POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mata teknologi raksasa lebih melingkar, perangkat pengumpul

Samsung mengoperasikan sistem pengumpulan memo elektronik di 50 negara. | JHVEFoto / Shutterstock

Strategi lingkungan Samsung termasuk berfokus pada daur ulang, menggunakan bahan daur ulang, dan mengumpulkan lebih banyak barang elektronik.

berdasarkan jumpa persSamsung berencana untuk “menggandakan upaya untuk meningkatkan mobilisasi sumber daya untuk elektronik selama seluruh siklus hidup produk, dari sumber bahan baku hingga pembuangan dan daur ulang, memastikan setiap sumber daya digunakan dengan dampak lingkungan yang seminimal mungkin.”

Untuk mencapai tujuan ini, perusahaan telah mendirikan laboratorium ekonomi sirkular untuk meneliti teknologi daur ulang bahan dan proses ekstraksi sumber daya dan berencana untuk membuat sistem untuk menggunakan kembali logam dari semua baterai yang dikumpulkan pada tahun 2030.

Pabrikan telepon dan perangkat tersebut telah menetapkan tujuan untuk memasukkan beberapa resin daur ulang dalam 50% plastik dalam produknya pada tahun 2030. Pada tahun 2050, tujuannya adalah untuk memiliki beberapa resin daur ulang dalam plastik 100%.

Saat ini, perusahaan beroperasi Sistem pengumpulan memo elektronik di 50 negara dan berencana untuk memperluas ke 180 negara pada tahun 2030, mengumpulkan 10 juta ton skrap elektronik antara 2009 dan 2030.

Samsung juga akan “secara aktif mempromosikan program daur ulang yang mengumpulkan dan menggunakan kembali smartphone bekas untuk tujuan lain.”

Di tingkat perusahaan, pihaknya juga berencana untuk mencapai sertifikasi Zero Waste to Landfill tingkat Platinum dari Underwriters Laboratories pada tahun 2025.

Samsung akan menginvestasikan lebih dari 7 triliun won Korea Selatan (sekitar $5 miliar) dalam inisiatif lingkungan pada tahun 2030.

“Krisis iklim adalah salah satu tantangan terbesar di zaman kita,” kata Jong-Hee Han, CEO Samsung, dalam siaran persnya. “Konsekuensi dari kelambanan tindakan tidak terbayangkan dan membutuhkan kontribusi kita masing-masing, termasuk bisnis dan pemerintah.”

READ  Teknologi mogok setelah peringatan Nvidia - Kumpulan teknologi

Lebih banyak cerita tentang OEM