POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mason Mount dapat mengindahkan saran Christian Eriksen di tengah kekhawatiran lini tengah Manchester United

Mason Mount dapat mengindahkan saran Christian Eriksen di tengah kekhawatiran lini tengah Manchester United

Mason Mount mendapat banyak kritik awal minggu ini, tetapi gelandang Manchester United dapat mengandalkan Christian Eriksen saat ia mencari keseimbangan dengan Bruno Fernandes.

Mount melakukan debut kompetitifnya pada Senin malam ketika United mengalahkan Wolverhampton 1-0 di Old Trafford. Tapi pasukan Erik ten Hag mengungguli tim tamu, dengan celah di lini tengah menjadi perhatian khusus.

Casemiro sering terisolasi dan tidak mampu menandingi lari kuat Matheus Cuna dan Matheus Nunes. Sebagian besar kesalahan ditimpakan ke Mount, dengan para pakar menyatakan bahwa dia dan Fernandes terlalu banyak menyerang, menciptakan tim yang tidak seimbang.

Ingin bergabung dengan MUFC Pro Club untuk versi aplikasi Man United yang sepenuhnya bebas iklan yang dikemas dengan fitur-fitur premium? klik disini

Baca juga: Neville memperkirakan misteri Mason Mount yang harus dipecahkan United

“Kami berbicara di pramusim tentang bagaimana Mount dan Fernandes bermain sangat tinggi di posisi No. 10 sehingga Casemiro dibiarkan sendiri,” kata analis Sky Sports, Gary Neville. “Itu tidak bisa dibiarkan terjadi, tidak ada tim yang bisa meninggalkan seorang gelandang bertahan sendirian, terutama jika dia adalah pemain yang tidak bergerak seperti Casemiro karena dia membaca permainan dengan baik.”

Kekhawatiran seperti itu terdengar sangat mirip dengan yang mengelilingi beberapa bulan pertama Eriksen di United musim lalu. Pemain internasional Denmark ini telah menghabiskan sebagian besar karirnya di peringkat No. 10 dan, saat itu berusia 30 tahun, dituduh kurang atletis untuk bermain box-to-box.

Kekalahan sederhana dalam dua pertandingan pertama musim ini tidak banyak membantu mempengaruhi narasi – meskipun Eriksen memang memainkan false nine yang aneh – tetapi seiring berjalannya waktu, dia dan Fernandes mulai lebih memahami satu sama lain. Duo ini akhirnya menjadi bagian dari trio lini tengah, bersama dengan Casemiro, yang tidak terkalahkan dalam 20 pertandingan.

READ  Ewen Morgan: Film London Spirit yang penuh aksi dengan Oval Invincibles mendekati kriket internasional | berita kriket