POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maskulinitas modern telah rusak.  Caitlin Moran tahu cara memperbaikinya.

Maskulinitas modern telah rusak. Caitlin Moran tahu cara memperbaikinya.

Dengan dirilisnya sebagian memoar, sebagian manifesto How to Be a Woman pada tahun 2011, Caitlin Moran membuktikan dirinya sebagai salah satu suara feminis paling menghibur dan berani di generasinya. Moran, 48, yang pertama kali terkenal pada awal 1990-an sebagai jurnalis musik brilian di terbitan Inggris, telah menerbitkan empat buku non-fiksi yang cabul dan jujur ​​secara emosional serta dua novel sejak saat itu, dan terus bekerja sebagai kolumnis untuk The Times. dari London. Dan sekarang dengan buku barunya, “What About Men?” Moran mengalihkan pandangannya ke apa yang dilihatnya sebagai diskusi sempit dan terbatas mengenai maskulinitas modern. Itu adalah buku yang dia rasa merupakan tugasnya untuk menulis. “Semua perempuan yang saya kenal di platform serupa,” kata Moran, berbicara tentang rekan penulisnya, “kami membimbing gadis-gadis kecil dan menandatangani petisi serta mengasuh anak-anak kecil. Dan laki-laki di generasi saya yang memiliki platform yang sama belum melakukan hal itu.” Mereka tidak membicarakan tentang anak muda. Jadi, karena siapa pun yang belum menulis buku tentang hal ini, para kutu buku di sini akan menulisnya.

Ada banyak generalisasi dalam buku Anda mengenai pria: mereka terobsesi dengan kaos band, tidak ekspresif secara emosional, dan terus-menerus membicarakan tentang keberanian mereka. Mungkinkah terlalu mengandalkan stereotip dan klise konyol semacam itu berisiko merusak poin-poin mendalam yang ingin Anda sampaikan tentang perlunya membuka kemungkinan cara kita berpikir dan berbicara tentang maskulinitas? Saya seorang kepala penulis. Jika saya akan memulai dengan membicarakan ide yang sulit, saya ingin mendekatinya dengan cara yang sesukses mungkin. Anda harus memulai dengan generalisasi yang akan membuat orang berkata, “Ya, saya mengenali diri saya dalam hal itu,” atau “Tidak, saya tidak setuju dengan itu.” Mungkin banyak orang berkata, “Teman-teman Kita “Mereka melek emosi, dan bisa berbicara satu sama lain,” namun saya duduk untuk menonton “The Bear”, film yang dipuji di mana-mana, tentang pria yang tidak bisa mengungkapkan perasaannya. Menurutku, ini adalah penggambaran yang jauh lebih usang dibandingkan apa pun yang pernah kulakukan dalam buku ini.

READ  Cara Menonton Spesial Liburan Musim Panas Miley Cyrus yang Tak Berujung di Disney+ - Rolling Stone

Salah satu bagian dari formulasi buku Anda adalah kurangnya diskusi tentang perjuangan remaja putra untuk beradaptasi terhadap perubahan gagasan tentang maskulinitas. Saya merasa seolah-olah ini adalah topik pembicaraan yang besar akhir-akhir ini. Jadi pemikiran baru apa yang akan Anda bawa? Feminisme memiliki tujuan yang jelas, yaitu kesetaraan politik, sosial, seksual, dan ekonomi bagi perempuan. Dengan laki-laki, tidak ada tujuan atau tujuan. Karena hal itu tidak ada, apa yang saya perhatikan adalah hal-hal yang mendapatkan koin paling banyak berada di sisi konservatif. Laki-laki berkata: “Kehidupan kita menjadi lebih buruk sejak perempuan mulai menuntut kesetaraan. Kita perlu mengatur ulang waktu. Kita perlu memiliki kekuasaan lagi atas perempuan. Kita sedang membicarakan permasalahan perempuan dan anak perempuan pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada kita.” adalah Tentang anak laki-laki dan laki-laki Kita perlu mendefinisikan permasalahan dan mendefinisikan seperti apa masa depan yang kita inginkan bagi laki-laki dengan cara yang telah dilakukan oleh perempuan untuk diri mereka sendiri.

Beanie Feldstein dalam film “How to Build a Girl” tahun 2019, berdasarkan novel semi-otobiografi Caitlin Moran.

Film IFC, melalui Koleksi Everett

Anda biasa menulis banyak profil selebriti. Bisakah Anda ceritakan sebuah anekdot bagus tentang orang terkenal yang belum pernah Anda ceritakan sebelumnya? The New York Times tidak akan pernah mempublikasikannya. Benar-benar kotor.

coba aku. [Moran tells an epically filthy story about a British one-hit wonder from the 1990s.] Anda tidak mencetaknya, bukan?

Moran di atas panggung di London selama tur buku tahun 2014.

HAK WENN TERBATAS/Alamy

Menurut Anda, bagaimana perubahan debat publik tentang feminisme sejak dirilisnya How to Be a Woman? Menurut saya generasi muda feminis lebih terbuka, terbuka dan tulus dalam apa yang mereka lakukan. Namun sisi buruknya adalah hilangnya banyak humor, kecerdasan, dan kemampuan mempertanyakan suatu ide. Hal yang saya perhatikan pada remaja perempuan dan aktivis adalah mereka takut menggunakan kata-kata yang salah atau menanyakan pertanyaan yang salah di dunia maya. Akibatnya, kita tidak mempunyai kebebasan mengalir dalam ide dan pertanyaan yang membuat suatu gerakan menjadi ideal. Tampaknya kita telah menemukan kembali agama: gagasan tentang makhluk hidup Masalahnya mengawasi Anda, dan jika Anda melakukan kesalahan, itu akan menghukum Anda. Tuhan sangat hadir di media sosial. Saya merasa seperti saya dilahirkan di zaman sebelum media sosial, saya tumbuh tanpa Tuhan, dan itu membuat saya jauh lebih bebas dibandingkan generasi putri saya.

READ  PEMBARUAN LANGSUNG: Masalah kesehatan Ratu meningkat; Keluarga kerajaan berkumpul di Balmoral

Gagasan apa yang membuat orang takut untuk membicarakannya secara lebih terbuka? Masalah trans. Di Inggris, Anda dipandang berada di satu pihak. Ini adalah gagasan bahwa Anda bisa menjadi sentris dan membicarakannya dengan cara yang nyaman, lucu, dan manusiawi yang tidak melibatkan dua kelompok orang dewasa yang saling mencabik-cabik di Internet.

Wawancara ini telah diedit dan diringkas untuk kejelasan dari dua percakapan.

David Marchese adalah staf penulis dan kolumnis Talk. Dia baru-baru ini mewawancarai Alok Vaid-Menon tentang kebiasaan transgender, Joyce Carol Oates tentang keabadian, dan Robert Downey Jr. tentang kehidupan setelah Marvel.