POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Kesehatan Saudi bertemu dengan kepala Organisasi Kesehatan Dunia di India

Menteri Kesehatan Saudi bertemu dengan kepala Organisasi Kesehatan Dunia di India

RIYADH: Bagi sebagian besar remaja, memilih olahraga untuk dimainkan di sekolah bergantung pada hasrat dan kecintaan terhadap permainan tertentu; Bagi yang lain, pilihan adalah keputusan yang sulit. Bagi Maya Al-Nahdi, memilih untuk bermain bola basket bukanlah sesuatu yang dia tahu ingin dia lakukan, karena dia memainkan beberapa olahraga yang berbeda, tetapi bola basket paling bergema.

“Saya sudah bermain basket sejak usia 13 tahun, olahraga unik yang mengandalkan kecepatan, kecerdasan, dan kerja sama tim. Perpaduan ketiga elemen ini sangat menarik perhatian saya dalam olahraga indah ini,” kata Nahdi.

“Basket bukan hanya tentang kesehatan, olahraga, dan sebagainya, itu memberi Anda banyak nilai dalam hal kerja tim, saat sampai pada tahap pengambilan keputusan di lapangan, itu lebih dari sekadar olahraga,” dia berkata.

Setelah lebih dari sepuluh tahun mengabdi pada olahraga tersebut, Al-Nahdi disetujui sebagai wasit internasional Saudi pertama dalam sejarah bola basket di Kerajaan, setelah ia lulus ujian untuk menjadi wasit bola basket internasional yang ditetapkan oleh Federasi Bola Basket Internasional FIBA.

Federasi Bola Basket Internasional (FIBA) juga telah mengakreditasi tiga wasit bola basket Saudi lainnya, yaitu: Ahmed Hassan Al-Khamis, Abdullah Marzouq Al-Hujaili, dan Razen Ahmed Al-Awfi. Akreditasi ketiga wasit Saudi tersebut menyusul keberhasilan mereka lulus ujian teori dan praktik FIBA.

“Saya harus melalui banyak persiapan dan pelatihan bola basket di lapangan, juga dengan undang-undang dan undang-undang,” kata Al-Nahdi.

Al-Nahdi mengatakan bahwa menjadi wasit bola basket internasional Saudi pertama adalah suatu kehormatan dan tanggung jawab yang besar.

“Saya tidak hanya mewakili diri saya sendiri, tetapi juga olahraga indah yang saya mainkan lebih dari sepuluh tahun yang lalu, jadi itu mewakili cinta dan hasrat untuk olahraga ini,” katanya.

READ  Mempercepat kemajuan menuju 'nol tuberkulosis' di India

Itu juga mewakili negara saya, agama saya, dan banyak nilai yang telah saya bawa.”

Saat bermain bola basket, Al-Nahdi lulus dari Universitas Dar Al-Hekma dengan gelar Manajemen Sumber Daya Manusia. Setelah lulus, Al-Nahdi bekerja di bagian sumber daya manusia selama lima tahun sebelum bergabung dengan perusahaan keluarganya sebagai Manajer Pengembangan Bisnis di Blooming, merek pakaian wanita yang didirikan oleh wanita Saudi.

Pengadopsian Al-Nahdi sebagai wasit internasional Saudi pertama dalam bola basket mengikuti upaya yang dilakukan oleh Federasi Olahraga Saudi untuk memberdayakan wanita Saudi di sektor olahraga, khususnya wasit wanita Saudi, dan mendukung wanita Saudi secara lokal dan internasional.

“Sekarang saatnya untuk segalanya, terutama di industri olahraga Saudi, dengan sistem pendukung kami,” kata Nahdi.

“Saya suka fokus pada olahraga perempuan, khususnya bola basket,” katanya. “Saya pikir ini adalah olahraga nomor satu dalam hal olahraga wanita, dan mendapat banyak perhatian di kalangan wanita Saudi dibandingkan dengan olahraga lainnya.”

Mendorong perempuan untuk berlatih olahraga dan memberikan kesempatan kerja di banyak bidang olahraga, termasuk sepak bola dan bola basket, telah memungkinkan perempuan Saudi unggul dalam olahraga profesional dan rekreasi.

Al-Nahdi berkata, “Pada tahun-tahun awal saya bermain bola basket, kami biasa melakukannya secara rahasia, tetapi tidak ada yang tahu tentang kami pada saat itu, dibandingkan dengan minat, dukungan, dan jumlah pelatih bola basket yang tersedia untuk melatih wanita Saudi. .” .

“Sekarang adalah waktunya. Struktur pendukung sudah ada, yang harus Anda lakukan hanyalah percaya pada diri sendiri dan bekerja keras untuk mencapai tujuan Anda.”

Percaya pada diri sendiri adalah langkah pertama dan terpenting dalam mencapai apa pun, kata Nahdi, dan yang kedua adalah mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang mendukung untuk membantu Anda sepanjang jalan.

READ  Potensi besar di kawasan ASEAN untuk buku-buku Iran

Promosinya sebagai wasit bola basket internasional Saudi pertama mendapat tepuk tangan meriah.

Kedutaan Saudi di AS tweeted: “FIBA telah menyetujui Lamia Fawzi Al-Nahdi sebagai wasit internasional Saudi pertama dalam sejarah bola basket Saudi. Ini adalah hasil dari upaya @sbfksa untuk memberdayakan dan mendukung wasit wanita Saudi secara lokal dan internasional.”

Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA) menunjuk wasit sepak bola internasional Saudi wanita pertama pada Januari tahun ini, ketika Anoud Al-Asmari dianugerahi ban kapten internasional, kurang dari setahun setelah tim nasional wanita Kerajaan memulai debutnya.