POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menjembatani kesenjangan digital di Asia Tenggara untuk inklusi keuangan

Menjembatani kesenjangan digital di Asia Tenggara untuk inklusi keuangan

  • Asia Tenggara sedang mengalami perubahan yang luar biasa, didorong oleh ketersediaan dan adopsi teknologi yang cepat.
  • Ekonomi digital telah menghadirkan peluang, aliran pendapatan, dan pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya melalui platform dan alat yang sebelumnya tidak tersedia.
  • Digitalisasi meningkatkan upaya Asia Tenggara untuk mempercepat inklusi keuangan.
  • Peluang tidak dapat diakses secara merata oleh semua orang; Kesenjangan digital yang mendesak masih ada di kawasan ini dan akan membutuhkan solusi lokal dan kemitraan yang kuat untuk memastikan pertumbuhan yang benar-benar inklusif.

rumah untuk lebih 660 juta orang di 10 negaraAsia Tenggara adalah salah satu wilayah terbesar dan paling beragam secara budaya dan geografis di dunia.

Sementara Asia Tenggara secara luas dianggap sebagai kawasan berkembang dengan potensi pertumbuhan yang kuat, Asia Tenggara juga menghadapi banyak tantangan unik. Infrastruktur kurang berkembang di banyak negara di kawasan ini. Pada saat yang sama, usaha mikro, kecil dan menengah – tulang punggung perekonomian kawasan – secara tradisional beroperasi secara offline. Sebagai tambahannya, 70% dari populasi Masih unbanked atau underbanked, dengan sedikit atau tanpa akses ke kredit atau instrumen keuangan untuk berinvestasi dan menabung untuk masa depan.

Sudah terlalu lama, faktor-faktor ini telah menghambat kemampuan untuk membuka potensi penuh Asia Tenggara. Namun dalam beberapa tahun terakhir, perubahan telah terlihat, yang dipimpin oleh meningkatnya penggunaan teknologi di kalangan penduduknya.

Teknologi: anugerah bagi inklusi keuangan

Dengan peningkatan keterjangkauan dan ketersediaan smartphone, akses Internet meningkat pesat secara paralel. Pandemi COVID-19 telah mempercepat proses ini, dengan 60 juta konsumen baru Di Asia Tenggara untuk bergabung dengan ekonomi digital selama pandemi saja. Ketergantungan pada teknologi, perangkat, dan layanan digital ini menciptakan lapangan bermain yang lebih setara, memungkinkan orang memanfaatkan peluang baru dan meningkatkan kehidupan mereka dengan cara yang tidak tersedia sebelumnya.

Di negara kepulauan Indonesia yang luas dengan lebih dari 10.000 pulau, misalnya, tantangan infrastruktur membuat UMKM hanya dapat menjangkau pelanggan di sekitar mereka, membatasi kemampuan mereka untuk tumbuh dan menghasilkan. Tetapi dengan mengakses platform e-commerce dan layanan sesuai permintaan dengan jaringan logistik di seluruh negeri, bahkan toko kecil di daerah pedesaan kini dapat menjangkau pelanggan di kota lain, menciptakan lebih banyak peluang pertumbuhan.

Peluang yang dihadirkan oleh teknologi juga telah membantu mempercepat pertumbuhan inklusif dari perspektif kesetaraan gender. Saat ini, wanita di seluruh wilayah dapat memulai bisnis mereka sendiri dan menghasilkan pendapatan di platform digital, memberikan kesempatan untuk melepaskan diri dari peran pengasuhan tradisional.

Peluang yang dihadirkan oleh teknologi juga telah membantu mempercepat pertumbuhan inklusif dari perspektif kesetaraan gender.

—Andre Solisteo, CEO Grup GoTo

Dari memungkinkan penjualan hidangan buatan sendiri melalui platform pengiriman makanan hingga menyediakan alat untuk mempromosikan barang-barang buatan tangan di media sosial, teknologi telah menjadi kunci untuk melepaskan partisipasi tenaga kerja wanita di wilayah ini.

Digitalisasi yang cepat juga mendukung upaya Asia Tenggara untuk mempercepat inklusi keuangan, di mana telepon pintar dan layanan teknologi telah terbukti menjadi titik masuk yang penting ke dalam keuangan pribadi.

Saat ini, mengakses pulsa semudah menggunakan solusi Beli Sekarang Bayar Nanti saat melakukan pembelian online. Di Indonesia hanya ada 61,7% dari populasi Memiliki rekening bank, rekening juga dapat dibuka secara digital hanya dalam beberapa menit melalui aplikasi multi-layanan on-demand seperti Gojek, berkat kemitraan antara platform dan bank digital tanah air, Bank Jago.

Jembatan menuju komunitas

Namun terlepas dari semua peluang ekonomi ini, teknologi juga bertindak sebagai kekuatan untuk kebaikan di Asia Tenggara, menyatukan komunitas dan membantu orang saling mendukung.

Selama pandemi, kami telah melihat usaha kecil terbentuk dan bergabung dengan komunitas online untuk berbagi kiat menjalankan bisnis online secara efektif, sementara pengemudi taksi telah melakukan yang terbaik untuk membantu sesama pengemudi mengembangkan keterampilan baru dan melayani orang lain. Kami menyebut ini sebagai etos Gotong Royong, mengacu pada rasa kebersamaan dan dukungan Indonesia, yang kini dapat dibuat lebih berdampak berkat teknologi.

Kemajuan cepat, tetapi tidak cukup cepat

Kemajuan yang telah dicapai di Asia Tenggara sangat positif dan tidak diragukan lagi bahwa digitalisasi akan terus mendorong pertumbuhan pesatnya. Namun, tanpa memastikan bahwa gelombang digitalisasi yang melanda kawasan ini benar-benar inklusif – dan dapat diakses oleh semua orang – pertumbuhan ini dan manfaat ekonominya hanya akan dinikmati oleh segelintir orang terpilih. Tentang 150 juta orang dewasa di Asia Tenggara – atau kira-kira sepertiga dari populasi – masih kekurangan akses ke teknologi digital.

Yang memperparah kesulitannya adalah sifat daerah yang beragam. Segudang budaya, bahasa, dan tingkat perkembangan yang berbeda berarti bahwa solusi teknologi tidak bisa begitu saja diperluas ke seluruh kawasan secara komprehensif. Tidak ada solusi satu ukuran untuk semua.

Teknologi sebagai kekuatan untuk kebaikan

Dua hal penting untuk memastikan akses yang adil ke teknologi dan mendorong adopsi digital di seluruh wilayah. Pertama, pasar lokal membutuhkan solusi lokal. Mengingat keragaman Asia Tenggara, apa yang berhasil untuk satu pasar mungkin tidak berhasil untuk yang lain. Apa yang dibutuhkan adalah pemahaman yang mendalam tentang setiap pasar dan pendekatan lokal untuk mengatasi titik nyeri tertentu.

Kedua, kerjasama sangat penting. Tidak ada pemain yang dapat melakukannya sendiri, dan ada banyak area di mana pemerintah dan bisnis dapat bekerja sama untuk memajukan inklusi digital dan keuangan sehingga teknologi dapat menjadi kekuatan nyata untuk kebaikan.

Sudah ada kisah sukses yang menunjukkan pentingnya peran masing-masing pemangku kepentingan, seperti langkah Bank Indonesia di tahun 2019 meluncurkan Standar Sistem Kode Respon Cepat Indonesia (QRIS). Kode QR standar nasional yang mencakup pembayaran digital global di Indonesia, QRIS memungkinkan bisnis menerima pembayaran tanpa uang tunai dari aplikasi pembayaran elektronik apa pun. Didukung oleh dorongan penyedia pembayaran elektronik untuk mempercepat adopsi pembayaran digital dan membantu transisi usaha kecil ke QRIS, telah terbukti menjadi agen perubahan dalam aturan untuk inklusi keuangan di negara ini.

Mungkin masih awal bagi Asia Tenggara, tetapi dengan inovasi yang tepat, kemitraan, dan semangat komunitas tanpa kompromi di kawasan ini, kawasan ini siap dan siap untuk mengantarkan era baru pertumbuhan inklusif.

READ  Indonesia menolak janji COP26 untuk tidak melakukan deforestasi