POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The Asian Development Bank’s Energy Transition Mechanism

Mekanisme Transisi Energi Bank Pembangunan Asia – Diplomatik

uang pasifik | Ekonomi

Setelah berjanji untuk menghentikan pembiayaan pembangkit listrik tenaga batu bara tahun lalu, Bank Pembangunan Asia sedang mengembangkan kerangka kerja untuk mempercepat transformasi hijau di kawasan itu.

Pembangkit listrik tenaga batu bara di dekat Batu Bintang, Jawa Barat, Indonesia.

diatribusikan kepadanya: menyetorkan

Pada tahun 2021, Asian Development Bank (ADB) mengumumkan akan melakukannya tidak lagi dibiayai Pembangkit listrik tenaga batu bara. Ini diumumkan pada saat pemain besar lainnya, seperti Jepang dan Korea Selatan, membuat janji serupa. Jika perubahan kebijakan ini diikuti, itu akan menjadi masalah besar mengingat jumlah batubara yang dibakar di Asia Tenggara setiap tahun.

Pada tahun 2021, Indonesia mengkonsumsi 112 juta metrik ton batubara untuk pembangkit listrik domestik, lebih dari dua kali lipat dari 53 juta ton yang digunakan pada tahun 2012. Bahkan di Thailand, di mana gas alam mendominasi bauran energi, 22 juta ton batubara dikonsumsi untuk menghasilkan listrik pada tahun 2019.

Dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar pembangkit listrik tenaga batu bara ini didanai oleh bank pembangunan Jepang, Cina dan Korea Selatan, serta Bank Pembangunan Asia. Jadi komitmen untuk menghentikan penjaminan proyek-proyek semacam itu akan menjadi sangat penting. Namun sekarang, Bank Pembangunan Asia melangkah lebih jauh, mengembangkan kerangka kerja yang tidak hanya akan memotong pembiayaan untuk batu bara, tetapi juga bertujuan untuk mempercepat pensiun dini untuk pembangkit listrik berbahan bakar batu bara dan mempercepat transisi ke jejak karbon rendah di seluruh kawasan.

Kerangka tersebut disebut Mekanisme Transmisi Energi (ETM) yang merupakan hari-hari awal; Detailnya masih dikerjakan. Tetapi tujuan utamanya sangat sederhana: membuat negara-negara Asia Tenggara pensiun dari pembangkit listrik tenaga batu bara sebelum mereka mencapai akhir umur ekonomisnya. Untuk saat ini, rencananya adalah untuk meluncurkannya di beberapa negara – Indonesia dan Filipina telah berkomitmen – dan kemudian meningkatkannya.

READ  Dengan tanggapan Indonesia terhadap Elon Musk di penjara, mobil listrik tidak bisa kemana-mana

Mekanisme e-commerce melibatkan pengembangan mekanisme pembiayaan yang disesuaikan dengan kondisi politik dan ekonomi di negara tertentu. Jika dilakukan dengan baik, hal itu akan mengatasi kelemahan utama dalam perangkat kebijakan lain seperti keuangan hijau, pajak karbon, atau feed-in tariff. Ini adalah alat kebijakan yang luas yang seharusnya memiliki penerapan yang luas.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Tetapi dalam hal produksi dan distribusi energi, setiap negara berbeda. Beberapa memiliki lebih banyak sumber daya bahan bakar fosil daripada yang lain; Beberapa memiliki pasar keuangan yang lebih dalam; Beberapa memiliki lebih atau kurang dukungan politik untuk energi hijau; Beberapa memiliki monopoli milik negara yang terintegrasi secara vertikal sementara yang lain telah membongkar dan memprivatisasi mereka. Dengan begitu banyak perbedaan antar negara, sesuatu seperti pajak karbon akan mempengaruhi kebijakan energi di Singapura dengan sangat berbeda dibandingkan di, katakanlah, Indonesia.

Pada titik ini, kami hanya memiliki detail terbatas tentang bagaimana ETM menangani teka-teki ini, tetapi ide dasarnya tampaknya adalah memperlakukan setiap negara berdasarkan kemampuannya sendiri. Misalnya, di Filipina, di mana hampir semua pembangkit listrik berasal dari perusahaan swasta (dikenal sebagai Independent Power Producers atau IPPs), ETM kemungkinan akan berusaha untuk berhubungan langsung dengan perusahaan swasta ini dan menarik minat bisnis mereka. Salah satu rencana tersebut dapat mencakup pembiayaan kembali utang yang ada sehingga pemegang saham dapat dibayar kembali lebih cepat daripada laba operasi, yang pada gilirannya akan memotivasi mereka untuk menutup pabrik lebih awal dari yang seharusnya.

READ  Prakiraan Perekonomian Indonesia Tahun 2024 - Ekspatriat Indonesia

Di sisi lain, struktur produksi dan distribusi energi di Indonesia sangat berbeda sehingga memerlukan pendekatan yang berbeda pula. Menargetkan produsen listrik independen berbahan bakar batu bara Indonesia dengan tawaran pembiayaan kembali akan menghasilkan pengurangan konsumsi batu bara yang jauh lebih kecil daripada di Filipina, mengingat privatisasi lebih terbatas. Sebaliknya, setiap transisi energi bersih di Indonesia memerlukan pembelian PLN, yang memainkan peran paling penting dalam sektor kelistrikan Indonesia dan tidak beroperasi dengan logika bisnis yang sama dengan perusahaan swasta.

PLN tidak perlu mengembalikan dividen tunai kepada pemegang sahamnya (Pemerintah Indonesia) seperti halnya perusahaan energi swasta di Filipina. Tetapi mereka selalu mencari lebih banyak dana untuk membangun dan mengoperasikan lebih banyak pembangkit listrik. ETM tampaknya telah mempertimbangkan hal ini, dengan PLN rupanya Sesuai dengan rencana Pada prinsipnya. Langkah selanjutnya adalah mulai mengidentifikasi dan mematikan pembangkit listrik tenaga batu bara milik PLN dan mengoperasikannya sebagai imbalan atas pembiayaan konsesional ETM untuk proyek energi terbarukan.

Proses ini masih awal, dan perangkat kebijakan yang akan digunakan masih dalam pengembangan. Tetapi alasan keseluruhan untuk menyesuaikan rencana dengan ekonomi politik masing-masing negara saat ini sangat kuat. Di Filipina, di mana produksi energi diatur berdasarkan prinsip-prinsip pro-pasar, ETM akan melihat perubahan struktur insentif untuk perusahaan swasta. Di Indonesia, di mana energi lebih terisolasi dari tekanan pasar, ETM akan berhubungan langsung dengan PLN. Menurut pendapat saya, fleksibilitas pendekatan khusus negara ini dan integritas logika yang mendasarinya adalah yang akan memberi ETM peluang bagus untuk mencapai tujuannya mempercepat transisi ke energi yang lebih bersih di kawasan ini.