POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memadukan debat Socrates dengan teknologi modern

(Sumber foto: Felicia Buitenwerf/Unsplash)

Metode Socrates telah menjadi salah satu metode pengajaran yang paling efektif selama 2500 tahun terakhir, yang mendorong pembelajaran dan pemikiran kritis melalui dialog dan debat yang bermanfaat.

Ketika alat dan pendekatan pembelajaran digital muncul, sepertinya ruang kelas yang didorong oleh diskusi Socrates akan menjadi seperti dinosaurus — atau Socrates. Bagaimana diskusi kelas model lama dapat bersaing dengan konten digital yang menarik dan menarik?

Yang benar adalah bahwa itu sangat cocok. Tidak hanya teknologi modern dan metode pengajaran yang terbukti saling melengkapi, tetapi mereka juga menghasilkan siswa yang bijaksana yang dapat berdebat dengan hormat dengan rekan-rekan mereka – sesuatu yang sangat kita butuhkan dalam masyarakat kita yang terpecah.

Biarkan digital berurusan dengan fakta

Cara terbaik untuk menggunakan alat digital sebagai bagian dari pendekatan pengajaran Socrates adalah dengan memungkinkan digital untuk memberikan pengetahuan kepada siswa. Siswa harus membaca pelajaran dan mengkonsumsi multimedia yang disediakan dalam kurikulum digital sebelum datang ke kelas.

Ini memberi mereka waktu untuk memahami materi, memikirkannya, dan bersiap untuk mendiskusikannya. Ini juga membebaskan guru untuk membimbing diskusi, memotivasi siswa dan memberikan kebijaksanaan.

Siswa yang gagal membaca terlebih dahulu—diidentifikasi baik melalui sistem penghargaan atau melalui alat analisis yang tersedia dengan beberapa kurikulum online—harus ditempatkan dalam kelompok terpisah sehingga mereka dapat menyelesaikan bacaan sebelum bergabung dengan kelompok diskusi.

Diskusi adalah tempat keajaiban terjadi di dalam kelas, tetapi dibutuhkan guru yang terampil untuk memastikan interaksi tetap fokus dan produktif.

Kiat untuk Memimpin Diskusi Sokrates

Diskusi Socrates dapat menjadi salah satu pengalaman belajar yang paling bermanfaat bagi peserta dan pemimpin diskusi. Mempersiapkan untuk memimpin diskusi Socrates sangat berbeda dari mempersiapkan kuliah dan diskusi tradisional. Berikut adalah lima tips pemimpin diskusi yang terbukti.

berkenalan dengan materi; Ayo bersiap untuk pertanyaan

Peran pemimpin diskusi adalah mengajukan pertanyaan menyelidik dan menjaga ketertiban. Ini berarti bahwa para pemimpin harus terbiasa dengan topik tertentu dan memiliki pemahaman yang baik tentang argumen-argumen seputar artikel tersebut. Ini akan memungkinkan pemimpin untuk memberikan konteks yang diperlukan dan mengajukan pertanyaan yang mengeksplorasi argumen lebih lanjut.

Cara terbaik untuk mempersiapkan diuraikan dalam sebuah buku berjudul “Cara Membaca Buku” yang ditulis bersama oleh Mortimer Adler, seorang penggemar awal Gerakan Buku Hebat. Dia menyarankan proses berikut: pelajari materi, lalu baca langsung untuk mendapatkan kesan tentang topik tersebut. Pikirkan tentang bagaimana Anda akan menggambarkan materi dalam satu atau dua kalimat. Selanjutnya, pilih konten dan buat catatan. Perhatikan klaim yang dibuat penulis, argumen di balik klaim dan bagian penting dari diskusi yang mereka pimpin. Kemudian mundur, lihat materi secara keseluruhan dan pikirkan maknanya. Lakukan sedikit riset untuk melihat apa yang telah terjadi selama periode ini, dan bagaimana konten ini cocok dengan peristiwa tersebut.

READ  Saham Jepang rebound dari kerugian tajam, saham teknologi memimpin kenaikan

Terakhir, siapkan beberapa pertanyaan untuk memimpin diskusi. Anda dapat memulai dengan beberapa pertanyaan mendetail tentang paragraf tertentu yang berfokus pada argumen yang dibuat dalam konten. Siapkan serangkaian pertanyaan termasuk beberapa pertanyaan besar, serta pertanyaan lanjutan, dan beberapa pertanyaan tingkat yang lebih tinggi yang dapat digunakan jika diskusi macet. Ingatlah untuk menyiapkan satu pertanyaan terakhir tentang makna materi yang lebih besar.

Pertahankan antrian ganda

Salah satu tugas utama pemimpin diskusi adalah memastikan tidak ada yang mendominasi percakapan dan semua orang berpartisipasi. Cara yang bagus untuk melakukannya adalah dengan mempertahankan antrian, yang merupakan nama yang bagus untuk sebuah daftar. Ketika seseorang ingin berbicara, dia mengangkat tangannya. Tulis nama sesuai urutan orang mengangkat tangan, lalu minta mereka berkomentar. Masalah yang mungkin Anda temui adalah orang lain mengangkat tangan untuk mengomentari pembicara terakhir, dan alurnya terputus jika Anda hanya mengikuti antrian.

Solusinya adalah menyimpan dua daftar. Antrian pertama adalah untuk orang-orang yang ingin mengupas poin-poin utama. Kandidat untuk daftar tunggu ini perlu menunjukkan keinginan mereka dalam kata untuk menyajikan ide baru atau substantif. Kemudian, secara paralel dengan antrian ini, buat daftar orang lain yang ingin merespons secara langsung poin tersebut. Ini adalah antrian untuk komentar singkat, pertanyaan klarifikasi, atau balasan cepat. Memberi komentar dari antrean pendek tidak boleh lebih dari satu kalimat atau lebih.

Tugas pemimpin diskusi adalah menjaga diskusi tetap mengalir dengan mengatur antrian panjang dan pendek.

Jangan menjadi budak daftar tunggu – atau pertanyaan Anda

Sebagai pemimpin diskusi, penting untuk membangun otoritas Anda dengan cepat dengan menetapkan bahwa poin utama yang dibuat dalam antrian pertama adalah terbatas. Jika seseorang memulai dengan mengatakan, “Saya punya tiga poin untuk dibuat,” potong mereka dan katakan, “Oke, buat satu sekarang, dan saya akan memasukkan Anda kembali ke antrian untuk poin lain nanti.” Bersikaplah tegas tentang hal ini, tetapi juga sadarilah bahwa terkadang sebuah argumen memiliki beberapa bagian. Dalam hal ini, pembicara perlu singkat.

READ  Dewan Pengunjung Teknologi Virginia bertemu 21-23 Agustus di Hampton, Newport News, dan Pantai Virginia | VTx

Demikian pula, ingatkan pembicara yang menggunakan “titik pendek” di baris kedua bahwa mereka melompat dalam antrian dan karena itu perlu menghormati mereka yang menunggu dengan sabar di baris pertama. Jika perlu, interupsi dengan sopan dan beri tahu pembicara bahwa Anda akan mengantri untuk mendapatkan komentar penting.

Setelah itu, Anda tidak merasa berkewajiban untuk memanggil semua orang di antrian kedua. Dorong orang untuk melewati giliran jika menurut mereka sudut pandang mereka telah dinaikkan atau tidak lagi relevan. Orang akan mulai menyadari bahwa kualitas sudut pandang utama mereka dapat diukur dengan jumlah dan kualitas tanggapan.

Terakhir, jangan menjadi budak antrian. Jika seseorang banyak bicara, jangan ragu untuk melewatkannya dan beralih ke orang lain yang lebih sedikit bicara. Ketika pembicara yang ragu-ragu mengangkat tangan mereka, jangan ragu untuk melompat ke puncak antrian. Demikian juga, ikuti bahasa tubuh orang-orang yang lebih pendiam dalam kelompok, dan tanyakan apakah mereka ingin berkomentar jika mereka tampak tertarik.

terus bergoyang

Ketika Anda merasa tidak ada kemajuan yang dicapai pada suatu topik, dorong kelompok untuk melanjutkan. Pemimpin dapat menunjukkan bahwa cukup banyak yang telah dikatakan tentang suatu topik dengan memasukkan pertanyaan baru sebelum seseorang berbicara dari antrian utama. Waktu terbaik untuk melakukan ini adalah ketika hanya ada satu orang di antrian utama. Pemimpin dapat menyatakan bahwa “X adalah pembicara terakhir dalam antrian utama, tetapi sebelum dia berbicara, saya ingin mengajukan pertanyaan baru.” Ini menghindari antrian kosong dan memberi kelas waktu untuk memikirkan pertanyaan baru.

Jika Anda sedang membangun antrian utama yang panjang, tahan antrian pendek selama beberapa menit untuk mendapatkan poin utama di atas meja. Terkadang berfungsi untuk memanggil dua orang sekaligus dan memperjelas bahwa antrean pendek akan diadakan hingga grup ditemukan. Mendorong siswa untuk menjelaskan sesingkat mungkin akan membantu, dan mungkin mendorong orang untuk membiarkan giliran mereka berlalu untuk memindahkan barang.

READ  Kacamata dan setelan listrik: masa depan perangkat yang dapat dikenakan

Mulai dan berakhir tepat waktu

Mulai tepat waktu bagi siswa menunjukkan kurangnya rasa hormat membuat mereka yang datang tepat waktu menunggu yang terlambat. Penyelesaian dalam waktu memperkuat seluruh tujuan diskusi Socrates: bukan untuk mencapai hasil yang pasti, tetapi untuk terlibat dalam penemuan umum. Maksud dari menyelesaikan tepat waktu bukanlah untuk menghentikan pembicaraan, melainkan untuk memungkinkan orang yang ingin melanjutkan dengan satu atau dua orang lain untuk melakukannya. Sesi diskusi formal harus diakhiri agar para peserta memiliki banyak waktu untuk menindaklanjuti secara individu.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menggunakan periode 50 menit sebagai berikut:

  • Lima menit sampai semua orang selesai dan siap untuk pertanyaan pembuka.
  • Sesi diskusi Socrates selama 30 menit.
  • Lima menit lagi untuk membagi ke dalam kelompok-kelompok kecil yang terdiri dari 2 sampai 5 siswa. Grup-grup ini dapat dikonfigurasi sendiri, atau Anda dapat mengaturnya sehingga mereka terus-menerus diacak di seluruh kelas.
  • 10 menit dalam kelompok kecil untuk mendiskusikan poin, mengidentifikasi kesalahan, dan menyajikan ide-ide baru.

Pelatih kebijaksanaan

Keindahan menggabungkan pendekatan digital dengan model diskusi Socrates tradisional adalah bahwa guru dapat kembali melakukan apa yang mereka sukai: menanamkan kebijaksanaan, memotivasi siswa, dan melihat mereka tumbuh.

Jika dilakukan dengan benar, diskusi Socrates akan menjadi metode pengajaran pilihan Anda dan metode pembelajaran pilihan bagi siswa Anda.

Fred Fransen adalah CEO Certell, produsen paket kursus studi sosial digital gratis Poptential. Francine dididik dengan cara Socrates sambil mendapatkan gelar Ph.D. Dari Komite Pemikiran Sosial di Universitas Chicago. Dia telah berpartisipasi atau memimpin ratusan sesi diskusi Socrates, serta memimpin lokakarya pelatihan tentang diskusi Socrates.

_______________________________

Berlangganan email SmartBrief gratis ASCD Newsletter untuk topik hangat terbaru dalam pendidikan. Itu di antara SmartBrief Lebih dari 250 buletin yang berfokus pada industri.