POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Pertahanan Jepang Peringatkan Invasi Krimea ke Taiwan

TOKYO – Dalam referensi terselubung terhadap tindakan agresif China baru-baru ini atas Taiwan, menteri pertahanan Jepang mengutip pencaplokan Krimea oleh Rusia sebagai contoh bagaimana invasi dapat dimulai tanpa mengerahkan pasukan.

Nobu Keshi mengatakan Jumat dalam sebuah pesan video ke Simposium CSIS/Nikkei ke-18 bahwa tindakan Rusia adalah “aneksasi Krimea yang melanggar hukum”. “Sebuah invasi dapat dimulai tanpa ada yang menyadarinya, dan perang dapat dilakukan tanpa menggunakan kekuatan militer.”

Kontrol informasi dan serangan dunia maya menjadi menonjol sebelum pasukan Rusia mengambil alih wilayah Krimea pada tahun 2014.

Komentar Kishi muncul saat China meningkatkan tekanan pada Taiwan. Awal bulan ini, Beijing menerbangkan sejumlah rekor pesawat tempur di dekat pulau yang diklaim tidak pernah dikuasainya, dan menteri pertahanan Taiwan memperingatkan bahwa China sudah memiliki kemampuan untuk menyerang dan akan dapat meluncurkan invasi “skala besar” pada tahun 2025.

Kishi, adik dari mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, mengatakan kepada forum bahwa kebebasan dan demokrasi terancam di Asia dan bagian lain dunia karena upaya untuk “secara sepihak mengubah status quo dengan kekerasan atau paksaan”.

Dia menekankan perlunya mengadopsi teknologi baru di sektor siber dan luar angkasa untuk melawan ancaman dari China dan kekuatan lainnya.

Selain pengerahan kapal penjaga pantai China di dekat Kepulauan Senkaku Jepang, yang diklaim Beijing dan disebut Diaoyu, dan serangan udaranya di dekat Taiwan, Korea Utara sedang menguji rangkaian rudal yang lebih besar yang sulit dipantau dan dideteksi oleh badan intelijen.

“Negara-negara kuat terus meningkatkan kekuatan militer mereka untuk mendapatkan hegemoni di ruang angkasa dan dunia maya,” kata Keshi. “Korea Utara tidak hanya memiliki rudal yang ada tetapi juga teknologi canggih. Demokrasi dalam bahaya di mana-mana di dunia.”

READ  Sebagian besar pasar Asia jatuh karena para pedagang berjuang untuk melacak rekor Wall Street

Peringatan Menteri Pertahanan Kishi datang pada saat apa yang disebut perang hibrida dan taktik wilayah abu-abu semakin menarik perhatian global. Ini termasuk disinformasi, manipulasi ekonomi, penggunaan proxy, pemberontakan, dan tekanan diplomatik.

Di luar angkasa, persaingan semakin meningkat dengan China, Rusia, dan Amerika Serikat untuk membangun stasiun luar angkasa. Financial Times melaporkan minggu ini bahwa militer China melakukan dua tes senjata hipersonik selama musim panas, dengan sumber mengatakan sebuah rudal yang diluncurkan pada Juli menggunakan sistem “pengeboman orbital parsial” untuk mendorong kendaraan luncur hipersonik berkemampuan nuklir di sekitar Bumi untuk pertama kalinya. . waktu.

Sementara itu, negara-negara berlomba-lomba untuk mendapatkan keuntungan dalam peperangan elektronik menggunakan spektrum elektromagnetik — rentang frekuensi semua gelombang elektromagnetik, termasuk gelombang radio, gelombang mikro, sinar-X dan inframerah, yang digunakan dalam segala hal mulai dari GPS hingga serangan rudal. radar.

“Terkait daerah baru ini, [Japan’s] Pasukan Bela Diri berada dalam posisi untuk mengikuti dunia karena kita baru saja mengambil langkah maju. “Kita perlu secara proaktif merangkul teknologi canggih,” kata Keshi.

Menyoroti kebutuhan untuk meningkatkan anggaran pertahanan negara, menteri mencatat bahwa upaya Jepang di dunia maya, luar angkasa dan spektrum elektromagnetik akan memperkuat aliansi Jepang-AS.

“Amerika Serikat berada di depan kita dalam teknologi, dan saat ini Jepang mungkin tampak bergantung pada Amerika Serikat, tetapi saya berharap Jepang dapat memberikan kontribusi melalui teknologi uniknya,” katanya, seraya mencatat bahwa negara tersebut memiliki landasan ilmiah dan teknologi yang maju. .

Forum, yang diselenggarakan setiap musim gugur oleh Nikkei dan Center for Strategic and International Studies, sebuah think tank Washington, diadakan sebagian online tahun ini karena pandemi.

John Hamry, Presiden CSIS, berpendapat dalam pidato utamanya bahwa Amerika Serikat harus bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Lanjutan untuk Kemitraan Trans-Pasifik karena “kebijakan luar negeri di Asia adalah tentang kebijakan perdagangan.”

Mantan wakil menteri pertahanan di pemerintahan Clinton mengatakan kegagalan pemerintahan Biden untuk mengambil posisi kepemimpinan dalam bergabung dengan perjanjian itu adalah “kesalahan, terutama ketika China mencoba untuk bergabung dengan perjanjian itu.”

Pada sidang berikutnya, mantan Wakil Menteri Luar Negeri Richard Armitage mengatakan tekanan China terhadap Taiwan telah menyebabkan “semakin banyak orang berkumpul di pihak Taiwan.”

Jepang tahun ini menyebut Taiwan dalam Buku Putih Pertahanannya untuk pertama kalinya dalam tiga dekade, sementara Prancis, Inggris, dan Jerman telah meningkatkan kehadiran mereka di Laut Cina Selatan. “Apa yang dilakukan China adalah mencetak golnya sendiri,” kata Armitage.

Berbicara pada sesi yang sama, Joseph Nye, mantan dekan Harvard’s John F. Kennedy School of Government, memperingatkan bahwa jika Amerika Serikat meninggalkan kebijakan “satu China”, “kami akan membuat sarang lebah.”

Kuncinya, katanya, adalah untuk mencegah penggunaan kekuatan tanpa mendorong godaan kemerdekaan yang sah, menambahkan bahwa pemerintahan Biden “menangani masalah ini dengan baik, mencoba untuk meningkatkan pencegahan sementara pada saat yang sama tidak memicu krisis.”

Dalam diskusi panel tentang persaingan strategis antara Amerika Serikat dan China, para pembicara berpendapat bahwa Taiwan, Jepang, dan tetangga China lainnya harus meningkatkan pencegahan terhadap negara adidaya Asia itu.

Shinichi Kitaoka, profesor emeritus di Universitas Tokyo, mengatakan Jepang juga harus bertujuan untuk memiliki 2% dari PDB sebagai anggaran pertahanan, mirip dengan tingkat negara-negara NATO, karena pencegahan adalah “sarana keselamatan.” Komentarnya konsisten dengan Partai Demokrat Liberal yang berkuasa.

READ  ASEAN, berhenti membuang-buang waktu di Myanmar - Opini

Pensiunan Laksamana Angkatan Laut AS James Stavridis mengatakan AS dan sekutunya perlu memastikan Taiwan memiliki sistem senjata pertahanan yang dapat menciptakan rasa pencegahan di daratan.

Tetapi James Steinberg, mantan wakil menteri luar negeri, menyatakan keprihatinan bahwa mekanisme pencegahan tabrakan juga diperlukan. “Jelas kita perlu mewaspadai titik-titik ketegangan tertentu, tetapi kita perlu memiliki semacam perlindungan, memastikan kita tahu bagaimana mengelola hal-hal ini dengan benar,” katanya.

Rumi Aoyama, seorang profesor di Sekolah Pascasarjana Studi Asia dan Pasifik Universitas Waseda, mengatakan perhatian juga harus diberikan pada situasi domestik di China.

Dikatakan dorongan Presiden Xi Jinping untuk “kemakmuran bersama” akan memiliki “dampak signifikan pada pertumbuhan ekonomi dan stabilitas sosial, yang dapat membuat perilaku eksternal China lebih ketat.”