POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Growing demand for electric vehicles a boost for Indonesia’s economy

Meningkatnya permintaan mobil listrik mendorong perekonomian Indonesia – Opini

Rahul Gupta dan Thomas Hansman

Singapura / Jakarta ●
Jumat, 28 Mei 2021

2021-05-28
01:06

e361a853d14c91ba70b7a1de00050237
2
Pendapat
Mobil listrik, ekonomi, pertumbuhan, pajak pertambahan nilai, teknologi, baterai, infrastruktur
Gratis

Secara global, maraknya kendaraan listrik (EV) merupakan gangguan besar pada sektor transportasi jalan raya. Sudah umum di banyak bagian dunia, kendaraan listrik diperkirakan menyumbang lebih dari 50 persen penjualan mobil baru secara global pada tahun 2035 – meskipun permintaan sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain. Di Indonesia, teknologi yang mengubah permainan dan ramah lingkungan ini muncul sebagai kekuatan yang ampuh.

Penelitian kami menunjukkan bahwa elektrifikasi mobil penumpang, dan pertumbuhan yang sesuai dalam penjualan kendaraan listrik, dapat dipercepat oleh tiga pengemudi utama di pasar.

Pertama, peraturan: Undang-undang nasional dan lokal yang mendukung telah menjadi pendorong utama adopsi kendaraan listrik di seluruh dunia, sering kali dikombinasikan dengan insentif – seperti subsidi pembelian kendaraan listrik atau hukuman untuk kendaraan mesin pembakaran internal (ICE). Di Norwegia, misalnya, konsumen dibebaskan dari pajak pertambahan nilai (PPN) atas kendaraan listrik baru, tidak membayar pajak jalan raya atau pajak impor tahunan, dan dapat menggunakan jalur bus untuk menghindari kemacetan.

Kedua, teknologi dan biaya: Penurunan lebih lanjut dalam biaya teknologi akan mengurangi perbedaan harga antara EV dan ICE. Namun pada saat ini, baterai tetap menjadi komponen yang sangat mahal; Meskipun harganya telah turun drastis dalam beberapa tahun terakhir, diperlukan lebih banyak inovasi untuk membuat mobil listrik lebih terjangkau dan lebih menarik bagi konsumen. Penelitian dan pengembangan saat ini difokuskan pada modifikasi bahan kimia baterai untuk meningkatkan jangkauan dan mengurangi biaya modal.

READ  Laporan Analisis Investasi Pasar untuk Pusat Data Indonesia

Ketiga, permintaan konsumen beralih ke mobilitas berkelanjutan, dan pembelian kendaraan listrik meningkat. Ketersediaan model dan infrastruktur kendaraan seperti stasiun pengisian cepat dan penggantian baterai membantu mengurangi kekhawatiran pelanggan tentang fleksibilitas dan keandalan.

Di Indonesia, sektor kendaraan listrik masih dalam tahap pertumbuhan. Sekitar 15.000 mobil listrik, hampir semua sepeda, dijual pada 2019, menyumbang kurang dari 0,2 persen dari penjualan mobil tahunan, menurut Research and Markets. Namun, analisis baru oleh McKinsey menemukan bahwa penjualan cenderung meningkat secara signifikan selama beberapa tahun mendatang. Ketika kami memeriksa sejumlah skenario untuk pertumbuhan sektor tersebut, “skenario referensi” menemukan bahwa permintaan mobil penumpang mencapai 250.000 unit per tahun pada tahun 2030 – atau 16 persen dari seluruh penjualan mobil penumpang baru. Permintaan kendaraan listrik roda dua bisa mencapai 1,9 juta unit per tahun dalam kurun waktu tersebut, atau 30 persen dari penjualan roda dua baru. Saat menilai potensi elektrifikasi suatu negara, kami mempertimbangkan dua skenario alternatif yang melampaui “skenario referensi”.

“Skenario akselerasi” kami membayangkan produksi dalam negeri dan kondisi lain yang mendukung penggunaan kendaraan listrik. “Skenario terlambat” kami didasarkan pada jalur saat ini, karena Indonesia menghadapi tantangan untuk menarik pabrikan untuk mengembangkan kendaraan listrik di dalam negeri dan pajak impor 50 persen saat ini diberlakukan.

Dalam skenario akselerasi, kami yakin bahwa sekitar 40 persen kendaraan roda dua dan mobil yang dijual bisa menjadi listrik pada tahun 2030, dibandingkan dengan 12 persen kendaraan roda dua dan lima persen mobil dalam skenario tertunda.

Dalam skenario percepatan, dua roda listrik mencapai keseimbangan biaya dengan kendaraan ICE yang diproduksi di dalam negeri dalam waktu dua tahun, baik untuk armada komersial maupun kendaraan pribadi. Dalam skenario akhir, keseimbangan biaya tidak tercapai hingga setelah tahun 2025.

READ  Energi terbarukan membuat setidaknya 48% dari rencana listrik Indonesia 2021-2030

Untuk kendaraan roda empat, armada komersial saat ini dapat mencapai keseimbangan biaya dengan model dan teknologi EV saat ini jika diproduksi di dalam negeri (skenario akselerasi) atau dalam empat tahun jika diimpor (skenario terlambat). Proyeksi tersebut memiliki implikasi besar bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia. Elektrifikasi transportasi dapat meningkatkan PDB sebesar 400-500 triliun rupee (28-35 miliar USD) pada tahun 2030 dalam skenario yang dipercepat, di mana penggeraknya adalah manufaktur lokal dan rantai pasokan.

Ini akan membutuhkan dukungan terkoordinasi dari regulator di Indonesia dan perusahaan milik negara di sepanjang rantai nilai. Dengan mendorong adopsi konsumen dan pengembangan industri, para pemimpin Indonesia dapat menumbuhkan ekonomi – sambil mempromosikan tujuan iklim yang penting. Bahkan dalam skenario akhir, peningkatan penetrasi kendaraan listrik pada tahun 2030 dapat mengurangi 20 juta metrik ton emisi karbon setiap tahun, meningkat menjadi 40 juta dalam skenario yang dipercepat.

Kami telah mengidentifikasi tiga pendorong untuk jalur yang diinginkan ini: peningkatan produksi nikel jangka panjang untuk baterai; Manufaktur dalam negeri; Serta infrastruktur pendukungnya.

Sekalipun semua proyek produksi yang diumumkan tetap berjalan, pada tahun 2030 pasokan global nikel yang digunakan dalam baterai akan turun di bawah proyeksi permintaan sebesar 2 juta metrik ton. Ini merupakan peluang bagi Indonesia yang memiliki hampir seperempat cadangan nikel dunia. Padahal, pada 2020, Indonesia memberlakukan larangan ekspor bijih nikel untuk mendorong pembangunan pabrik pengolahan di dalam negeri. Pada saat yang sama, kemitraan antara penyuling nikel internasional dan perusahaan lokal dapat membantu memperluas kapasitas penyulingan yang sangat dibutuhkan.

Indonesia juga memiliki potensi untuk menarik pabrikan dan memenuhi permintaan lokal dan beberapa daerah. Ada peluang untuk membangun 10 hingga 15 fasilitas manufaktur kendaraan besar, empat atau lima pertama beroperasi sebelum 2025, dengan kapasitas fasilitas rata-rata 150.000 unit roda dua per tahun.

READ  Orang India membayar lebih dari 60 persen pajak atas minyak sawit

Akses fasilitas produksi nikel, harga energi dan tenaga kerja yang kompetitif, serta pasar domestik yang besar menjadikan Indonesia lokasi yang sangat baik untuk memproduksi aki, terutama untuk mobil penumpang dan kendaraan niaga. Negara ini dapat mengembangkan dua atau tiga fasilitas pada tahun 2030, cukup besar untuk bersaing secara luas dengan produsen baterai regional. Kemitraan dengan produsen internasional, bersama dengan insentif investasi dan subsidi pajak ekspor, akan meningkatkan industri dalam negeri.

Bersamaan dengan inisiatif ini, dukungan infrastruktur, seperti jaringan stasiun pengisian publik dan pusat layanan purna jual, harus dibangun. Pada saat yang sama, langkah-langkah dapat diterapkan untuk memastikan bahwa semua proses ini – ekstraksi bahan mentah, serta produksi baterai dan siklus manufaktur lainnya – mengurangi dampak lingkungannya.

Pengenalan mobil listrik memang masih awal di Indonesia, namun potensi dampak positifnya bagi perekonomian dan lingkungan sangat besar. Kolaborasi antara pemangku kepentingan pemerintah, perusahaan milik negara, dan sektor swasta diperlukan untuk membangun ekosistem kendaraan listrik lokal – yang berpotensi mengubah lingkungan dan ekonomi.

***

Rahul Gupta adalah ahli residen senior di kantor McKinsey & Company Singapore dan Thomas Hansman adalah partner di kantor McKinsey & Company di Jakarta.