POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Why Isn’t There More Inflation in Indonesia Right Now?

Mengapa sekarang tidak ada lagi inflasi di Indonesia? – diplomat

uang pasifik | ekonomi | Asia Tenggara

Tidak seperti Amerika Serikat dan Eropa, negara ini tidak secara langsung terintegrasi ke dalam rantai pasokan global.

Inflasi adalah topik hangat akhir-akhir ini, terutama di Amerika Serikat di mana mereka telah melihatnya Kenaikan harga yang tajam dalam komoditas dasar seperti energi, perumahan dan makanan. The Fed berada di bawah pengawasan ketat untuk tanda-tanda bahwa ia akan merespons dengan menaikkan suku bunga, sementara di lingkungan politik AS yang penuh tekanan, pertempuran ideologis yang mengadu stimulus fiskal melawan penghematan sedang berlangsung di latar belakang. Apa yang membuat hal ini sangat menarik adalah bahwa kita tahu bahwa ini bukan fenomena khas Amerika, karena ada bukti yang jelas dari tekanan harga naik di tempat-tempat seperti Eropa juga.

apa yang terjadi? Banyak orang akan mencoba mengerjakannya selama beberapa tahun mendatang, tetapi apa yang saya pikir secara umum terjadi adalah bahwa ekonomi global harus mengalami hibernasi selama sekitar satu setengah tahun karena pandemi. Selama waktu itu, pemerintah AS – serta sebagian besar pemerintah lain di dunia – menjalankan defisit fiskal untuk menyuntikkan stimulus ke ekonomi mereka.

Namun selama penguncian, orang tidak bisa berbelanja sebebas biasanya. Banyak dari mereka, setelah memperhitungkan kebutuhan dasar seperti makanan dan perumahan, hanya menyimpannya, dan dengan pelonggaran pembatasan penguncian, apa yang kita lihat adalah semua permintaan yang terpendam dialirkan kembali ke ekonomi. Produsen dan rantai pasokan tempat mereka bergantung, banyak di antaranya telah tidak aktif selama satu tahun atau lebih, tidak benar-benar siap untuk memenuhi permintaan ini setelah diluncurkan. Ketika permintaan melebihi penawaran, harga naik. Inilah yang kita lihat sekarang.

READ  Hubungan dengan Australia, perkiraan PDB

Pertanyaan yang lebih besar adalah apakah ini inflasi sementara Atau apakah itu akan bersama kami untuk jangka panjang. Saya pikir ini sementara, dan ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan global akan segera berakhir. Kita juga harus ingat bahwa AS telah melalui periode inflasi yang rendah secara historis baru-baru ini. Beberapa inflasi, terutama mengingat alternatif pengeluaran yang lebih rendah dalam menghadapi kelesuan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi, mungkin sebenarnya baik dan bahkan baik, meskipun itu bukan sesuatu yang ingin didengar oleh orang-orang dengan tagihan gas dan listrik yang tinggi sekarang.

Yang paling menarik bagi saya adalah tempat-tempat yang juga telah menyuntikkan stimulus ke dalam ekonomi mereka, tetapi telah menghindari tekanan inflasi berikutnya. Contoh yang langsung muncul di benak saya adalah Indonesia. Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara berkembang yang mengikuti contoh Amerika Serikat dan Eropa selama pandemi dan meminta bank sentralnya melikuidasi sebagian utangnya untuk membiayai stimulus fiskal. Negara ini menghabiskan banyak uang pada tahun 2020 untuk melawan dampak terburuk dari pandemi dan terus memompa uang ke dalam perekonomian tahun ini juga. Namun kami Mereka tidak melihat apa-apa Seperti inflasi yang dihadapi Amerika Serikat dan Eropa.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Saya pikir ada dua alasan untuk itu. Pertama, tingkat inflasi inti di Indonesia biasanya lebih tinggi daripada di Amerika Serikat atau negara maju lainnya. Inflasi 2 atau 3 persen akan normal untuk Indonesia, tetapi akan menjadi agak tidak biasa di Amerika Serikat dan inflasi sebagian besar merupakan permainan ekspektasi. Selain itu, karena besarnya sektor informal dan tidak memiliki rekening bank di Indonesia, banyak insentif pandemi berbentuk bantuan sosial dalam bentuk natura, seperti paket makanan dan komoditas. Artinya transfer tunai tidak langsung masuk ke rekening bank dan ditabung agar semua dibelanjakan nanti sekaligus untuk mendongkrak perekonomian.

READ  Ekonomi digital adalah kunci untuk menjadikan Indonesia ekonomi utama: Thohir

Hal penting lainnya adalah Indonesia tidak terikat dengan rantai pasokan internasional, sehingga kendala pasokan global tidak tampak kuat di sini, terutama dalam hal-hal seperti harga energi. Ini benar-benar intinya. Indonesia telah menyusun ekonomi politiknya sehingga, sampai batas tertentu, terisolasi dari fluktuasi harga yang besar yang ditentukan oleh kekuatan eksternal, seperti penawaran dan permintaan global untuk batu bara dan minyak mentah.

Itu bisa terjadi karena memiliki sumber energi dalam negeri dan karena perusahaan energi besar milik negara seperti Pertamina dan PLN tidak benar-benar bertujuan untuk memaksimalkan keuntungan. Bahkan, jika mereka merugi, mungkin akan baik-baik saja selama harga energi yang lebih tinggi tidak diteruskan ke konsumen Indonesia. Hal ini membuat mereka kurang efisien, kurang menguntungkan, dan bisa dibilang tidak kompetitif ketika pasar beroperasi secara normal, tetapi itu juga berarti bahwa ketika terjadi kesalahan dan pasokan global tertekan, harga di pompa minyak Indonesia tidak banyak bergerak.