POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengajarkan polusi di Jepang |  Forum Asia Timur

Mengajarkan polusi di Jepang | Forum Asia Timur

Penulis: Michikazu Kojima, IDE-JETRO

Pada tahun 2022, Komite Negosiasi Antarpemerintah tentang Polusi Plastik UNEP menyerukan perjanjian internasional baru tentang polusi plastik. Plastik diketahui berdampak negatif terhadap ekosistem, kesehatan hewan, dan mungkin manusia. Negara-negara berkembang di Asia seperti Tiongkok, Indonesia, dan Filipina Sumber yang bagus ke Kebocoran plastik Di dalam lautan.

Mereka dapat beralih ke Jepang untuk mendapatkan inspirasi tentang cara mengelola sampah plastik dengan lebih baik, khususnya memperluas layanan pengumpulan sampah ke daerah pedesaan di mana persentase sampah yang dikelola dengan buruk lebih tinggi. Misalnya saja laporan tahun 2020 yang diterbitkan oleh World Economic Forum Nasib diperkirakan Sampah plastik di Indonesia terbagi dalam empat kategori utama – kota besar, kota berukuran sedang, pedesaan, dan daerah terpencil. Kota-kota berukuran sedang dan daerah pedesaan menyumbang sekitar 72 persen sampah yang dikelola dengan buruk. Meskipun kota-kota besar hanya menyumbang sekitar 10 persen dari total kebocoran plastik, wilayah pedesaan menyumbang 49 persen kebocoran ke laut, danau, dan sungai.

Pelayanan pengumpulan sampah diberikan kepada hampir seluruh rumah tangga di Jepang, namun pada tahun 1961 persentase cakupan pengumpulan sampah hanya 46,6 persen. Pada akhir tahun 1970-an, cakupan pengumpulan sampah mencapai 92,6 persen. Sejak tahun 1960an, pemerintah pusat telah meningkatkan dukungan kepada pemerintah daerah untuk berinvestasi pada metode pembuangan limbah seperti pabrik pembakaran sampah, pabrik pengolahan limbah menjadi energi, dan tempat pembuangan sampah.

Pemerintah Jepang juga telah mendorong kerja sama antar kota dalam pengelolaan sampah karena pabrik pengolahan sampah menjadi energi dan tempat pembuangan sampah mencapai skala ekonomi. Sekitar 537 asosiasi pengelolaan sampah kota dibentuk antara tahun 1961 dan 1979.

READ  Negara asing yang sangat berminat berinvestasi di ibu kota baru: OIKN

Beberapa contoh pendekatan regional yang serupa terhadap pengelolaan sampah sudah ada Di negara-negara berkembang di Asia, seperti India, Thailand, dan Filipina. Namun di negara-negara tersebut, skema pengelolaan sampah regional masih terbatas. Hal ini disebabkan oleh kurangnya kebijakan nasional dan mekanisme pendanaan untuk memperluas fasilitas pengelolaan sampah ke kota-kota kecil dan pedesaan.

Pada paruh kedua tahun 1980an, limbah domestik dan industri dihasilkan di Jepang lagi masing-masing sebesar 21 persen dan 26 persen, disebabkan oleh pertumbuhan ekonomi dan peningkatan drastis penggunaan plastik. Jepang menghadapi kekurangan tempat pembuangan sampah dan peningkatan pembuangan limbah industri secara ilegal sekitar tahun 1990, sehingga mendorong pemerintah Jepang untuk mendorong daur ulang. Pada tahun 1991, Undang-Undang Promosi Sumber Daya Daur Ulang memungkinkan pemerintah mewajibkan industri menerapkan desain daur ulang dan memberi label limbah untuk pengumpulan terpisah.

Tanggung Jawab Produsen yang Diperluas (EPR) pertama kali diujicobakan di Jepang melalui Undang-undang tahun 1995 tentang Mempromosikan Pengumpulan Terpisah dan Daur Ulang Kontainer dan Pengemasan. Undang-undang tersebut mewajibkan produsen yang menggunakan wadah dan kemasan untuk membayar biaya daur ulang kepada Asosiasi Daur Ulang Kontainer dan Kemasan Jepang, sebuah organisasi yang ditunjuk pemerintah dan bertanggung jawab untuk mengawasi layanan daur ulang. Undang-undang tersebut juga mewajibkan konsumen untuk mengelola pengembalian bahan untuk didaur ulang dan mengizinkan pemerintah kota dan produsen untuk mengatur program daur ulang mereka sendiri.

Misalnya, perusahaan yang memproduksi nampan polistiren untuk sashimi dan sushi memiliki program daur ulangnya sendiri. Tempat sampah daur ulang dikumpulkan untuk baki polistiren bekas di supermarket dan toko. Konsumen mencuci nampan di rumah dan mengembalikannya ke tempat sampah yang telah ditentukan saat berbelanja. Baki tersebut kemudian dikumpulkan saat truk mengirimkan baki baru ke toko. Baki limbah yang dikumpulkan didaur ulang menjadi baki polistiren baru, namun permukaan baki dilapisi dengan plastik murni.

READ  Krisis COVID-19 di Indonesia menguji komitmen disiplin fiskal

EPR diterapkan pada botol dan polietilen tereftalat (PET) pada tahun 1997. Pada tahun 2000, EPR juga diterapkan pada wadah kertas dan plastik. Saat ini 87% sampah plastik didaur ulang atau mengalami pemulihan termal di Jepang.

Penting untuk mengidentifikasi sumber dan jenis plastik yang bocor ke lingkungan dan menerapkan tindakan penanggulangan yang tepat. Perhatian kini diberikan pada sumber sampah plastik lain di Jepang. Undang-undang Promosi Sirkulasi Sumber Daya Plastik, yang mulai berlaku pada tahun 2022, mendorong daur ulang sampah plastik selain kemasan dan wadah, seperti mainan plastik dan gantungan baju.

Pada tahun fiskal 2020, survei mikroplastik yang dilakukan di sungai dan danau oleh startup Jepang Pirika dan organisasi mitranya – termasuk 20 pemerintah daerah dan dua universitas – menemukan bahwa rumput sintetis dan kapsul pupuk slow release merupakan mikroplastik yang dominan di Jepang (23,4 persen ).dan 15 persen, masing-masing. Sebagai tanggapan, Federasi Koperasi Pertanian Nasional mengumumkan bahwa kapsul pupuk slow release yang terbuat dari plastik non-biodegradable akan diganti dengan kapsul plastik biodegradable.

Undang-Undang Promosi Sirkulasi Sumber Daya Plastik tahun 2022 mendorong daur ulang berbagai produk plastik dengan mengatur pasokan gratis peralatan makan, pengaduk, dan sedotan plastik oleh restoran dan pengecer. Undang-undang ini juga mencakup penyediaan sikat gigi, pisau cukur, dan barang-barang lainnya ke hotel, serta gantungan baju dan tas untuk pembersih kering.

Pemerintah Jepang kini mendukung negara-negara Asia Tenggara dalam memerangi polusi plastik dengan menyelenggarakan kursus pelatihan melalui Badan Kerjasama Internasional Jepang. Kementerian Lingkungan Hidup Jepang mendukung pembentukan Pusat Pengetahuan Regional untuk Sampah Plastik Laut dari Institut Penelitian Ekonomi ASEAN pada tahun 2019, yang mensosialisasikan praktik lingkungan yang bertanggung jawab di wilayah tersebut melalui… Terhubung Dan komunikasi pribadi dengan publik. ASEAN-Japan Center juga telah menyelenggarakan program kesadaran sampah plastik di laut di banyak sekolah di Jepang dan beberapa negara ASEAN.

READ  Indonesia butuh 17 juta pekerja yang melek teknis: Menteri

Mengurangi penggunaan plastik melalui daur ulang dan penggantian dengan bahan lain sangatlah penting, namun hal ini sulit dilakukan dalam waktu singkat, terutama di negara-negara berkembang. Pengelolaan sampah yang efektif bergantung pada penguatan kapasitas di wilayah tersebut, pengurangan penggunaan plastik dan penerapan serta mendorong daur ulang melalui skema EPR. Pengalaman Jepang memberikan contoh keberhasilan yang dapat menjadi dasar bagi inisiatif serupa untuk mengatasi masalah ini di Asia Tenggara.

Michikazu Kojima adalah peneliti senior di Institute for Developing Economies, Japan External Trade Organization (IDE-JETRO), dan penasihat senior presiden untuk isu lingkungan hidup di Economic Research Institute of ASEAN and East Asia (ERIA).