POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa acara TV Italia dengan mayoritas kru berkulit hitam membuat gelombang

Milan

Serial Netflix “Zero”, yang ditayangkan perdana secara global bulan lalu, adalah produksi TV Italia pertama yang menampilkan kru berkulit hitam, titik terang dalam adegan TV Italia yang suram di mana penggunaan bahasa dan gambar rasis yang terus-menerus memicu protes baru.

Bahkan saat “Zero” merevolusi sejarah televisi Italia, tim komedi jaringan swasta menegaskan hak mereka untuk menggunakan penghinaan rasial dan membuat gerakan mata miring sebagai sindiran. Stasiun radio utama negara bagian, RAI, mendapat kecaman karena mencoba menyensor pernyataan rapper Italia yang menyoroti homofobia partai politik sayap kanan. Di bawah tekanan luar, RAI menyarankan agar – tetapi tidak langsung melarang – penggunaan blackface dalam berbagai sandiwara.

Saat ketegangan budaya meningkat, para pahlawan “Zero” berharap serial tersebut – yang berfokus pada generasi kedua orang Italia kulit hitam dan didasarkan pada novel karya putra imigran Angola – akan membantu mempercepat penerimaan publik bahwa Italia telah menjadi negara multikultural.

“Saya selalu mengatakan bahwa Italia adalah negara yang terikat pada tradisi, lebih dari negara yang rasis,” kata Antonio Decelli Distefano, yang ikut menulis seri dan enam novelnya, termasuk yang menjadi dasar Zero, berfokus pada kehidupan. Dari anak-anak imigran hingga Italia.

Dia berkata, “Saya yakin bahwa melalui hal-hal ini – menulis novel, mampu membuat serial – segalanya bisa berubah.”

Zero adalah transformasi radikal karena memberikan teladan bagi pemuda kulit hitam Italia yang belum melihat diri mereka tercermin dalam budaya, dan karena ia membuka jendela untuk perubahan dalam masyarakat Italia yang tidak dikenali oleh sebagian besar populasi.

Aktivis yang memerangi rasisme di TV Italia menekankan fakta bahwa itu dikembangkan oleh Netflix, yang berkantor pusat di AS dengan komitmen untuk menghabiskan $ 100 juta untuk meningkatkan keragaman, bukan melalui televisi publik atau swasta Italia.

READ  Aktor Kal Penn - "Kumar" dan mantan karyawan Obama - keluar dan mengungkapkan hubungannya dengan pasangan berusia 11 tahun

“Sebagai orang Italia kulit hitam, saya belum pernah melihat diri saya sebagai aktris di TV Italia.” Sarah Limlim, seorang aktivis dan jurnalis yang merupakan bagian dari kelompok generasi kedua Italia yang memprotes metafora rasial di televisi Italia, berkata, “Atau lebih tepatnya, Saya telah melihat contoh bagaimana kami berhubungan seks dengan wanita kulit hitam. Secara berlebihan. “” Tidak ada wanita kulit hitam dalam peran sehari-hari: siswa kulit hitam, perawat kulit hitam, dan guru kulit hitam. Saya tidak melihat diri saya terwakili di negara tempat saya dilahirkan dan dibesarkan. “

“Zero,” yang tayang perdana pada 21 April, langsung muncul di antara 10 acara teratas yang disiarkan di Netflix di Italia.

Mungkin lebih jelas tentang dampaknya: aktor utama, Giuseppe Dave Secchi, diserang satu minggu kemudian oleh anak sekolah Italia yang meminta tanda tangan saat memberikan wawancara di lingkungan Milan tempat serial tersebut berlangsung. Bapak Seki, 25, yang dibesarkan di Padua dari orang tua Kongo, bukanlah nama rumah tangga di Italia. “Zero” adalah terjun pertamanya ke dunia akting.

“Jika Anda bertanya kepada anak-anak yang berdiri di depan mereka, mereka tidak akan pernah memberi tahu Anda: aktor Italia kulit hitam pertama. Menonton adegan itu dengan kagum, mereka akan mengatakan” pahlawan super “atau mereka akan mengatakan” Dave “kepada Anda, kata Mr. Dekel Distefano.

Dalam serial tersebut, Zero adalah nama panggilan seorang pengantar sepeda pizza hitam Italia yang menemukan bahwa dia memiliki kekuatan super yang membuatnya tidak terlihat. Dia menggunakannya untuk membantu teman-temannya di lingkungan ras campuran di Milan.

Ini adalah permainan langsung dari gagasan penghilangan yang ada di balik protes Black Lives Matter yang meletus di alun-alun Italia musim panas lalu setelah pembunuhan George Floyd di Amerika Serikat. Mereka sering merasa terpinggirkan.

READ  Film "F9" mengembalikan biaya ke bioskop dengan pembukaan $ 70 juta

“Ketika seorang anak muda tidak merasa terlihat, dia merasa sedikit tidak terlihat,” kata Pak Seki. “Saya harap serial ini membantu orang-orang yang merasa seperti saya atau Antonio. … mungkin ada banyak orang yang belum menemukan seseorang yang mirip dengan diri mereka sendiri, dan masih hidup dengan cobaan berat ini.”

Gerakan protes bergeser dari menargetkan mode Italia, ketika slip rasial menyoroti kekurangan pekerja kulit hitam yang kreatif, ke TV Italia, di mana gerakan yang menamakan dirinya CambieRAI mengorganisir protes bulan lalu yang menyerukan negara dan televisi swasta Italia untuk berhenti menggunakan bahasa rasis dan hitam. hadapi dalam drama.

CambieRAI bermain atas nama televisi pemerintah Italia, RAI, dan memerintahkan bahasa Italia “akan berubah”. Gerakan, yang menyatukan generasi kedua Italia dari sejumlah asosiasi, juga menginginkan RAI – didanai oleh biaya tahunan yang wajib bagi siapa pun yang memiliki TV di Italia – untuk membuat dewan penasihat tentang keragaman dan inklusi.

Pekan lalu, RAI akhirnya menanggapi permintaan sebelumnya dari grup bergengsi lain yang meminta mereka untuk menghentikan siaran program menggunakan wajah hitam, mengutip klip komik di mana pemain menggelapkan kulit mereka untuk meniru penyanyi seperti Beyoncé atau Galli, rapper Italia asal Tunisia.

“Kami minta maaf, dan kami secara resmi berjanji untuk memberi tahu semua editor kami karena meminta mereka untuk tidak menggunakan wajah hitam lagi,” kata Giovanni Parabini, direktur masalah sosial RAI kepada The Associated Press. Dia berkata sejauh itu mereka bisa pergi karena kebebasan pembebasan.

Asosiasi mengatakan mereka menganggap komitmen itu positif, bahkan jika itu tidak memenuhi larangan yang disyaratkan, dengan RAI setidaknya mengakui bahwa menggunakan wajah hitam adalah sebuah masalah.

READ  Khloe Kardashian mengatakan menilai tubuhnya 'hampir tak tertahankan'

Namun, Pak Parabeni mengatakan bahwa jaringan publik tidak menerima kritik CambieRAI “karena itu berarti selama ini RAI tidak berbuat apa-apa untuk kepentingan integrasi”.

Dia mencatat bahwa jaringan tersebut tidak diundang oleh penyelenggara dan memasukkan program yang mencakup minoritas, dari penyiar olahraga kelahiran Gambia yang dikenal sebagai Idris pada 1990-an hingga rencana festival televisi pada Juli yang menampilkan generasi kedua Italia.

Tuan Dekel Distefano berkata kepadanya bahwa tujuannya bukan untuk menghilangkan bahasa rasis, menggambarkannya sebagai “kekalahan dalam pertempuran”. Dia melihat seninya sebagai agen perubahan.

Dia sekarang mengerjakan sebuah film di mana dia menargetkan 70% dari pemeran dan kru Italia generasi kedua. Dia mencatat bahwa “Zero” telah membantu menciptakan posisi industri untuk penata rambut kulit hitam, penulis skenario kulit hitam, dan sutradara asal Arab dan Italia.

“Pertarungannya adalah untuk tinggal di tempat di mana kita semua memiliki kesempatan yang sama, di mana ada lebih banyak penulis dari kulit hitam, Asia, dan Amerika Selatan, di mana ada kemungkinan untuk menceritakan kisah dari sudut pandang mereka yang menjalaninya,” dia berkata.

Kisah ini dilaporkan oleh The Associated Press. Trisha Thomas berkontribusi.