POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membangun ketahanan ekonomi perkotaan selama dan setelah COVID-19: Pengarahan Kebijakan Regional Asia Pasifik - Dunia

Membangun ketahanan ekonomi perkotaan selama dan setelah COVID-19: Pengarahan Kebijakan Regional Asia Pasifik – Dunia

lampiran

sebuah pengantar

Kawasan Asia Pasifik sangat beragam dan luas. Ini adalah rumah bagi beberapa negara paling maju di dunia, serta beberapa yang paling tidak berkembang dan paling rapuh. Pandemi COVID-19 mendatangkan malapetaka di seluruh wilayah; Beberapa pendorong perkotaan dari kerentanan sosial ekonomi, ketidaksetaraan struktural, dan kurangnya kualitas urbanisasi, yang mendahului pandemi, diperburuk oleh COVID-19. Misalnya, perluasan kota yang tidak terencana dan pertumbuhan permukiman kumuh dan informal membuat penerapan physical distancing di daerah padat penduduk ini tidak dapat dilakukan. Selain itu, informalitas, terutama dalam pekerjaan rumah tangga dan industri pariwisata yang sangat terpengaruh, telah menyebabkan hilangnya pekerjaan dan pendapatan, secara tidak proporsional mempengaruhi kelompok-kelompok yang terpinggirkan, seperti penduduk berpenghasilan rendah, pekerja migran, serta perempuan. Penutupan sekolah dan kurangnya konektivitas digital telah menyebabkan hilangnya pembelajaran bagi anak-anak. Sampah publik telah berkembang karena kota-kota kekurangan infrastruktur, anggaran, dan kemampuan yang diperlukan untuk mengelola sampah padat dan medis kota secara efisien dan efektif.

Tanggapan pemerintah terhadap pandemi sangat bervariasi di seluruh wilayah. Ekonomi besar seperti Jepang, Cina, Singapura, dan Korea Selatan telah mampu menerapkan kampanye mitigasi yang diperluas bersama dengan dukungan ekonomi dan sosial yang ekspansif untuk membantu dampak dari pandemi, dan dengan demikian telah mampu bertahan dari krisis sampai batas tertentu. Namun, negara-negara kurang berkembang tidak memiliki pengaruh ekonomi untuk menyediakan paket penyelamatan dan bantuan yang komprehensif kepada penduduk mereka, dan dengan demikian paling menderita dalam hal efek multidimensi. Pandemi telah menyebabkan kerusakan parah pada kesehatan dan mata pencaharian masyarakat, dan mendorong tindakan mitigasi dan penahanan drastis, dengan dampak sosial dan ekonomi yang signifikan. Kota-kota perkotaan yang terhubung secara rumit, seringkali cepat dan tidak berkelanjutan telah menjadi titik panas pertama COVID-19, mendorong ketidaksetaraan dan mendorong kaum miskin kota lebih jauh ke dalam kemiskinan.

READ  Kinesis meluncurkan sistem kas yang didukung pemerintah bekerja sama dengan PT Pos di Indonesia

Pada akhirnya, eksternalitas ekonomi, sosial dan lingkungan negatif yang timbul dari COVID-19 telah menyebar ke semua dimensi pembangunan berkelanjutan, menghambat kemajuan dan bahkan mungkin membalikkan beberapa pencapaian yang mengakibatkan perlambatan dan kemunduran lebih lanjut. Menurut Laporan Kemajuan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Asia Pasifik 2022, kawasan ini tidak berada di jalur yang tepat untuk mencapai salah satu dari 17 tujuan pembangunan berkelanjutan pada tahun 2030. Sementara kawasan ini telah membuat kemajuan yang signifikan dalam industri, inovasi, infrastruktur (Tujuan 9) dan bersih dan energi yang terjangkau (Tujuan 7), Konsumsi dan produksi yang bertanggung jawab (SDG 12) dan aksi iklim (SDG 13) telah menurun bahkan ketika krisis iklim meningkat. Kemajuan dalam pendidikan berkualitas (SDG 4), kesetaraan gender (SDG 5), air bersih dan sanitasi (SDG 6), pekerjaan yang layak dan pertumbuhan ekonomi (SDG 8), kota dan masyarakat yang berkelanjutan (SDG 11), dan kehidupan bawah air (SDG ) 14 ) terlalu lambat atau bahkan stagnan. Oleh karena itu, membangun ketahanan dalam menanggapi dampak COVID-19 sangat penting.

Ringkasan kebijakan regional berikut dibuat sebagai kontribusi dari Komisi Ekonomi dan Sosial PBB untuk Asia dan Pasifik (ESCAP) untuk proyek global, “Membangun Ketahanan Ekonomi Perkotaan selama dan setelah COVID-19.” Ringkasan ini dibangun di atas penilaian diagnostik berbasis bukti tentang ketahanan ekonomi perkotaan untuk empat kota percontohan di kawasan Asia Pasifik, yaitu, Hoi An (Vietnam), Pune (India), Subang Jaya (Indonesia), dan Suva ( Fiji). Ketahanan perkotaan diukur dalam lima dimensi: pasar tenaga kerja; tata kelola ekonomi; Lingkungan kerja; lingkungan keuangan; infrastruktur dan komunikasi. Bagian pertama dari ringkasan menjelaskan proyek “Membangun Ketahanan Ekonomi Perkotaan Selama dan Setelah COVID-19”. Bagian kedua menguraikan komponen alat perencanaan diagnostik yang digunakan untuk menilai ketahanan finansial dan ekonomi kota percontohan. Bagian III memberikan ringkasan singkat dari temuan penilaian diagnostik setiap kota dalam kaitannya dengan setiap dimensi, dan diakhiri dengan kompilasi tren utama dan isu-isu yang muncul. Bagian IV membahas tantangan dan kendala dalam membangun ketahanan ekonomi dan keuangan perkotaan di kawasan dan membuat rekomendasi kebijakan di semua dimensi.

READ  Edtech Cakap Ikuti Paviliun Indonesia, World Economic Forum 2022, Berkomitmen untuk Pemulihan Ekonomi - Inforial