POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menemukan kembali subspesies Scopus-Owl yang hilang 125 tahun yang lalu di Malaysia | biologi

Otus brookii brookii, Yang merupakan subspesies dari Raja Scops Owl (Otus brookii) Hilang oleh sains sejak 1892, telah ditemukan hidup-hidup dan difoto di hutan pegunungan pegunungan Gunung Kinabalu Di Kalimantan, Malaysia.

Gambar pertama burung hantu Burney Raja Scops (Otus brookii brookii) Di alam liar. Kredit gambar: Andy Boyce.

“Itu adalah perkembangan emosi yang sangat cepat ketika saya pertama kali melihat burung hantu – keterkejutan dan kegembiraan saat kami menemukan burung mitos ini, kemudian kecemasan murni yang harus saya dokumentasikan secepat mungkin,” kata Dr. Andy Boyce, seorang ilmuwan lingkungan di Pusat Perlindungan Lingkungan di Institut Biologi Konservasi Smithsonian dan Unit Penelitian Satwa Liar Kolaboratif Montana di Universitas Montana.

“Bergantung pada ukuran, warna mata, dan habitat, saya tahu itu burung hantu Burney Raja Scops.”

Terlebih lagi, mengingat ciri khusus bulu burung ini, dan pola spesiasi yang dikenal di dalamnya Otus seks Pola geografis burung gunung di Kalimantan dan Sumatera, Otus brookii brookii Ini kemungkinan menjadi spesies uniknya sendiri dan diperlukan studi lebih lanjut. “

Temukan Dr. Boyce dan kolega Otus brookii brookii Mei 2016 di hutan pegunungan Gunung Kinabalu, Kalimantan, di ketinggian 1.650 meter.

Peneliti juga menangkap gambar pertama subspesies ini di alam liar.

“Sayangnya, kami hanya pandai melestarikan apa yang kami ketahui dan apa yang kami sebut,” kata Dr. Boyce.

“Jika burung langka ini hanya endemik di Kalimantan dan merupakan spesiesnya sendiri, tindakan konservasi mungkin dilakukan.”

“Satu-satunya wawasan kami selama studi ekstensif ini adalah bahwa burung hantu ini hidup di hutan pegunungan yang sudah tua, kemungkinan besar di atas atau di bawah area survei.”

READ  Bantuan pangan mulai menjangkau 2 juta orang yang terkena dampak krisis Myanmar | Indiabloom

“Ketinggian ini sudah terancam oleh hilangnya habitat akibat perubahan iklim, penggundulan hutan dan pengembangan kelapa sawit.”

“Untuk melindungi burung ini, kami membutuhkan pemahaman yang kuat tentang habitat dan habitatnya.”

Hampir semua data burung hantu raja merupakan subspesies dari Sumatera. Pengucapan, distribusi, biologi reproduksi, dan ukuran populasi strain Burney tidak sepenuhnya diketahui.

Meskipun kurangnya informasi tentang spesies dan subspesies, dan kelangkaan subspesies Bornian, burung hantu Raja Scops tetap ada. Ditentukan Agak perhatian paling sedikit Oleh IUCN.

Para ilmuwan berkata, “Hampir semua elemen dasar dari ekologi spesies ini tetap tidak diketahui, termasuk vokalisasi, distribusi, biologi reproduksi, dan ukuran populasi.”

Selain itu, pola geografis urutan geografis burung pegunungan di Kalimantan dan Sumatera, serta kepribadian berbulu mereka, menunjukkan bahwa Otus brookii brookii Mungkin layak mendapatkan klasifikasi spesies. “

Namun, kelangkaan itu Otus brookii brookii Itu membuat analisis kuantitatif evolusi menjadi tidak mungkin. “

Selesaikan lingkungan, distribusi, dan posisi taksonomi dengan benar Otus brookii brookii Ini bisa memiliki implikasi konservasi yang penting. “

tim kertas Itu telah diposting pada Jurnal Ornitologi Wilson.

_____

Kartu Emily Et al. 2021. Temukan kembali Raja Scops OwlOtus brookii brookii) Di pulau Kalimantan. Jurnal Ornitologi Wilson 132 (3): 769-773; Doi: 10.1676 / 20-50