POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memetakan Lanskap Teknologi SDM | teknologi

Sumber Daya Manusia selalu menjadi area fokus utama untuk bisnis kecil dan besar. Berkat inovasi teknologi dan investasi yang signifikan di ruang angkasa, alat dan solusi baru telah memunculkan kategori baru; HR-Tech, sebuah sektor yang menjadi berita utama dalam beberapa tahun terakhir.

HR-Tech memberikan solusi di seluruh siklus hidup karyawan, mulai dari perekrutan, perekrutan, pelatihan dan pengembangan hingga akhirnya pensiun. Gangguan terhadap SDM tradisional ini memicu kedua tim manajemen yang melihat SDM bukan sebagai pusat biaya, tetapi sebagai keunggulan kompetitif, serta memungkinkan teknologi seperti kecerdasan buatan/pembelajaran mesin dan analitik yang mendorong bidang ini ke depan.

2 Tampilkan galeri

Peta teknologi SDM

Peta teknologi sumber daya manusia.

(Mitra Greenfield)

Bidang teknologi SDM telah berubah secara dramatis selama beberapa dekade terakhir. Menelusuri permulaannya untuk mencatat platform sistem yang berfokus pada otomatisasi transaksi dan pencatatan berbasis kertas, grup HR-Tech telah berkembang hingga mencakup berbagai platform seperti Sistem Pelacakan Pelamar (ATS), Perencanaan Tenaga Kerja (Sistem ERP), Partisipasi Sistem Alat ( sistem HCM) dan manajemen bakat dan pengalaman karyawan. Baru-baru ini, perusahaan terkemuka telah memasuki apa yang disebut alat Talent Science yang dirancang untuk memanfaatkan analitik yang menilai perilaku dan kinerja karyawan.

Karena gejolak pasar yang sedang berlangsung, rekrutmen, pengembangan, dan retensi talenta tetap menjadi prioritas bagi organisasi global dengan peningkatan fokus dari karyawan tingkat C pada penyebaran sumber daya, eksperimen, dan adopsi teknologi yang memungkinkan SDM sebagai komponen penting dari operasi mereka. Namun, dalam lingkungan saat ini, kami melihat peningkatan fokus di seluruh rangkaian perangkat lunak perusahaan pada solusi yang secara langsung mengurangi biaya atau meningkatkan pendapatan, tanpa mengesampingkan sumber daya manusia.

Sebagian didorong oleh pandemi, investasi dalam teknologi SDM mencapai angka tertinggi sepanjang masa sebesar $12,5 miliar pada tahun 2021 dan meningkat menjadi $7,5 miliar pada paruh pertama tahun 2022 saja, menunjukkan minat investor yang kuat. Sebelum Covid-19, sektor ini hanya menghasilkan 10 unicorn sejak perintis platform HR SaaS Workday (sekarang bernilai sekitar $40 miliar), sementara peningkatan minat investor menghasilkan 15 unicorn baru pada tahun 2021 saja. Saat ini, perusahaan terbesar yang berbasis di ruang angkasa (yaitu Oracle, Workday, SAP, dan ADP) bersaing dengan ratusan pemain yang gesit dan inovatif di hampir setiap segmen pasar.

2 Tampilkan galeri

Mitra Ortal Sassoon GreenfieldMitra Ortal Sassoon Greenfield

Sassoon Ortal dari Mitra Greenfield,

(Katia Savina)

Sebagai investor, kami melihat perjuangan berkelanjutan yang dihadapi perusahaan portofolio kami terkait dengan sumber daya manusia. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa dengan semangat yang sama bahwa perusahaan-perusahaan ini berinovasi di bagian depan produk, mereka juga berinovasi dalam cara mereka berpikir tentang basis karyawan mereka. Ini, bersama dengan kemajuan signifikan dalam cloud, data besar, dan kecerdasan buatan/pembelajaran mesin memungkinkan munculnya teknologi baru, yang pada gilirannya mendorong beberapa tren utama dalam sumber daya manusia:

1. Penekanan pada keterampilan versus pengalaman- Tren perekrutan baru-baru ini telah membuktikan bahwa resume tradisional tidak lagi menjadi “satu-satunya sumber kebenaran” untuk memastikan kesesuaian yang sempurna antara karyawan dan perusahaan. Proses akuisisi bakat sedang mengalami revolusi; Teknologi baru yang diperkenalkan oleh Skillset, Unboxable, Retrain.ai, Canditech dan MyInterview secara signifikan meningkatkan waktu dan upaya yang terlibat dalam kualifikasi kandidat yang tepat, memungkinkan organisasi untuk meningkatkan kemampuan akuisisi bakat mereka sambil menyederhanakan proses rekrutmen secara keseluruhan.

2. Memanfaatkan data dan analitik untuk sumber daya manusia – Secara konsisten di banyak industri yang berbeda, organisasi semakin bergerak ke arah pengambilan keputusan berbasis data, tidak terkecuali SDM. Kelompok pendatang baru seperti HiredScore, DreamTeam, dan Compete sedang membangun alat untuk menguraikan ide dalam kumpulan data besar untuk mendorong pertumbuhan, dan bertukar keputusan intuitif dengan keputusan yang didukung oleh data konkret.

3. Memprioritaskan Keanekaragaman, Kesetaraan dan Inklusi (DEI) – Covid-19, bersama dengan pengunduran diri besar dan gerakan sosial seperti #MeToo, telah menjadi kekuatan pendorong bagi DEI, yang pada gilirannya menumbuhkan budaya organisasi yang lebih kuat. Solusi yang dikembangkan oleh perusahaan rintisan Israel seperti Junko memungkinkan organisasi untuk mengimplementasikan kebutuhan dasar ini dengan lebih baik.

4. Rekrutmen Global dan Manajemen Tim Internasional – Meningkatnya tenaga kerja jarak jauh dan kekurangan bakat yang memenuhi syarat telah mendorong perusahaan untuk memperluas tim mereka untuk memasukkan kumpulan bakat yang terdesentralisasi dan global. Startup dan pasar seperti A.Team mendobrak batas dalam mengidentifikasi individu dan tim berbakat untuk membangun proyek, sementara yang lain seperti Pepaya dan Deel adalah alat yang ampuh untuk mengelola tenaga kerja global dan mematuhi berbagai peraturan lokal.

5. Fokus pada pengalaman karyawan (EX) dan pengembangan – Karyawan menginginkan lebih banyak pekerjaan mereka – hari ini, kepuasan kerja dan pengembangan karir sama pentingnya dengan gaji dan jabatan. Berbagai inovasi oleh perusahaan seperti Gloat, GrowthSpace, Centrical, dan Bites berfokus pada pengembangan, kesehatan, dan pertumbuhan karyawan untuk mempertahankan bakat.

6. Berinvestasi dalam kesejahteraan dan tunjangan karyawan- Untuk menumbuhkan rasa memiliki dan budaya dalam model bisnis hibrida yang sedang naik daun sambil mencegah “kelelahan”, kesehatan mental, waktu pribadi, dan kesejahteraan karyawan menjadi topik yang semakin penting. Perusahaan seperti Covver, Sorbet, dan Beex menyediakan sumber daya bagi tim SDM untuk menangani tenaga kerja modern.

Ortal Sassoon adalah asisten investasi di Greenfield Partners.

READ  Di bawah tekanan: Prosesor Maine Lobster menggunakan teknologi untuk membuat item menu baru