POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masyarakat multi-etnis Singapura terbuka untuk kepemimpinan non-Cina: sebuah studi

Masyarakat multi-etnis Singapura terbuka untuk kepemimpinan non-Cina: sebuah studi

Masyarakat multi-etnis Singapura yang sebagian besar dipimpin orang Tionghoa menjadi lebih terbuka terhadap gagasan untuk memilih pemimpin non-Cina, menurut survei oleh Channel News Asia (CNA) dan Institute for Policy Studies (IPS).

Namun, sebagian besar responden merasa tidak nyaman dengan gagasan warga baru dari negara mana pun yang mengambil peran ini. Pada hari Sabtu, Central News Agency melaporkan bahwa kurang dari 10 persen mengatakan mereka akan merasa nyaman dengan warga negara baru sebagai presiden atau perdana menteri.



Warga negara baru adalah imigran yang menetap di kekurangan tenaga kerja Singapura yang mengundang para profesional dari seluruh dunia, terutama untuk mendukung ekonominya yang sedang booming.

Dalam edisi kedua CNA-IPS Poll on Race Relations, yang diadakan tahun lalu, sebagian besar responden mengatakan mereka dapat menerima Singapura-Melayu (69,6%) atau Singapura-India (70,5%) sebagai presiden pertama. Menteri.

Para peneliti mengatakan angka tersebut merupakan peningkatan yang signifikan dari studi sebelumnya pada tahun 2016, di mana 60,8 persen mengatakan mereka nyaman dengan Melayu sebagai perdana menteri dan 64,3 persen dengan India sebagai perdana menteri.

Hampir semua responden (96,8 persen) bersedia menerima orang Tionghoa Singapura sebagai perdana menteri, hanya di atas 95,6 persen pada 2016.

Para peneliti juga menemukan bahwa peserta dari tiga ras utama – Cina, Melayu, dan India – menunjukkan preferensi tertinggi untuk seseorang dari ras mereka sebagai perdana menteri.

Di antara responden China, hampir semua mengatakan mereka nyaman dengan perdana menteri Singapura-China (98,9 persen), sementara 63,9 persen mengatakan mereka akan menerima perdana menteri Malaysia dan 65,8 persen India.

READ  Seekor kanguru yang bermain gitar udara, berang-berang penari balet, dan burung yang sangat pemarah... para pemenang Penghargaan Fotografi Satwa Liar Komedi 2023 terungkap

Sebagai perbandingan, 92,6 persen responden Melayu mengatakan mereka akan menerima perdana menteri Singapura dan Malaysia, tetapi 87,5 persen akan merasa nyaman dengan perdana menteri China dan 80,4 persen dengan perdana menteri India.

Di antara responden India, 91,9 persen akan menerima orang Singapura dan India sebagai perdana menteri, tetapi 90,3 persen akan merasa nyaman dengan perdana menteri China dan 80,8 persen dengan Melayu, kata survei itu.

Sementara untuk peran presiden, persentase responden yang menyatakan bisa menerima orang non-Cina juga meningkat.

Sekitar 82,2 persen mengatakan mereka merasa nyaman dengan presiden Singapura dan Malaysia, melonjak dari 65,5 persen pada penelitian sebelumnya dan 82 persen yang dapat menerima seorang Singapura-India setelah 70,6 persen pada 2016.

Dalam laporan setebal 240 halaman itu, para peneliti menyarankan bahwa kenaikan yang lebih besar bisa jadi merupakan hasil dari Presiden Halima Yacoub, seorang Melayu, yang mungkin menghilangkan prasangka sebelumnya bahwa orang Melayu tidak cocok untuk jabatan yang lebih tinggi di negara tersebut.

Semakin banyak orang percaya bahwa rasisme tetap menjadi masalah penting bahkan sementara sebagian besar percaya bahwa setiap orang di Singapura dapat menjadi kaya atau sukses terlepas dari etnis mereka, menurut survei berdasarkan tanggapan dari lebih dari 2.000 warga dan penduduk tetap pada usia tersebut. 21 ke atas, dengan sampel yang mencerminkan populasi Singapura dalam hal usia, ras, jenis kelamin, dan jenis tempat tinggal.

Namun, 350 atau lebih responden Malaysia dan India disurvei agar pendapat mereka terwakili dengan benar.

Lebih dari separuh responden survei (56,2 persen) merasa rasisme merupakan masalah penting, meningkat dari survei CNA-IPS sebelumnya yang dilakukan pada 2016 (46,3 persen).

READ  Henry Kissinger Penyebab kematian: gagal jantung bawaan

Meskipun demikian, sebagian besar orang percaya bahwa kelayakan tidak bergantung pada ras, dengan lebih dari 80 persen responden setuju bahwa setiap orang dapat menjadi kaya atau sukses tanpa memandang ras, yang konsisten dengan hasil survei 2016.

Sementara sebagian besar responden (88,8 persen) mengatakan penting bagi para pemimpin politik untuk berbicara tentang rasisme, lebih dari setengahnya (58,6 persen) juga merasa bahwa wacana publik semacam itu dapat menyebabkan ketegangan yang tidak semestinya.

Mereka mungkin merasa bahwa para pemimpin politik yang memimpin dalam diskusi semacam itu dapat menghindari beberapa potensi ketegangan, kata laporan itu.

Dia mencatat bahwa responden Cina (54,9 persen) lebih cenderung merasa bahwa etnis minoritas menjadi hipersensitif dalam diskusi tentang ras, dibandingkan dengan responden India (42,7 persen) dan Malaysia (47,8 persen).

Survei tersebut juga menemukan bahwa responden terbagi rata mengenai apakah ada hak istimewa mayoritas di Singapura, dengan 53,9 persen merasa bahwa berasal dari ras mayoritas adalah keuntungan. Hal ini serupa dengan hasil survei tahun 2016, di mana 52,7 persen merasa demikian.

Mereka yang berusia antara 12 dan 35 tahun, terutama responden Melayu dan India, umumnya lebih mungkin merasakan keberadaan hak istimewa mayoritas.

Mengenai budaya yang menurut responden survei lebih berbeda, sebagian besar (70,2 persen) mengatakan mereka tidak menganggap budaya ras mayoritas berbeda. Namun, etnis minoritas lebih cenderung merasa sebaliknya.

Memenuhi kebutuhan budaya yang berbeda juga dipandang sesuai dengan identitas Singapura yang kuat, dengan 71,6 persen merasa bahwa hal itu tidak menyentuh identitas nasional. Hampir semua responden, 92 persen, mengharapkan tingkat persatuan nasional meningkat atau setidaknya tetap sama dalam lima tahun ke depan, kata laporan itu.

READ  EA mengalokasikan 10 miliar miliar untuk meningkatkan kendaraan dan kapasitas listrik

(Judul dan gambar untuk laporan ini mungkin telah dirumuskan ulang hanya oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)