POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masalah virus dan represi teknologi menjatuhkan saham; Kenaikan Obligasi

  • Hang Seng memimpin kerugian regional karena kejatuhan teknis memburuk
  • Kasus virus meningkat di Korea Selatan, kematian memecahkan rekor di Indonesia
  • Reli Obligasi AS Diperpanjang, Kurva Mencapai Terendah Sejak Februari

SINGAPURA (Reuters) – Saham Asia jatuh ke level terendah enam minggu pada hari Kamis karena perpanjangan aksi jual di saham teknologi Hong Kong dan lonjakan kasus virus memicu suasana risk-off yang luas, membebani harga minyak dan pinjaman obligasi. Dan dolar.

Pergeseran hati-hati yang tiba-tiba dari pembuat kebijakan China juga memicu reli utang negara China dan mengirim imbal hasil obligasi 10-tahun ke level terendah 10-bulan.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 1% ke level terendah sejak akhir Mei, mengabaikan sentimen positif dari Wall Street.

“Sentimen pasar agak goyah,” kata analis OCBC Terence Wu. Nikkei Jepang (.N225) turun 0,6% dan S&P 500 berjangka turun 0,3%.

Hang Seng (.HSI) memimpin kerugian dengan penurunan 1,9%, untuk sesi kedelapan berturut-turut di zona merah, dengan penurunan lebih lanjut di raksasa Internet Tencent (0700.HK), Meituan (3690.HK) dan Alibaba (9988.HK) Sementara sektor ini mundur dari pengawasan peraturan Tiongkok yang komprehensif.

Sementara itu, ujung kurva imbal hasil yang lebih panjang di AS berada pada kenaikan tajam kedelapan hari berturut-turut yang mendorong imbal hasil 10-tahun turun 24 basis poin hanya dalam waktu kurang dari dua minggu. Hasil sepuluh tahun terakhir adalah 1,3113%.

Reli tidak memiliki katalis yang jelas tetapi tampaknya didorong oleh perubahan posisi yang signifikan karena investor mundur dari taruhan pada hasil yang lebih tinggi dengan pertumbuhan, meratakan kurva alih-alih dengan asumsi bahwa denyut inflasi dari pemulihan akan berumur pendek.

READ  Virginia Tech jatuh 2-1 di depan Duke meski terlambat memimpin

“Pasar saham dan ekonomi mengatakan perdagangan deflasi memiliki banyak hal yang harus dilalui … tetapi ketika Anda melihat pasar obligasi, mereka mengatakan perdagangan pembalikan sudah hampir berakhir,” kata Matt Sherwood, kepala strategi investasi yang berbasis di Sydney. . Manajer dana permanen.

“Jadi kami memiliki dua sinyal yang sama sekali berbeda dari bagian pasar keuangan yang terpisah.”

kasus pendakian

Mengenai situasi virus, penyebaran varian delta terus meningkatkan jumlah kasus global, dengan Korea Selatan melaporkan jumlah infeksi tertinggi dalam satu hari pada hari Kamis setelah Indonesia melaporkan rekor kematian pada hari Rabu.

Di sisi kebijakan, bagaimanapun, mengakhiri stimulus menjulang, dan risalah dari pertemuan Federal Reserve Juni menegaskan bahwa bank sentral mengawasi inflasi dan siap untuk bertindak jika perlu – bahkan jika masih berpikir itu adalah waktu yang lama. jauh.

“Pesan The Fed tetap bahwa momentum terus membaik, memerlukan sikap yang kurang pesimistis,” kata analis di TD Securities dalam sebuah catatan pasar.

“Ini telah membuat inflasi yang lebih tinggi lebih kecil kemungkinannya di tengah Fed yang lebih responsif, berpotensi menjaga kurva tetap datar untuk saat ini.”

Selisih antara imbal hasil obligasi AS 2-tahun dan 10-tahun menyentuh level tersempit sejak Februari semalam.

Dengan demikian, pasar saham fokus pada kemungkinan penurunan yang agak menurun, dan S&P 500 (.SPX) dan Nasdaq (.IXIC) mencapai penutupan tertinggi baru.

China tampaknya condong ke arah lain, dan Rabu malam kabinet mengatakan para pembuat kebijakan akan menggunakan pemotongan tepat waktu dalam rasio persyaratan cadangan bank untuk mendukung ekonomi riil, terutama usaha kecil.

“Sejak pertengahan 2018, Dewan Negara telah menyebutkan pemotongan aplikasi peninjauan tujuh kali (kecuali memo kemarin), dan People’s Bank of China (PBoC) telah memperkenalkan pemotongan HRA enam kali,” tulis analis Nomura dalam sebuah catatan.

READ  Bagaimana Ed Tech dapat membantu siswa warna?

“Berdasarkan rekam jejak ini, kami melihat potensi penurunan rasio cadangan permintaan yang tinggi dalam beberapa minggu mendatang, meskipun tidak dijamin,” kata mereka.

Di tempat lain, dolar bertahan karena risiko suku bunga AS yang lebih tinggi dan sementara investor mencari keamanan.

Dolar secara luas lebih tinggi di awal perdagangan Asia, mundur dari kenaikan baru-baru ini dalam dolar Selandia Baru untuk dipatok kembali pada $0,6986, sementara euro duduk di dekat level terendah tiga bulan pada hari Rabu di $1,1786. .

Safe-haven yen juga menetap di 110,56 per dolar.

Di pasar komoditas, minyak melemah untuk hari ketiga di tengah kekhawatiran tentang kelebihan pasokan setelah pembicaraan antara produsen terhenti minggu ini. Minyak mentah berjangka Brent turun 0,5 persen menjadi $73,09 per barel, dan minyak mentah AS turun 0,6 persen.

Pada hari Kamis, pedagang menunggu rilis hasil tinjauan Bank Sentral Eropa tentang strategi bank karena kemungkinan akan merevisi definisi target inflasi.

Bank sentral Malaysia, Polandia dan Peru juga bertemu untuk menetapkan harga.

(Laporan Tom Westbook) Diedit oleh Shree Navaratnam

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.