POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Keuangan Indonesia mengatakan rencana fiskal Indonesia berada di jalur yang benar meskipun ada peningkatan virus

Menteri Keuangan Indonesia mengatakan rencana fiskal Indonesia berada di jalur yang benar meskipun ada peningkatan virus

JAKARTA (Reuters) – Menteri keuangan Indonesia mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa rencana Indonesia untuk secara bertahap mengurangi dukungan keuangan yang disebabkan oleh pandemi tidak akan berubah, meskipun pemerintah harus menyesuaikan rencana pengeluaran untuk mengatasi gelombang baru COVID-19 yang menghancurkan. .

Jakarta masih akan bertujuan untuk secara bertahap mengurangi defisit anggaran menjadi kurang dari 3% dari PDB pada tahun 2023, sejalan dengan undang-undang saat ini, sambil juga mempertahankan rencana defisit untuk tahun ini dan berikutnya pada 5,7% dan 4,5% menjadi 4,8%. Range, masing-masing, kata Sri Mulyani Indrawati dalam wawancara Zoom.

Batasan dari 2020 hingga 2022 telah dihapuskan untuk memberi ruang bagi langkah-langkah bantuan pandemi.

Negara terpadat keempat di dunia sedang berjuang melawan lonjakan kasus Covid-19, didorong oleh jenis virus corona jenis Delta yang lebih menular. Dengan 3,57 juta kasus dan lebih dari 102.000 kematian, pada Kamis, itu adalah yang tertinggi kedua di Asia.

Ada seruan untuk memperlebar defisit anggaran guna memberikan lebih banyak perlindungan bagi masyarakat miskin, sementara lembaga pemeringkat telah memperingatkan bahwa setiap pelonggaran disiplin fiskal negara yang diperoleh dengan susah payah dapat menjadi pertanda buruk bagi peringkat kreditnya.

“Ketika lembaga pemeringkat mengharapkan ini semua diterjemahkan menjadi defisit (keuangan) yang meningkat, kami mengatakan kami akan melakukan upaya agar defisit tidak meningkat,” kata Sri Mulyani, seraya menambahkan bahwa pemotongan anggaran miliaran dolar akan dilakukan untuk mengakomodasi pengeluaran yang lebih besar untuk program kesehatan dan perawatan.

Ia juga berpendapat bahwa strategi tersebut diperlukan agar kebijakan Indonesia sejajar dengan negara-negara maju seperti Amerika Serikat, karena Federal Reserve tidak mengesampingkan pembatasan program pembelian obligasi. Pengetatan awal oleh Fed, seperti penarikan stimulus dan menaikkan suku bunga, dapat menyebabkan arus keluar modal dari negara berkembang yang masih lemah.

READ  Pembaruan PDB Indonesia untuk Q1 2021: Aktivitas ekonomi tetap rendah tetapi resesi sudah dekat

Menggambarkan perbedaan pemulihan antara negara maju dan berkembang sebagai “tantangan yang sangat besar”, dia mengatakan Indonesia harus mengejar bahkan ketika likuiditas global menyusut, “Kami juga dalam posisi di mana kami dapat mulai memperkuat kebijakan atau setidaknya kami tidak jauh dari sana.”

Untuk melakukannya, katanya, pemerintah harus bekerja keras untuk mencapai tujuan vaksinasi yang ambisius.

Indonesia bertujuan untuk memvaksinasi 208 juta orang, atau sekitar 77% dari populasinya, pada tahun depan, tetapi sejak kampanye vaksinasi dimulai pada bulan Januari, kurang dari 23 juta orang telah divaksinasi lengkap.

Sri Mulyani mengatakan kampanye yang awalnya lemah karena pembatasan pasokan, tetapi Indonesia sekarang bersiap untuk menerima sejumlah besar dosis vaksin pada bulan Desember.

Dia mengatakan bahwa tingkat vaksinasi yang tinggi akan menjadi kunci bagi Indonesia untuk mempertahankan momentum pemulihan, mencatat bahwa kegiatan ekonomi akan pulih setelah gelombang baru COVID-19 terkendali.

Data pada hari Kamis menunjukkan Indonesia keluar dari resesi pada kuartal kedua, dengan ekonomi tumbuh 7,07% tahun-ke-tahun, tetapi para analis mengatakan lonjakan infeksi baru-baru ini dan langkah-langkah anti-virus yang diperluas dapat mengekang aktivitas tajam pada kuartal saat ini.

Kementerian Keuangan memperkirakan pertumbuhan kuartal IV Juli-September antara 4%-5,7% dan 4,6-5,9% untuk kuartal IV 2021.