POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menkeu uraikan empat tantangan investasi berkelanjutan di G20 TIIMM

Memastikan bahwa investasi yang berkelanjutan merupakan investasi yang inklusif, termasuk dengan mendorong investor untuk berkolaborasi dengan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) lokal.

Nusa Dua, Bali (ANTARA) – Menteri Penanaman Modal dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyoroti empat tantangan investasi berkelanjutan pada pembukaan Pertemuan Menteri Perdagangan, Investasi dan Perindustrian (TIIMM) G20 di Nusa Dua , Bali.

“Pertama, investasi harus berkontribusi pada bottom line, yang memainkan peran kunci dalam mengakhiri siklus ketergantungan pada bahan baku untuk negara berkembang, sekaligus mengurangi dampak perubahan iklim,” kata Lahadalia, co-chair TIIMM G20, di Nusa Dua. , Bali, Kamis.

TIIMM G20 termasuk dalam Sherpa Track G20 untuk membahas enam isu prioritas terkait perdagangan, investasi dan industri. G20 merupakan forum kerjasama multilateral yang terdiri dari Uni Eropa (UE) dan 19 negara besar.

Tantangan pertama dianggap kritis karena tiga negara berkembang di dunia bergantung pada dua bahan baku. Oleh karena itu, kata dia, perlu mendukung negara berkembang untuk memajukan industrinya dengan memperbaiki kebijakan pemanfaatan sumber daya alam, seperti yang dilakukan negara maju pada awal Revolusi Industri.

Kedua, kata dia, investasi berkelanjutan harus ramah terhadap kepentingan masyarakat setempat.

“Oleh karena itu, kita harus memastikan bahwa investasi berkelanjutan adalah investasi yang inklusif, termasuk mendorong investor untuk berkolaborasi dengan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) lokal,” kata Lahadalia.

Ketiga, dia mencatat bahwa investasi membutuhkan keadilan dan tren investasi energi hijau saat ini masih belum merata.

Dia mengatakan hanya seperlima dari investasi energi hijau pergi ke negara-negara berkembang. Dengan kata lain, dua pertiga dari total populasi dunia hanya menerima seperlima dari total investasi energi hijau.

READ  Djokovic tiba di Roma untuk menghadiri KTT G20

“Ditambah dalam hal ini adalah disparitas harga kredit karbon di negara maju dan negara berkembang. Ke depan, kita harus mengadopsi aturan pasar karbon yang adil dan lebih seimbang tanpa standar ganda antara negara maju dan berkembang,” tegasnya. .

Tantangan terakhir adalah dukungan negara-negara untuk mengadopsi paket tersebut sebagai kode kebijakan untuk mengembangkan dan menerapkan strategi dan program untuk menarik investasi berkelanjutan, kata Lahadalia.

“Kami yakin pertemuan ini akan membuahkan hasil bagi pemulihan ekonomi global dan merumuskan agenda dan kebijakan tata kelola pembangunan internasional yang kuat,” kata Menkeu.

Forum TIIMM G20 dirancang untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan, memberikan fokus yang kuat pada investasi bernilai tambah, mendorong kerjasama di sektor UMKM, dan mempromosikan ekonomi digital sebagai penggerak baru perekonomian.

“Sebagai kelompok negara yang menyumbang 80 persen dari produk domestik bruto (PDB) dunia, kami memiliki tanggung jawab untuk membangun konsensus tentang pertumbuhan dan mengelola ekonomi global untuk mencapai tujuan bersama kami keadilan dan kemakmuran,” tutup Lahadalia.

Berita Terkait: Kemendag resmi menjadi tuan rumah Pertemuan Tingkat Menteri G20 di Bali
Berita Terkait: Indonesia-Spanyol bahas kerjasama perdagangan dengan G20 TIIMM
Berita Terkait: Panel perbankan digital untuk aplikasi investasi, program perencanaan keuangan