POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mendayung Damien Brown dari New York ke Galway, Irlandia dalam 112 hari

Mendayung Damien Brown dari New York ke Galway, Irlandia dalam 112 hari

LONDON – Setelah 112 hari hampir menyendiri di antara ombak ganas dengan penyeberangan paus eksotis untuk ditemani, minggu ini petualang Irlandia Damien Brown mendarat, menjadi orang pertama yang mendayung tanpa dukungan melintasi Atlantik dari New York City ke Galway, berdasarkan untuk timnya.

Prestasi itu bahkan lebih luar biasa karena Brown tidak bisa berenang – dan dia tidak berencana untuk belajar dalam waktu dekat.

Setelah sesi pelatihan di Sungai Hudson New York, menghindari feri dan melewati Patung Liberty, Brown, 42, meninggalkan Chelsea Pierce di Manhattan pada bulan Juni, menempuh perjalanan hampir 3.000 mil ke rumahnya di Galway, Irlandia barat, melintasi Atlantik.

“Anda benar-benar harus tahu apa yang Anda lakukan, secara mental, saat Anda berada di luar sana,” katanya kepada The Washington Post saat dia kembali ke Bumi dan menyapa para pahlawan.

“Rasanya luar biasa bisa kembali,” katanya. “Menyenangkan bisa hidup.”

Dia telah berangkat dengan rekan dayungnya, Fergus Farrel, yang dalam pencapaian pribadinya belajar berjalan lagi setelah menderita cedera parah. Kedua pria itu berusaha memecahkan rekor dunia untuk konflik transatlantik tercepat yang tidak didukung, dan itu hanya berhasil diselesaikan sekitar belasan kali, berdasarkan untuk timnya. Tetapi pada hari ke-13, Farrell jatuh sakit dan harus dievakuasi secara medis, meninggalkan Brown sendirian dengan tugas berat di depan.

Ekspedisi kemudian berubah dari upaya rekor dunia menjadi ujian ketahanan pribadi yang melelahkan, katanya, mendorong Brown ke batas kemampuannya.

“Secara fisik, ini sangat membosankan. Ini hanya tugas tanpa henti, dan beban kerja harian terlalu besar.” “Ada saat-saat kesepian dan saat-saat euforia – itu adalah roller coaster emosional.”

READ  Erling Haaland - Kemitraan Romelu Lukaku berbicara 'lelucon'

Pihak berwenang AS mengatakan seorang turis Amerika telah menghancurkan patung-patung Romawi kuno di Vatikan

Dia terlatih dengan baik sebagai mantan pemain rugby profesional Eropa, tetapi sejak pensiun, dia mengalihkan fokusnya ke ekspedisi yang intens dan mengatakan dia melakukannya untuk kelincahan mental dan juga tantangan fisik.

“Seluruh pandangan saya tentang petualangan ekstrem dan menghadapi situasi stres yang mereka provokasi adalah untuk tetap senetral mungkin,” jelasnya. “Ini tentang mengendalikan pikiran Anda dan menjadi benar-benar sadar diri.”

Prestasi yang sulit saat menghadapi ombak raksasa, suhu dingin, dan berjam-jam mengayuh sendirian dengan intens.

Saat berada di perahu dayung 6,2m yang dibuat khusus, yang biasa disebut “Cushlamachree” (“kekasih” dalam bahasa Irlandia), Brown hidup dengan 10.000 kalori per hari dari ransum, dan memiliki unit pemanis kecil di kapal yang memungkinkannya untuk minum Air bersih dan tidur selama beberapa jam setiap malam di sebuah ruangan kecil setinggi dua meter yang dia sebut “tempat perlindungan”, di mana dia juga menyimpan GPS dan radionya.

Tapi fokus utamanya adalah di laut – mendayung yang panjang dan keras lebih dari 11 jam sehari.

Jaringan Listrik Inggris memperingatkan pemadaman musim dingin jika krisis energi Eropa meningkat

Salah satu momen yang sangat mengganggu, katanya, datang pada hari ke-24, ketika bulan tertutup awan, menjerumuskannya ke dalam kegelapan total dan membuatnya hampir tidak bisa melihat ujung dayungnya. Badai besar menghantam sekitar 800 mil di lepas pantai New York dan kapalnya terbalik tiga kali.

“Itu menakutkan,” kenangnya, menambahkan bahwa badai berlangsung sekitar 19 jam. “Itu adalah jam-jam terlama dalam hidup saya,” katanya, menunggu dengan ketakutan dan antisipasi untuk waktu berikutnya dia akan dilemparkan ke laut.

READ  DuniaSBK

“Anda tidak bisa mengalahkan Atlantik … tapi Anda bisa bertahan,” katanya, menggambarkan laut sebagai “lawan yang luar biasa.”

Sekali lagi, dia menemukan pelipur lara dalam kekuatan mental.

“Saya menemukan bahwa fokus pada tugas yang ada telah membantu,” katanya kepada The Post. “Kamu tidak boleh gugup atau cemas… hadir saja.”

Setelah bersatu kembali dengan pasangannya dan anak berusia 13 bulan di Irlandia, Brown mengatakan kepada The Post bahwa dia berharap dapat menghabiskan waktu bersama keluarganya dan menikmati kemewahan tempat tidur, toilet, dan makanan enak.

Tapi akhir hidupnya tidak berjalan persis seperti yang direncanakan.

Tepat ketika dia bersiap untuk memasuki dermaga Galway, dia terdampar di bebatuan dan harus diselamatkan oleh personel darurat, yang akhirnya membantunya merangkak untuk mendarat pada hari Selasa – setelah 2.686 jam di laut dan mengayuh lebih dari 3.450 mil laut.

Perjalanan epiknya, yang memakan waktu tiga setengah tahun untuk direncanakan, juga mengumpulkan dana untuk berbagai Yayasan amalMendukung anjing yang sehat, tunawisma, dan penyelamat. Jumlah total sejauh ini adalah sekitar $ 70.000. Ini juga melatih orang lain untuk membangun disiplin diri dan mendorong diri mereka sendiri melalui kehidupan dan tantangan mereka sendiri.

“Kami ingin memberi kesempatan kepada orang lain untuk menghadapi lautan,” katanya.

Pada tahun 1850-an, orang Irlandia menghadapi permusuhan yang sama seperti imigran hari ini

dia berlari Ultramarathon di Gurun SaharaDari San Sebastian, Spanyol ke Antigua di Karibia, dan mendaki Gunung Kilimanjaro di Tanzania. Baru-baru ini, mencoba mendaki Gunung Everest sebelum dia tertular virus corona berarti dia gagal mencapai puncak. Tahun depan, ia berencana untuk memimpin pendakian gunung di Kirgistan.

READ  Andre Ayew: Striker Swansea City bersiap untuk kembali ke pertandingan play-off

Apa pendapat keluarganya tentang petualangannya? Mereka “mengambil hal-hal dengan cara mereka,” katanya sambil tertawa. Dia menambahkan bahwa ibunya, yang takut laut, tidak senang dengan tantangan khusus ini. “Dia sangat senang kedua kali ketika saya akhirnya menginjakkan kaki di tanah.”

Untuk saat ini, Brown lega bisa berdiri dan berharap untuk berhenti dan pulih, tanpa rencana untuk melakukannya lagi “dalam waktu dekat”.

“Itu membutuhkan banyak, tapi saya sangat bangga dengan itu,” tambahnya.