POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melbourne menerapkan lebih banyak emisi karbon dalam mengemudi ke nol bersih

Melbourne menerapkan lebih banyak emisi karbon dalam mengemudi ke nol bersih

Universitas dengan peringkat tertinggi di Australia menerima lebih banyak tanggung jawab atas jejak lingkungannya karena masih berencana untuk menghilangkan emisi karbon bersih.

University of Melbourne mengatakan telah mencapai emisi nol bersih dari penggunaan listrik setelah memasang panel surya yang cukup untuk memberi daya pada 650 rumah, dan menghemat listrik yang cukup untuk memberi daya pada 820 rumah lainnya dengan meningkatkan sistem pencahayaan, ventilasi, pemanas dan pendinginnya.

Pada saat yang sama, perusahaan mengakui tanggung jawab atas perluasan luas gas rumah kaca dengan memperluas perkiraannya untuk memasukkan emisi “Cakupan 3” yang dihasilkan oleh fasilitas yang tidak dimiliki atau dikendalikannya, melalui sebagian besar kegiatan di luar lokasi seperti konsultasi, perjalanan bisnis, dan perjalanan Staf dan periklanan.

Ini memiliki lebih dari empat kali lipat emisi dalam timbunannya, dari sekitar 38.000 ton setara karbon dioksida (tCO2-e) pada tahun 2021 menjadi lebih dari 165.000 pada tahun 2022.

Kisah-kisah tersebut diilustrasikan di Melbourne Laporan Keberlanjutan 2022, yang baru saja dirilis. Chief Operating Officer Paul Accip mengatakan bahwa meskipun laporan tahun sebelumnya mencakup beberapa emisi Cakupan 3, ruang lingkup kegiatan yang terdaftar telah diperluas setelah Melbourne melakukan “peninjauan terperinci” terhadap pengeluaran modal sekitar A$1 miliar (£540 juta). dan layanan, produk, dan perjalanan.

“Kami ingin transparan tentang emisi yang kami kendalikan atau kendalikan,” kata Aksab. “Ini tentang… memahami dampak penuh kami untuk memastikan kami menetapkan tujuan dan tindakan yang tepat. Kami sangat berkomitmen untuk menjadi pemimpin dalam keberlanjutan. Kampus kami bertindak sebagai tempat uji coba di mana kami dapat bereksperimen dengan solusi inovatif dan memberi contoh kepada orang lain mungkin menyusul.”

READ  Honeywell akan memperluas layanan pemeliharaan, perbaikan, dan konstruksi di Malaysia

Secara teori, pendekatan baru membalikkan sebagian besar kemajuan universitas dalam emisi bersih. Setelah melayang sekitar 200.000 ton CO2 pada tahun-tahun awal laporan keberlanjutan Melbourne, turun menjadi 141,00 pada tahun 2020 – terutama karena pengurangan penggunaan energi dan perjalanan, karena Covid menutup kampus dan perbatasan – dan kemudian menjadi 37.500 pada tahun 2021 Universitas telah membeli kredit karbon dari proyek pembangkit listrik tenaga air, pembangkit biomassa, dan regenerasi hutan asli di Australia, Cina, Indonesia, dan Thailand.

Kemajuan berlanjut pada tahun 2022, dengan Melbourne mendapatkan hampir dua pertiga listriknya melalui perjanjian pembelian, terutama dengan ladang angin. Namun, emisi bersih meningkat karena universitas mempertimbangkan berbagai aktivitas baru termasuk layanan profesional, komputasi dan perlengkapan kantor, serta konstruksi dan perbaikan – termasuk energi yang diwujudkan dalam bahan bangunan.

Universitas telah menguji coba metode untuk memperkirakan “karbon dasar” untuk proyek konstruksi, menggunakan “analisis siklus hidup” yang dilakukan untuk proyek konstruksi di kampus utama. Tetapi sebagian besar emisi Cakupan 3 didasarkan pada berapa banyak uang yang dihabiskan.

Di bawah pendekatan ini, layanan profesional seperti konsultasi bertanggung jawab atas lebih banyak emisi daripada kelas kegiatan universitas lainnya, termasuk konsumsi listrik di dalam kampus.

Hal yang sama berlaku di UNSW Sydney, di mana “barang dan jasa yang dibeli” bertanggung jawab atas sekitar 89.000 ton karbon dioksida, menurut universitas tersebut. Laporan Keberlanjutan 2021. Investasi berada di urutan kedua dengan 81.000.

Melbourne juga telah berkomitmen untuk membawa portofolio investasinya ke dalam pelaporan emisi lingkup 3, karena berusaha untuk menjadi netral karbon pada tahun 2025 dan “positif iklim” pada tahun 2030.

Perhitungan hampir sama sulitnya dengan tujuan. Melbourne mengatakan bahwa meskipun jumlahnya merupakan perkiraan, mereka menyempurnakannya dengan mendasarkannya lebih dekat pada aktivitas daripada pengeluaran.

READ  Pemulihan Thailand semakin cepat

“Sebagai organisasi yang sangat besar, ini adalah bisnis yang besar,” kata Aksab.

[email protected]