POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa lelah penyakit Covid jangka panjang lebih dari sekedar rasa lelah

Dalam sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan di medRxiv * Prepress server, peneliti di Belanda meneliti peran gen inflamasi dan limfosit T sitotoksik (CD8)+ sel T), dan sitokin pro-inflamasi dalam kelelahan parah berkepanjangan yang dialami oleh sejumlah besar pasien dengan coronavirus 2019 (COVID-19).

tinggal: Kelelahan parah sebagai gejala COVID yang berkepanjangan ditandai dengan peningkatan ekspresi gen inflamasi pada monosit, peningkatan sitokin proinflamasi dalam serum, dan peningkatan limfosit T CD8+: diduga disregulasi sumbu otak imun, proses pembekuan, dan autoinflamasi menjelaskan keragaman gejala COVID yang berkepanjangan.. Kredit Gambar: eamesBot / Shutterstock

Latar Belakang

Efek akut setelah infeksi SARS-CoV-2, yang dikenal sebagai COVID-19, mencakup berbagai gejala, seringkali berlangsung lebih dari tiga bulan setelah infeksi SARS-CoV-2. Manifestasi khas COVID-19 termasuk kelelahan, penurunan kebugaran, sesak napas (dispnea), dan penurunan kognisi.

Kelelahan adalah gejala yang paling sering dilaporkan, dengan 41% hingga 60% pasien mengalami kelelahan yang melemahkan selama lebih dari enam bulan dan hingga satu tahun. Kelelahan yang berkepanjangan ini juga merupakan ciri sindrom pasca infeksi dari patogen lain seperti bakteri. Coxiella Burnetti Virus Epstein-Barr, yang menyebabkan mononukleosis. Sindrom kelelahan kronis (CFS), atau ensefalomielitis (ME), juga menyebabkan kelelahan parah selama enam bulan atau lebih, disertai dengan kebugaran fisik yang buruk dan gangguan kognitif.

Penelitian telah mengidentifikasi hubungan antara kelelahan terkait CFS dan peningkatan limfosit T sitotoksik dan sitokin. Studi terbaru juga menemukan peningkatan limfosit T dan B dan sitokin inflamasi pada pasien yang pulih dari COVID-19. Namun, tidak ada klasifikasi klinis dan imunologis yang komprehensif dari pasien COVID jangka panjang yang menghubungkan kelainan kekebalan dengan manifestasi klinis COVID yang berkepanjangan.

tentang belajar

Studi saat ini memilih 37 pasien yang pernah mengalami stres berat sebagai bagian dari COVID yang berkepanjangan dan 36 pasien COVID berat tanpa stres berat. Mereka juga menggunakan kelompok kontrol individu yang sehat, jenis kelamin dan usia yang cocok.

READ  Gambar teleskop luar angkasa pertama yang dibuat oleh para astronom dari Nebula Orion

Penilaian imunologi dilakukan tiga hingga enam bulan setelah keluar dari rumah sakit COVID-19, sementara gejala klinis dipantau selama satu tahun setelah keluar dari rumah sakit. Studi ini juga mengevaluasi ukuran hasil yang dilaporkan pasien (PROM).

Para peneliti menguji ekspresi gen yang terlibat dalam peradangan dalam monosit yang bersirkulasi menggunakan komplementer deoxyribonucleic acid reverse transcriptase (cDNA), yang kemudian menjadi sasaran reaksi berantai polimerase kuantitatif (qPCR).

Selain itu, uji imunosorben terkait-enzim yang sangat sensitif (ELISA) telah digunakan untuk menguji kadar serum dari berbagai penanda permukaan sel dan sitokin yang larut, termasuk faktor neurotropik yang diturunkan dari otak (BDNF), faktor nekrosis tumor-alpha (TNF-α) , Granulosit – faktor perangsang koloni makrofag (GM-CSF), imunoglobulin sel T, berbagai interferon, interleukin, kemokin.

konsekuensi

Hasilnya menunjukkan bahwa pasien COVID yang berkepanjangan yang mengalami kelelahan parah menunjukkan peningkatan ekspresi gen terkait peradangan pada monosit, serta peningkatan kadar serum penanda permukaan sel terlarut dan sitokin inflamasi, dan CD8.+ limfosit T. Para penulis juga mencatat beberapa penelitian lain yang melaporkan hubungan antara peningkatan limfosit T sitotoksik dan varian klinis yang parah dari infeksi SARS-CoV-2.

Pasien COVID jangka panjang tanpa kelelahan parah menunjukkan peningkatan kebugaran pada periode tindak lanjut tetapi mengalami penurunan CD45RO . yang signifikan CD4 naif+ Persentase limfosit T, yang dikenal sebagai CD4 . naif+ Limfositopenia. Mereka juga menurunkan CD4+ Limfosit T regulator. Kadar serum pasien COVID jangka panjang yang tidak kelelahan dengan varian sedang menunjukkan peningkatan kadar galektin-9 dan interleukin-6 dalam serum tetapi ekspresi gen inflamasi dalam monosit terbatas.

Anehnya, pasien dengan varian klinis ringan dari COVID berkepanjangan yang tidak mengalami kelelahan menunjukkan peningkatan aktivasi gen inflamasi monosit dan peningkatan kadar serum Galectin-9 dan interleukin-6, mirip dengan pasien COVID yang berkepanjangan dengan kelelahan parah. . Namun, kadar limfosit T sitotoksik tidak terlalu meningkat. Berbeda dengan pasien COVID yang lama tidak kelelahan dengan varian sedang, varian ringan tidak dikaitkan dengan CD4 naif.+ Limfositopenia.

READ  Masalah penglihatan yang tidak diobati dapat meningkatkan risiko demensia sebesar 44%.

Perbandingan profil kekebalan CFS atau ME dengan stres COVID yang berkepanjangan menunjukkan kesamaan seperti peningkatan CD8+ Limfosit T, peningkatan ekspresi gen inflamasi monosit, dan peningkatan kadar sitokin proinflamasi serum. Studi ini juga menemukan hubungan antara COVID yang berkepanjangan dan gejala gangguan depresi mayor.

Kesimpulan

Secara keseluruhan, penelitian ini mengamati peningkatan ekspresi gen inflamasi dan peningkatan kadar sel T sitotoksik dan sitokin pro-inflamasi dalam serum pasien COVID yang sangat lelah. Sementara pasien COVID yang lama tidak kelelahan menunjukkan ciri-ciri imunologis lain seperti CD4 . yang naif+ Limfositopenia dan peningkatan kadar serum beberapa interleukin, peningkatan CD8+ Limfosit T sering dikaitkan dengan kelelahan parah.

Kelelahan jangka panjang dan efeknya yang melemahkan pada kualitas hidup dan kebugaran juga telah dikaitkan dengan gangguan depresi mayor. Para penulis percaya bahwa menargetkan kelainan kekebalan dengan terapi yang dipersonalisasi yang terdiri dari agen anti-inflamasi dan penginduksi interferon dapat meringankan banyak gejala penonaktifan dari virus corona yang muncul.

*Catatan penting

medRxiv menerbitkan laporan ilmiah utama yang belum ditinjau oleh rekan sejawat dan oleh karena itu tidak boleh dianggap konklusif, memandu praktik klinis/perilaku terkait kesehatan, atau diperlakukan sebagai informasi yang mapan

Referensi jurnal:

  • Kelelahan berat sebagai gejala COVID yang berkepanjangan ditandai dengan peningkatan ekspresi gen inflamasi pada monosit, peningkatan sitokin proinflamasi dalam serum, dan peningkatan limfosit T CD8+. Disregulasi diduga poros imun otak, proses pembekuan, dan autoinflamasi untuk menjelaskan keragaman gejala COVID yang berkepanjangan: Julia C Berentschot, Hemmo A Drexhage, Daniel Aynekulu Mersha, Annemarie JM Wijkhuijs, Corine H GeurtsvanKessel, Marion P.G. Koopmans, Jolanda Voermans, Jolanda Voermans, Majenka HK dan Majenka HK dan L. Martine Bek, Gerard M Ribbers, Rita JG van den Berg-Emons, Joachim GJV Aerts, Willem A Dik, dan Merel E Hellemons. MIDI DOI: https://doi.org/10.1101/2022.09.15.22279970Dan https://www.medrxiv.org/content/10.1101/2022.09.15.22279970v1
READ  Dari mana asalnya air di bumi?