POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa seorang miliarder teknologi mencoba membeli perusahaan energi AGL paling kotor di Australia?  |  AGL

Mengapa seorang miliarder teknologi mencoba membeli perusahaan energi AGL paling kotor di Australia? | AGL

Apa sebenarnya yang disarankan?

Dengan ukuran apa pun, ini merupakan gangguan luar biasa ke dalam pasar listrik Australia yang berkembang pesat. Sebuah konsorsium senilai ratusan miliar dolar pada hari Sabtu membuat penawaran resmi untuk membeli AGL Energy – penghasil gas rumah kaca terbesar di negara itu – dengan harga kurang dari 5% di atas harga penutupan saham pada hari Jumat.

Nama utama di balik tawaran itu adalah Mike Cannon-Brooks, 42 tahun, salah satu pendiri perusahaan perangkat lunak Atlassian, investor solusi hijau, advokat aksi iklim, dan salah satu orang terkaya di Australia. Namun faktanya, anak perusahaan Cannon-Brookes, Grok Ventures, adalah pemain kecil dalam konsorsium, yang dipimpin oleh Brookfield, raksasa investasi Kanada yang memiliki aset kelolaan $688 miliar tahun lalu. Termasuk utang AGL, tawarannya hanya di bawah A$8 miliar.

Mengapa mereka melakukan itu?

Menurut para pemain utama, sebagian besar motivasinya adalah untuk menutup dan mengganti pembangkit listrik tenaga batu bara milik perusahaan dan mencegah pemisahan kontroversial yang akan mengubah pembangkit batu bara tersebut dari AGL menjadi entitas baru bernama Accel Energy.

Konsorsium mengatakan memiliki hingga $20 miliar untuk dibelanjakan untuk membangun dan mengontrak setidaknya 8 gigawatt energi terbarukan dan penyimpanan energi untuk menggantikan sekitar 7 gigawatt pembangkit listrik yang ada. Pembangkit batubara Bayswater dan Loy Yang A AGL, yang saat ini dijadwalkan tutup pada tahun 2033 dan 2045, akan hilang pada tahun 2030. Perusahaan akan mencapai emisi nol bersih pada tahun 2035 dan tiba-tiba memainkan perannya dalam membatasi pemanasan global hingga 1,5°C, termasuk Sesuai dengan saran ilmiah.

Usulan itu jauh lebih besar dari sekadar membangun pembangkit listrik tenaga batu bara. Ini akan mencakup akuisisi Brookfield dan Grok Ventures atas semua aset pembangkitan AGL dan bisnis ritelnya. Canon Brooks menekankan bahwa ini bukan investasi filantropi.

READ  Tonton: Bagaimana unit teknologi tinggi baru menjaga jalan-jalan Abu Dhabi tetap aman

Dia mengatakan dia yakin bahwa mensubsidi energi terbarukan pada pembangkit listrik tenaga batu bara tua dapat menjaga harga listrik tetap rendah, menciptakan 10.000 konstruksi, 600 pekerjaan dan menghilangkan sekitar 40 juta ton karbon dioksida per tahun – lebih dari 8% dari emisi tahunan Australia. Sambil mengambil keuntungan.

Analis dan beberapa dalam AGL melihat mencapai 4,5 juta pelanggan perusahaan di seluruh negeri sebagai pendorong utama untuk setiap pelamar potensial.

Pendiri Atlassian Mike Cannon-Brooks berbicara selama KTT Energi Cerdas Nasional 2019 di Sydney. Foto: Bianca De Marchi/AAP

Di pihak Brookfield, ia adalah pemegang saham aset bahan bakar fosil yang besar, tetapi perlu dicatat bahwa tawaran tersebut mencakup nama Mark Carney, kepala investasi transisi perusahaan sejak 2020. Ia mengangkat namanya sebagai gubernur pertama Bank Kanada, kemudian Bank of England, dan kemudian utusan khusus PBB untuk aksi iklim, dan pendanaan menjelang KTT Cop26 tahun lalu di Glasgow. Lengan energi terbarukan Brookfield memiliki sekitar $65 miliar aset yang dikelola.

Tawaran itu diatur dengan setidaknya satu mata pada proses pemisahan yang akan datang, yang diumumkan AGL pada hari Senin di jalur pada 30 Juni. Konsorsium mengatakan risiko perpecahan menyebabkan entitas yang terpisah untuk berdagang dengan harga per saham yang lebih rendah, mengurangi nilai bagi pemegang saham.

Bagaimana tanggapan perusahaan?

Ada penolakan cepat setelah rapat dewan pada Minggu sore. Ia mengklaim tawaran itu “secara efektif mendevaluasi perusahaan,” menawarkan premi hanya 4,7% untuk harga saham hari Jumat.

Konsorsium menolak banding ini dengan cepat. Dikatakan tawaran itu mewakili sekitar 20% premium untuk harga saham rata-rata tiga bulan perusahaan yang ditimbang dengan volume perdagangan $6,28, dan menunjukkan ekspektasinya bahwa nilainya akan turun setelah perpecahan. Cannon Brooks mengatakan kepada Guardian Australia pada hari Senin bahwa konsorsium akan terus terlibat dengan AGL dan akan fokus pada “mencoba menjelaskan kepada pemegang saham mengapa kami pikir ini adalah pilihan terbaik”.

READ  Perusahaan teknologi Tyneside sedang membangun 'penjaga malam' AI untuk membuat perjalanan kereta api lebih aman

Dalam AGL, ada beberapa kegembiraan pada prospek pengusaha miliarder dengan keberhasilan Cannon-Brookes dalam menciptakan perusahaan perangkat lunak yang memainkan peran bagi perusahaan. Dia kehilangan hingga 80% dari nilai sahamnya selama lima tahun menjelang tawaran pengambilalihan meskipun sahamnya mulai pulih dalam 12 bulan terakhir. Saham AGL Inc naik lebih dari 10% selama perdagangan Senin.

Dan selain intrik bisnis, apakah itu mungkin?

Menurut para ahli, ya, meskipun akan sulit. Canon-Brooks dengan cepat menunjukkan rancangan cetak biru untuk jaringan masa depan yang diterbitkan oleh operator pasar energi Australia pada bulan Desember, yang dikenal sebagai Rencana Sistem Terpadu.

Dokumen itu menunjukkan bahwa di bawah skenario perubahan bertahap – sekarang dianggap sebagai jalur yang paling mungkin – batubara akan keluar dari sistem tiga kali lipat dari kecepatan yang disarankan saat itu dan mungkin ada peningkatan sembilan kali lipat dalam energi terbarukan skala besar seperti ladang angin dan surya. Ini bukan laporan yang cenderung ditekankan oleh pemerintah Morrison.

Tidak ada yang berargumen bahwa kebangkitan energi terbarukan membuat pembangkit listrik tenaga batu bara tidak layak sebagai generator sepanjang waktu yang seharusnya. Mereka tidak dapat bersaing dengan masuknya tenaga surya tengah hari yang murah, dan mereka tidak sering dibangun untuk mundur dan mundur saat dibutuhkan. Pejabat kementerian memperkirakan bahwa energi terbarukan akan meningkat dari sekitar 30% sekarang menjadi 69% pada tahun 2030. Ketenagakerjaan mengatakan bahwa di bawah kebijakannya akan mencapai 82%.

Bukan hanya AGL yang berada di bawah tekanan. Dalam pengumuman terbaru, Origin Energy memberi pemberitahuan bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara terbesar di negara itu, Eraring, dapat ditutup tujuh tahun lebih awal dari yang dijadwalkan – pada tahun 2025, bukan 2032.

READ  Lima tren Ed Tech yang harus diwaspadai pada tahun 2022

Konsorsium mengatakan bahwa mereka dapat dengan cepat mengubah AGL dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh kepemilikan publik saat ini karena sulitnya meningkatkan jumlah modal yang besar, tetapi mereka sudah memilikinya.

Apakah ada pertanyaan yang belum terjawab?

Banyak, termasuk apakah konsorsium akan terbuka untuk membayar lebih dan waktu serta rincian rencana investasi. Tawaran harus disetujui oleh Badan Peninjau Investasi Asing, Otoritas Konsumen dan Persaingan Australia – dan mungkin Pemerintah Morrison, Anda harus memilih untuk campur tangan.

Membeli AGL mungkin membutuhkan 3,2 juta pelanggan gas. Cannon-Brooks telah mengindikasikan bahwa konsorsium akan ingin mentransisikannya ke listrik terbarukan, yang merupakan usaha besar dalam dirinya sendiri.

Cannon-Brooks mengakui bahwa mereka “melakukan upaya besar untuk menghilangkan karbon dalam skala global” tetapi mengatakan rencana itu masuk akal. Surat penawaran konsorsium mengatakan telah melakukan pemodelan pasar terperinci dengan konsultan Marsden Jacob Associates dan yakin bahwa rencananya dapat dicapai.

“Ekonomi menumpuk, sains menumpuk, yang kami minta hanyalah keberanian untuk mewujudkannya dan benar-benar menyelesaikannya, dan itulah yang kami coba lakukan,” kata Cannon-Brooks.