POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mendesak kepala keuangan G20 untuk fokus pada tujuan pemulihan global; Pemberitahuan resmi yang tidak terduga

Indonesia pada hari Sabtu mendesak para pemimpin keuangan G20 untuk tetap fokus pada tujuan mereka untuk pemulihan ekonomi global, tetapi sumber mengatakan pertemuan di Bali kemungkinan akan berakhir tanpa pernyataan resmi karena perang Rusia di Ukraina terus memecah belah kelompok.

Dua sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati, yang menjadi tuan rumah acara dua hari itu, diharapkan untuk mengeluarkan pernyataan presiden yang merangkum acara pertemuan itu.

“Kami tidak mengharapkan laporan,” kata salah satu sumber.

Pejabat senior Barat, termasuk Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan Menteri Keuangan Kanada Chrystia Freeland, pada hari Jumat mengutuk perang tersebut dan menyerang pejabat Rusia karena kejatuhan ekonomi besar-besaran yang disebabkan oleh perang.

Menteri Keuangan Ukraina Serhiy Marchenko, yang berpidato pada pertemuan itu, menyerukan “sanksi yang lebih berat yang ditargetkan” terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina. Apa yang disebut Kremlin sebagai “operasi militer khusus” telah membayangi pertemuan G-20 baru-baru ini, termasuk pertemuan para menteri luar negeri pekan lalu.

“Penting bagi kita untuk tetap fokus pada apa yang ingin kita capai tahun ini, karena ini juga akan mengirimkan pesan positif kepada masyarakat global tentang peran G20 dan upayanya untuk mendukung pemulihan global,” kata Piri Wargio saat membuka hari kedua pertemuan.

Negara-negara Barat telah memberlakukan sanksi keras terhadap Rusia, menuduhnya melakukan kejahatan perang di Ukraina, yang dibantah Moskow. Negara-negara G-20 lainnya, termasuk China, India, dan Afrika Selatan, lebih diam dalam menanggapi.

“Kami berada pada momen tanpa kemudi dalam ekonomi global dengan G-20 dilumpuhkan oleh perang Putin dan ketidakmampuan G-7 untuk mendorong barang publik global,” kata Kevin Gallagher, ketua Pusat Kebijakan Pembangunan Global di Universitas Boston. .

READ  Anak-anak belajar catur untuk melarikan diri dari daerah kumuh Nigeria

Sri Mulyani berharap para delegasi pada pertemuan minggu ini dapat mengatasi kenaikan harga komoditas, krisis ketahanan pangan yang meningkat dan efek limpahan pada kapasitas pembayaran utang negara-negara berpenghasilan rendah.

Anggota G20 tampak kohesif pada awal pandemi, tetapi inisiatif untuk meredam kejutan ke negara-negara miskin yang berhutang banyak gagal menghasilkan hasil yang signifikan.

Duta Besar AS untuk Jepang Rahm Emanuel mengatakan kepada wartawan minggu ini bahwa kurangnya transparansi dalam pinjaman China ke negara-negara berkembang telah menjadi “fokus utama koordinasi” antara AS dan Jepang, keduanya terlibat dalam mendorong infrastruktur G7 untuk melawan sabuk China. . Inisiatif Jalan.

Emmanuel mengatakan pinjaman China telah menyebabkan masalah di Sri Lanka, Pakistan dan negara-negara lain.

“Ada polanya. Di mana pun jejak China berada, Anda akan menemukan negara-negara yang tidak hanya bergantung secara finansial dan ekonomi, tetapi juga dalam jebakan maut.”

Dia menambahkan bahwa negara-negara Barat menekan China untuk merestrukturisasi kontrak utang itu dan mengubah perannya menjadi “peran yang berkontribusi pada negara alih-alih peran utang dan perbudakan.”

Pada hari Sabtu, G20 akan membahas stabilitas keuangan pasca-pandemi, aset kripto dan risiko keuangan terkait iklim, di antara topik lainnya.
Sumber: Reuters