POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Why Indonesia Banned Palm Oil Exports

Mengapa Indonesia melarang ekspor minyak sawit – The Diplomat

Beberapa bulan terakhir telah menjadi perjalanan liar bagi sektor minyak sawit Indonesia, yang berpuncak pada minggu lalu dengan larangan ekspor minyak sawit mentah dan produk olahannya, seperti minyak goreng. Pada akhirnya, pemerintah mengirimkan serangkaian pesan yang saling bertentangan, mundur dari rencana awalnya dengan mengatakan ekspor minyak sawit mentah akan diizinkan sebelum mundur lagi pada menit terakhir.

Indonesia adalah pemasok minyak sawit terbesar di dunia, sehingga merampas pasar global dari komoditas ini adalah masalah besar. Hal itu antara lain akan mempengaruhi biaya bahan pokok seperti minyak goreng di saat harga pangan sudah mulai menipis. Mitra bisnis tidak akan senang. Jadi mengapa Indonesia mengambil langkah yang tidak biasa ini?

Jawaban sederhananya adalah bahwa itu ada hubungannya dengan harga. berdasarkan Asosiasi Kelapa Sawit IndonesiaProduksi minyak sawit mentah dalam negeri menurun pada tahun 2021 dibandingkan dengan tahun 2020, bahkan ketika permintaan global meningkat. Ketika permintaan meningkat dan penawaran berkurang atau tetap konstan, semuanya sama, harga akan naik. Dan itulah yang terjadi. Pada April 2020, satu ton minyak sawit mentah Indonesia dijual sekitar $545 di pasar Eropa. Dua tahun kemudian, itu melonjak menjadi $ 1.700.

Hal ini menguntungkan bagi eksportir dan neraca berjalan Indonesia. Seperti yang saya tulis minggu lalu, booming permintaan global untuk komoditas yang melimpah di Indonesia, seperti batu bara dan minyak sawit, telah membalikkan defisit transaksi berjalan yang persisten dan menempatkan rupee pada posisi yang relatif kuat karena Federal Reserve AS mulai menaikkan suku bunga. publik. Hal ini juga berdampak pada peningkatan pendapatan Kementerian Keuangan.

Tetapi pasar ekspor komoditas yang ramai menghadirkan sedikit paradoks, karena meskipun menguntungkan eksportir dan neraca berjalan, pemerintah Indonesia tidak ingin konsumen domestik membayar harga pasar global untuk komoditas ini. Salah satu prioritas utama pemerintah adalah memastikan harga bahan pokok seperti bensin, listrik, beras, dan minyak goreng tetap konstan dan terjangkau. Jenis bensin tertentu telah mengalami kenaikan harga (sangat sederhana), dan pemerintah saat ini sangat sensitif terhadap tekanan inflasi lebih lanjut.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Masalahnya, ini menciptakan insentif duel bagi para aktor utama. Kepentingan politik negara dalam menjaga harga domestik tetap rendah bertentangan dengan kepentingan komersial produsen dan eksportir minyak sawit, yang ingin menjual minyak sawit sebanyak mungkin dengan harga tertinggi yang didukung pasar. Sesuatu harus ditawarkan, dan pemerintah jelas berpikir bahwa perusahaan kelapa sawit yang mengejar keuntungan ekspor mengalihkan pasokan dari pasar domestik di mana margin keuntungannya rendah. Hal ini menyebabkan harga minyak goreng melambung, dan kelangkaan serta penimbunan yang meluas dilaporkan awal tahun ini.

Untuk menurunkan harga, pemerintah terlebih dahulu bereksperimen dengan beberapa reformasi regulasi seperti kuota ekspor, komitmen pasar domestik, dan pembatasan harga minyak goreng. Investigasi diluncurkan dengan eksekutif kelapa sawit dan pejabat komersial. Tetapi hal-hal ini terburu-buru dan membingungkan. Mereka tidak menurunkan harga cukup cepat dan dengan mendekatnya liburan Lebaran, ketika jutaan orang berkumpul untuk merayakan akhir Ramadhan, pemerintah merasa harus terlihat mengambil tindakan yang lebih tegas dan akhirnya mengumumkan larangan ekspor.

Apakah ini benar-benar akan memberikan efek yang diinginkan (atau efek apa pun), pada harga minyak goreng di Indonesia hampir tidak relevan karena saya ragu larangan itu akan berlaku untuk waktu yang lama. Yang terpenting, ini dimaksudkan untuk mengirim pesan tentang kekuatan negara untuk mengendalikan pasar ketika itu adalah kepentingan nasional untuk melakukannya. Ini mencerminkan langkah-langkah yang diambil awal tahun ini, ketika ekspor batu bara dilarang untuk memastikan pasokan yang memadai tersedia untuk pembangkit listrik domestik dengan harga di bawah pasar.

READ  Menteri PPN menyerukan kerja sama global untuk membiayai transformasi digital

Seperti yang saya tulis saat itu, ini juga terutama tentang mengirim pesan bahwa ekonomi Indonesia pro-pasar – tetapi hanya sampai batas tertentu. Ketika kepentingan komersial bertentangan dengan kepentingan politik dan nasional negara, negara akan melakukan intervensi untuk melindungi kepentingan tersebut. Setiap kali mereka melakukannya, ada risiko bermain berlebihan, karena mitra dagang dan investor tidak akan melihat langkah-langkah ini dengan baik, terutama ketika permintaan untuk komoditas ini tidak lagi panas.

Namun untuk saat ini, Indonesia menguasai pasokan minyak mentah seperti batu bara dan kelapa sawit yang permintaannya tinggi, sehingga jangkauannya bisa meluas saat ingin berkirim pesan. Dan pesan ini – bahwa pasar domestik perlu memasok terlebih dahulu dan dengan harga yang wajar, bahkan jika hal itu memaksa eksportir untuk meninggalkan keuntungan di atas meja – menjadi semakin jelas.