POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membuka Kembali Perbatasan Kamboja: Peluang untuk Sektor Pariwisata

Membuka Kembali Perbatasan Kamboja: Peluang untuk Sektor Pariwisata

Pembukaan kembali perbatasan Kamboja merupakan dorongan untuk industri pariwisata, yang merupakan kontributor penting bagi perekonomian, di belakang industri tekstil dan pakaian. Industri pariwisata akan menjadi lebih penting lagi setelah negara itu kehilangan status “segalanya kecuali senjata” (EBA) oleh Uni Eropa – status bekas EBA memungkinkan Kamboja untuk menikmati akses bebas bea ke pasar UE.


Kamboja sekarang sepenuhnya terbuka untuk pelancong asing meskipun masih ada persyaratan karantina bagi pelancong yang belum sepenuhnya divaksinasi.

Negara ini termasuk di antara sejumlah besar negara ASEAN yang telah membuka perbatasannya untuk pelancong internasional. Malaysia, Singapura, Vietnam, dan Indonesia telah melonggarkan pembatasan perbatasan ke berbagai tingkat. Misalnya, Vietnam dan Malaysia telah mengizinkan masuknya pelancong asing terlepas dari status vaksinasi mereka, sementara Indonesia dan Singapura terutama hanya mengizinkan pelancong yang telah divaksinasi lengkap; Pelancong yang tidak divaksinasi dapat masuk jika mereka memiliki alasan medis dan harus menjalani karantina.

Relaksasi perbatasan akan mendorong sektor pariwisata Kamboja, yang memainkan peran penting dalam pertumbuhan ekonomi negara, dan berkontribusi pada beberapa 12% dari PDB setiap tahun. Munculnya pandemi COVID-19 membuat jumlah pelancong internasional turun 80% dari 6,6 juta pengunjung menjadi 1,3 juta pada 2020.

Apa saja persyaratan untuk masuk ke Kamboja?

Tes dan karantina COVID-19

Pelancong yang divaksinasi lengkap tidak diharuskan mengikuti tes COVID-19 sebelum keberangkatan dan hanya perlu menunjukkan bukti vaksinasi (kohort vaksin yang diakui WHO).

Namun, pelancong yang tidak divaksinasi harus mengikuti tes PCR untuk COVID-19 setidaknya 72 jam sebelum mereka tiba di Kamboja. Setibanya di sana, mereka harus menjalani karantina tujuh hari di hotel pemerintah. Traveler akan menjalani tes COVID-19 lagi di hari pertama sebelum masuk karantina, sebelum menjalani tes terakhir di hari ketujuh.

READ  Perdana Menteri Narendra Modi membahas kemitraan strategis dan ekonomi dengan Presiden Indonesia Joko Widodo

Jika wisatawan yang tidak divaksinasi tidak memesan hotel sebelumnya, mereka harus menunjukkan bahwa mereka memiliki setidaknya $2.000 tunai (per wisatawan).

asuransi kesehatan

Wisatawan asing akan membutuhkan asuransi kesehatan yang mencakup perawatan COVID-19 dengan minimal US$50.000. Asuransi harus menanggung berbagai perawatan, seperti karantina jika ditemukan positif dan rawat inap.

Persyaratan visa

Kamboja telah membuka kembali visa pada saat kedatangan, yang dikenakan biaya US$35 untuk maksimum 30 hari. Beberapa negara perlu membuat pengaturan sebelumnya dan mendaftar On line.

Menghidupkan kembali industri pariwisata di Kamboja

Kamboja telah mengadopsi berbagai strategi untuk menghidupkan kembali industri pariwisatanya. Pemerintah telah mengeluarkan sekitar 10 putaran paket stimulus untuk mendukung dua industri besar di dalam negeri: 1) tekstil, alas kaki, dan manufaktur pakaian, dan 2) pariwisata.

Di bawah paket stimulus, hotel, wisma, restoran, dan agen perjalanan dibebaskan dari pembayaran pajak bulanan. Perusahaan harus berbasis di Siem Reap, Phnom Penh, Preah Sihanouk, Cape, Kampot, Buffett atau Boy Pet dan harus terdaftar di Administrasi Umum Perpajakan di Kamboja.

Selain itu, Kamboja telah meratifikasi a perjanjian perdagangan bebas Dengan China pada September 2021, negara itu mengandalkan masuknya turis China untuk membantu pemulihan bisnis. Pada tahun 2015, pemerintah meluncurkan kebijakan “China Ready for Tourism in Cambodia”, yang bertujuan untuk menarik lebih banyak pengunjung China. Pada 2019, kebijakan tersebut telah melihat dua juta pelancong China mengunjungi negara itu, meskipun ini telah turun secara dramatis karena pandemi.

Industri pariwisata lebih penting setelah hilangnya sebagian prestise EBA

Industri pariwisata akan menjadi lebih penting bagi perekonomian Kamboja setelah negara itu ditarik sebagian dari skema ‘everything but arm’ (EBA) oleh Uni Eropa pada 2020.

READ  Epidemi memiliki fokus baru: Indonesia

Status EBA memberikan negara akses bebas bea ke pasar UE, dan Kamboja memiliki pembebasan pajak dan hari libur untuk sektor manufaktur, pariwisata, pertanian, dan properti. Uni Eropa mengutip pelanggaran hak asasi manusia di Kamboja sebagai alasan utama untuk menarik status EBA.

Penangguhan tersebut mempengaruhi sekitar seperlima dari ekspor Kamboja ke Uni Eropa, yang totalnya sekitar US$1,1 miliar.


tentang kami

Pengarahan ASEAN diproduksi oleh Dezan Shera and Associates. Perusahaan ini membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi MinhDan Da Nang di Vietnam, MunichDan Adalah n Di Jerman, BostonDan Kota Danau Garam di Amerika Serikat, MilanDan conglianoDan Udine Di Italia, selain JakartaDan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan BangladeshThe filipinaDan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.