POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Hartarto memuji tawaran Australia dalam Program Visa Pertanian

Kami memuji tawaran Program Visa Pertanian dari Pemerintah Australia. Namun, dengan mempertimbangkan kondisi pertanian yang berbeda di Indonesia dan Australia, beberapa latihan pendahuluan dan penyesuaian harus dilakukan, khususnya

Jakarta (Antara) – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Erlanga Hartarto memuji tawaran Pemerintah Australia dalam Program Visa Pertanian saat menyambut baik kunjungan Menteri Pertanian dan Menteri Australia Utara David Littleproud di Jakarta.

Hartarto mencatat bahwa program tersebut memberikan kesempatan bagi tenaga kerja Indonesia untuk mengasah keterampilan dan menambah pengetahuan mereka di Australia dan bekerja di sektor pertanian.

“Kami memuji tawaran Program Visa Pertanian dari Pemerintah Australia. Namun, dengan mempertimbangkan kondisi pertanian yang berbeda di Indonesia dan Australia, banyak latihan awal dan penyesuaian yang harus dilakukan, terutama yang berkaitan dengan persiapan untuk tinggal di Australia dan persiapan untuk tinggal di Australia. menghadapi masalah sosial lainnya,” kata Menteri Hartarto dalam keterangan resmi, Sabtu.

Berita Terkait: Ketahanan pangan harus tetap menjadi isu sentral bagi G20: Menteri Pertanian

Penawaran program ini dilakukan sejalan dengan kerjasama people-to-people yang diperkenalkan dalam Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA), seperti Skills Exchange Program, pelatihan di tempat kerja, dan peningkatan kuota untuk bekerja dan berlibur. visa.

Pertemuan tersebut juga membahas berbagai bentuk kerjasama di bidang pertanian, antara lain perdagangan sapi, daging dan produk susu, serta perdagangan gandum dan pupuk urea. Kedua menteri juga membahas mekanisme implementasi di sektor pertanian, kemudian cara mengurangi hambatan teknis dan upaya peningkatan produksi guna meningkatkan volume perdagangan kedua negara.

Menteri David Littleproud MP mengatakan: “Kondisi cuaca dan kekurangan ternak mempengaruhi pasokan dan harga ternak di Australia. Namun, kebijakan praktis telah diadopsi oleh Pemerintah Australia untuk mengatasi tantangan ini dan memenuhi permintaan pasar.”

READ  Permintaan Ukraina untuk Keanggotaan NATO Butuh Dukungan Jerman - DW - 07/10/2023

Sebagai produsen gandum terbesar di Bumi, Australia merupakan pemasok utama untuk memenuhi kebutuhan gandum Indonesia. Gandum merupakan bahan baku pembuatan mie instan, pasta, dan biskuit. Impor gandum Indonesia dari Australia meningkat pada tahun 2021, namun peningkatan impor bahan baku tersebut sejalan dengan peningkatan ekspor produk turunan gandum Indonesia yang bernilai tambah tinggi ke negara lain.

Berita Terkait: Rekor penyaluran KUR pertanian tertinggi pada tahun 2021: Limbu

Terkait dengan kepresidenan Indonesia di G20 pada tahun 2022, Menteri Hartarto meminta pemerintah Australia untuk bekerja sama dan mendukung inisiatif Indonesia untuk mensukseskan berbagai agenda tersebut.

Dia juga meminta Australia untuk berpartisipasi dalam mendukung tiga agenda prioritas Indonesia untuk G20: kesehatan global, transformasi ekonomi digital, dan masalah transisi energi.

Berbicara tentang masalah kesehatan global, Menteri David Littleproud menegaskan kembali komitmen Australia untuk mengirim 20 juta dosis vaksin ke kawasan Indo-Pasifik pada pertengahan tahun 2022. Sementara itu, pada masalah transisi energi, kedua menteri memiliki pandangan yang sama tentang perlu berkomitmen untuk mengurangi emisi. , penggunaan energi baru dan terbarukan, dan pengembangan produksi mobil listrik dan baterai.

Berita Terkait: Presiden mendorong petani untuk terlibat dalam sektor off-farm

Berita Terkait: ICMI akan menemukan strategi untuk menjawab tantangan saat ini: Jokowi