, menjalankan ratusan acara dan menjangkau ribuan penerima manfaat pada beberapa tantangan terbesar untuk mencapai potensi penuh ekonomi digital Indonesia, termasuk memperluas literasi dan akses digital; Meningkatkan inklusi penyandang disabilitas, perempuan dan pemuda; Dan manfaatkan peluang seperti telehealth.

READ  Pengunjuk rasa perubahan iklim di seluruh dunia menuntut diakhirinya penggunaan bahan bakar fosil di tengah meningkatnya kejadian cuaca ekstrem

Indonesia adalah negara berpenghasilan menengah yang berkembang dengan fokus pada ekonomi digital berteknologi tinggi dan masa depan yang sejahtera. Duta Besar Inggris untuk Indonesia, Owen Jenkins, mengatakan teknologi dan digital merupakan kekuatan bagi Inggris, sehingga masuk akal jika kita dan teman-teman Indonesia bekerja sama untuk mewujudkan visi Indonesia menjadi kekuatan teknologi terdepan.

Indonesia adalah ekonomi digital dengan pertumbuhan tercepat dan terbesar di Asia Tenggara dan kekuatan ekonomi digital ASEAN yang diperkirakan akan mencapai $1 triliun pada tahun 2030.

Forum Ekonomi Dunia melaporkan pada Mei 2022 bahwa ada 202 juta pengguna internet di Indonesia, menyumbang $70 miliar untuk ekonomi digital Indonesia pada tahun 2021, dengan perkiraan $146 miliar pada tahun 2025.

Inggris yang memiliki sektor teknologi terbesar ketiga di dunia, setelah Amerika Serikat dan China, merupakan mitra penting bagi Indonesia.

Collins akan belajar langsung tentang kerja program Akses Digital Inggris dengan mengunjungi acara bilateral dengan Indonesia yang berfokus pada proyek Keterampilan untuk Partisipasi Digital Inklusif (SIDP) British Council, yang memberikan pelatihan literasi digital komprehensif di tingkat dasar dan menengah untuk perempuan dan anak muda. , dan penyandang disabilitas di Papua, Papua Barat, Maluku, Maluku Utara, Nusa Tenggara Timur dan Sulawesi Selatan.

Proyek ini telah meningkatkan literasi digital, sehingga memungkinkan orang untuk mengakses pekerjaan dan layanan serta meningkatkan mata pencaharian mereka dengan menghilangkan hambatan signifikan terhadap partisipasi ekonomi dan sosial, menurut Kedutaan Besar Inggris.

Dalam hal komunikasi, Collins akan melihat bagaimana dana bantuan Inggris digunakan oleh Common Room Networks Foundation dalam inisiatif School of Community Networking. Proyek peningkatan kapasitas ini bertujuan untuk mengembangkan infrastruktur internet komunitas dan mempromosikan pengembangan keterampilan digital di seluruh Indonesia, khususnya bagi komunitas yang terpinggirkan. Proyek ini bernilai Rs 4,2 miliar dan didasarkan pada proyek percontohan yang sukses di masyarakat adat Kasepuhan Ciptagelar, Jawa Barat.

READ  K-pop menghasilkan 7,5 miliar tweet dalam satu tahun