POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meminggirkan delapan kategori Academy Awards, Academy menyatakan bahwa mereka tidak relevan

Seberapa sulitkah keputusan ini? Mari kita menghitung cara. Dalam pengumumannya, Presiden Akademi David Rubin mencatat bahwa tindakan itu diambil sebagian untuk “memberikan lebih banyak waktu dan kesempatan untuk menghibur penonton dan terlibat melalui komedi, nomor musik, paket klip film, dan penghargaan film” — hal-hal yang dimiliki pemirsa secara historis membenci acara Oscar yang kembung dan tidak lucu. Kesenangan yang menyakitkan dan penuh kesenangan.

Rubin menambahkan bahwa tujuannya adalah untuk menyampaikan pertunjukan dalam tiga jam yang ketat, yang sangat kontras dengan menambahkan pengisi yang lebih menjengkelkan: Academy Awards tahun ini akan mendapatkan lebih banyak partisipasi penonton, kemungkinan besar dalam teriakan ketidaksetujuan pada jumlah produksi yang klise atau panjang. Monolog dan montase.

Pengkhianatan akademi terhadap anggotanya juga bertentangan dengan tema Penghargaan Akademi ke-94: “Pecinta Film Bersatu”. Seperti yang diketahui semua penggemar film sejati, bidang kerajinan seperti pengeditan, desain produksi, komposisi, dan suara merupakan dasar seni sinematik. Dalam kondisi terbaiknya, Academy Awards telah menjadi wahana bagi literasi film, memperluas pemahaman penonton tentang bagaimana menciptakan pengalaman mereka yang paling lancar dan mendalam dalam film. Seseorang yang bekerja di bidang penyuntingan, desain produksi, musik, suara, rambut, dan tata rias adalah pendongeng seperti penulis skenario, sutradara, dan aktor. Dalam mempermalukan seniman dan pengrajin yang membangun dunia yang secara supernatural mencerminkan dunia kita, atau memberikan pelarian yang kita dambakan, para pemimpin Akademi meninggalkan bagian penting dari kisah mereka sendiri di lantai ruang pemotongan.

Lebih membingungkan lagi, keputusan Akademi membongkar kerja organisasi selama bertahun-tahun dalam keragaman dan inklusi, yang dimotivasi oleh era April Kampanye #OscarsSoWhite pada tahun 2015. Pada tahun-tahun berikutnya, organisasi ini mengundang ratusan orang untuk bergabung, dengan fokus pada wanita, pembuat film kulit berwarna, dan calon anggota dari seluruh dunia. Hasilnya mulai terlihat di film-film seperti “Roma,” “parasit” Dan “Tanah Nomad” menerima pengakuan. Beberapa momen paling menarik dalam perayaan Oscar baru-baru ini adalah terobosan dalam kategori yang sekarang dipinggirkan oleh Akademi: siapa yang tidak tergerak oleh kemenangan bersejarah desainer produksi Hannah Beachler untuk karyanya. “Macan kumbang”? Atau pidato kemenangan tahun lalu oleh penata rambut Mia Neal dan Jamaica Wilson, yang menang atas kontribusi luar biasa mereka pada “Black Ma Bawahan Hujan”?

READ  Karan Deol berjalan untuk memulihkan staminanya setelah diagnosis Covid-19 | Bollywood

Momen-momen ini tidak hanya menyambut poin tinggi sebaliknya adalah hum Prosedur. Mereka mewakili kemajuan yang sangat dibutuhkan, meskipun bertahap, dalam mendiversifikasi industri film tidak hanya ke posisi penting seperti akting dan penyutradaraan, tetapi dalam memimpin karakter “di bawah garis” sebagai kepala departemen.

Pekerjaan ini mungkin tidak terlihat oleh masyarakat umum, tetapi pekerjaan ini penting, dibayar dengan baik, dan memiliki kedudukan tinggi di industri film. Dan dalam banyak kasus, klub anak laki-laki (kulit putih) tua lebih didominasi oleh klub anak laki-laki (kulit putih) daripada klub besar terkemuka. Saat orang menyukai Beachler, Neal, dan Wilson – atau “Pelawak” Komposer Hildur Guonadottir, atau “Suara Logam” Michelle Couttolenc atau Replay Mixer “Mad Max: Jalan Kemarahan” Editor Margaret Seixel – Angkat patung emas mereka tinggi-tinggi dari podium, mereka mengirim pesan yang kuat: Seperti inilah dunia terlihat, dan seperti inilah seni naratif yang dominan dapat dan harus terlihat juga.

Yang membawa kita ke lawan paling menghina yang dimiliki Akademi minggu ini: novel pendek, animasi, dan dokumenter. Sudah ada pembicaraan tentang kemungkinan mengembalikan lima kategori lainnya dengan mengorbankan celana pendek sebagai bentuk kompromi. Tetapi untuk menguranginya menjadi tawar-menawar yang dapat dibuang seperti itu akan menjadi kesalahan yang tidak proporsional dengan periode operasinya yang singkat.

Untuk satu hal, marginalisasi celana pendek mengirimkan pesan kontradiktif lainnya, terutama karena Program Tahunan Oscar Shorts Ini dibuka di bioskop di seluruh negeri. Program ini telah menjadi favorit di antara para pecinta film yang ingin disatukan oleh Akademi, dan telah mewujudkan seni pembuatan film dalam bentuknya yang paling murni dan fokus yang paling cemerlang.

READ  Lihat Denzel Washington dalam teaser "Tragedi Macbeth" baru ini di Apple TV+

Mungkin yang paling penting, jika Akademi menolak film pendek, itu akan mengirim pesan yang menghancurkan tentang kepercayaan pada medianya sendiri. Apakah itu Travon Frye dan Martin Desmond Rowe yang menerima Academy Award tahun lalu untuk film pendek realitas mereka “Two Distant Strangers,” atau co-director Matthew A. Cherry untuk “Hair Love,” sebuah animasi pendek untuk dia dan pemenang Karen Robert Tolliver cinta seorang ayah untuk putrinya, orang-orang yang menerima Penghargaan dalam kategori ini sering kali adalah seniman baru atau veteran yang paling berwawasan ke depan, inovatif, dan secara filosofis maju.

Dengan mengecualikan visi dan suara ini dari acara terpenting mereka tahun ini, para pemimpin akademi tidak puas dengan menghina orang-orang yang paling diuntungkan dari dorongan semacam itu. Mereka benar-benar meninggalkan masa depan film dalam kegelapan. Untuk sebuah acara yang seharusnya didedikasikan untuk menunjukkan penguasaan material dan optik Hollywood, ini adalah kegagalan besar pada keduanya.