POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menghadapi hambatan, ekonomi digital di Asia Tenggara mungkin tumbuh paling lambat dalam beberapa tahun terakhir

Menghadapi hambatan, ekonomi digital di Asia Tenggara mungkin tumbuh paling lambat dalam beberapa tahun terakhir

Soket utama

  • Perekonomian digital di Asia Tenggara dapat tumbuh paling lambat dalam beberapa tahun terakhir di tengah tantangan makroekonomi global, menurut laporan Google, Temasek dan Bain.
  • Ekonomi digital di Asia Tenggara diperkirakan akan tumbuh 11% pada tahun 2023 dan mencapai $218 miliar, turun dari pertumbuhan 20% pada tahun 2022 dan 38% pada tahun sebelumnya.
  • Pembiayaan swasta turun ke level terendah dalam enam tahun terakhir.

Raksasa teknologi Asia Tenggara, Grab (GRAB), Sea (SE) dan lainnya mungkin menghadapi pertumbuhan ekonomi digital paling lambat di kawasan ini dalam beberapa tahun terakhir di tengah tantangan makroekonomi global, dengan kenaikan harga dan sentimen konsumen yang masih berada di wilayah negatif, menurut sebuah laporan . Dari Google, Temasek dan Bain.

Google, Temasek, dan Bain memperkirakan ekonomi digital di Asia Tenggara akan tumbuh sebesar 11% tahun ini dan mencapai $218 miliar, turun dari tingkat pertumbuhan sebesar 20% pada tahun 2022 dan 38% pada tahun sebelumnya.

Laporan tersebut, yang mencakup Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam, mencatat bahwa meskipun sentimen konsumen di kawasan ini telah mulai pulih dari posisi terendah baru-baru ini seiring dengan melambatnya inflasi, sentimen tersebut masih berada dalam wilayah negatif bagi banyak negara yang dilacak sebagai faktor harga. bangkit. . Wilayah ini terus meningkat.

Hal ini disebabkan tingginya biaya modal dan tantangan pada berbagai tahap siklus pembiayaan, sehingga pembiayaan swasta telah jatuh ke titik terendah dalam enam tahun terakhir.

Namun, laporan tersebut mencatat bahwa meskipun minat investor menurun baru-baru ini, kawasan ini mungkin siap untuk investasi masa depan dengan “kapasitas kering” – yaitu jumlah cadangan uang tunai atau aset likuid yang tersedia untuk digunakan – yang tumbuh menjadi $15,7 miliar pada tahun 2022, angka yang tinggi dari $12,4 miliar pada tahun 2021.

READ  Indonesia akan mengenakan pajak pertambahan nilai dan pajak penghasilan atas aset kripto mulai Mei