POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masalah rencana Indonesia untuk menarik “digital nomads” – para diplomat

Masalah rencana Indonesia untuk menarik “digital nomads” – para diplomat

Akhir tahun lalu, pemerintah Indonesia mengumumkan Visa rumah kedua itu – diadaptasi dari visa pensiun yang ada di negara itu – akan tersedia mulai 24 Desember untuk orang asing yang ingin bekerja dari jarak jauh dari salah satu dari 18.000 pulau hingga 10 tahun.

Antisipasi langkah ini sudah terbangun sejak Juni 2021, saat Menteri Pariwisata Sandego Ono mengumumkan Niat pemerintah untuk membuat visa “digital nomad”, secara khusus mengutip niat pemerintah untuk menjadikan Bali sebagai tujuan “bisnis”. Sandiago lebih lanjut menyarankan agar pekerja jarak jauh dapat menjadikan Indonesia sebagai rumah mereka hingga lima tahun, bebas pajak.

Namun, pengumuman bulan Desember mengecewakan banyak Phillies Bali. Diperlukan visa yang baru diluncurkan Bukti dana hingga $14.000, dan Memerlukan Calon pengembara membeli properti lokal senilai $128.361 atau mendepositokan jumlah yang sama di bank Indonesia, yang tidak dapat disentuh selama masa tinggal mereka selama lima atau sepuluh tahun. Sebaliknya, insentif khusus, seperti investasi, pariwisata, real estat, dan izin perusahaan, telah diumumkan untuk menarik orang asing kaya yang ingin pindah.

Pemerintah berharap dengan mendorong dan mempromosikan tinggal jangka panjang orang asing, dapat menghasilkan investasi asing langsung dan menyuntikkan lebih banyak likuiditas ke dalam perekonomian Indonesia.

saat ini , ekonomi pariwisata Ini menyumbang 60 persen dari PDB Bali, dibandingkan dengan hanya sekitar 5 persen secara nasionalsedangkan 20 persen penduduk Bali bekerja di pariwisata industri. Negara Indonesia dan warganya menikmati beberapa keuntungan finansial dari sektor pariwisata negara yang kuat. Sehingga tidak heran dalam upaya mencapai tujuannya yaitu meningkatkan produk domestik bruto Indonesia 47,45 persen Antara tahun 2022 hingga 2027, pemerintahan Presiden Joko Widodo mendorong pariwisata, khususnya wisata jangka panjang.

READ  Amin meminta umat Islam untuk membantu meningkatkan perekonomian Indonesia

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Namun, apakah pariwisata benar-benar menguntungkan Indonesia dalam jangka panjang, atau justru mengubah ekonomi Indonesia menjadi ekonomi jasa neo-kolonial, di mana tenaga kerja lokal berupah rendah melayani orang asing yang kaya?

Studi di Karibia Mereka berpendapat bahwa wisatawan yang mencari surga pulau secara tidak sengaja menciptakan kembali hubungan perbudakan kolonial, di mana sebagian besar tenaga kerja lokal diturunkan ke pekerjaan musiman berpenghasilan rendah di sektor pariwisata dan jasa, sementara sebagian besar keuntungan dipetik oleh pihak luar. perusahaan. serupa komentar Tentang Pariwisata Sukarela Komersial di Peru. Indonesia sendiri menjadi topik Studi serupa diterbitkan pada tahun 2015, yang menyimpulkan bahwa pariwisata di Jawa Tengah telah mengarah pada perampasan ruang publik dan komodifikasi situs dan praktik keagamaan.

Maka, muncul pertanyaan: apakah budaya “kerja” menciptakan kembali hubungan perbudakan neo-kolonial?

Untuk menjawab pertanyaan ini, pertama-tama Anda harus memahami konsep “pengembara digital”. Daya pikat perjalanan dan kegembiraan mengalami budaya baru memotivasi banyak pekerja jarak jauh untuk mengemas hidup mereka untuk “bekerja dari rumah” di lokasi baru yang eksotis. Ada alasan yang lebih jelas juga, yang mengungkapkan kekejamannya kesamaan Kepada Nenek Moyang Penetap: Keinginan untuk Mengikuti a Gaya hidup liburan jangka panjang.

Sampai munculnya telecommuting melalui Internet, ini tidak mungkin dilakukan oleh semua orang kecuali orang yang sangat kaya. Namun, telecommuting telah memungkinkan orang-orang kelas menengah yang memperoleh mata uang dengan daya beli lebih tinggi di negara-negara kaya untuk pindah ke negara-negara kurang berkembang, di mana mereka dapat menikmati mata uang dengan daya beli lebih tinggi. Biaya hidup lebih rendah. Ini pada dasarnya memungkinkan “pengembara digital” untuk menikmati gaji yang ditawarkan di negara-negara kaya, bersama dengan biaya yang terkait dengan hidup di negara berkembang. Dengan demikian, sebuah kelas baru muncul di banyak negara terbelakang: pekerja kelas menengah yang hidup dalam kemewahan mutlak berdasarkan paspor mereka.

READ  Pertemuan G20 di Bali untuk mempromosikan pembangunan yang adil di dunia yang terganggu

Kecenderungan yang diakibatkannya sangat mirip dengan situasi apa pun ketika kelas kaya mulai pindah ke daerah yang sebelumnya didominasi oleh keluarga berpenghasilan rendah. memulai dengan, menyewa Peningkatan telah diamati di daerah-daerah dengan sejumlah besar “pengembara digital” – terutama di Mexico City, Lisbon, dan Bali – yang pada akhirnya menggusur penduduk setempat yang tidak mampu lagi tinggal di kota yang dulu mereka sebut rumah. Juga diamati bahwa bisnis lokal sedang berubah, mengubah budaya dan estetika seluruh kota. Pengusaha berlomba memasuki pasar baru yang menggiurkan yang diwakili oleh “pengembara digital”, membuka restoran, toko, dan ruang kantor, semuanya disesuaikan dengan kebutuhan demografis baru ini. Terlebih lagi, orang asing yang kaya pasti mendapat keuntungan dari nilai tukar yang menguntungkan Dia meningkat Permintaan akan sumber daya yang terbatas di kota tempat mereka tinggal, yang mengarah pada persaingan dengan penduduk lokal. Singkatnya: perbaikan.

Saya sudah merasa lelah efek dari perbaikan ini. Di wilayah pulau Canggu, sawah sedang dikerjakan secara aktif mengganti Melalui bar, hotel, dan klub malam yang bertujuan memasuki pasar luar negeri. Penduduk setempat juga semakin bersaing dengan orang asing untuk mendapatkan layanan, dengan puluhan ribu penduduk lokal Bali hidup dalam kemiskinan. Bahkan terjadi peningkatan kejahatan terhadap orang asing seiring meningkatnya ketegangan.

Sementara efek dari budaya “kerja” ini memprihatinkan, munculnya kelas kaya baru di kota-kota yang lebih miskin ini juga menunjukkan tren yang lebih gelap: yaitu untuk mengeksploitasi Kesenjangan Utara-Selatan – yang diciptakan oleh kolonialisme dan penciptaan ekonomi ekstraktif – untuk memanfaatkan mobilitas sosial ke atas. Oleh karena itu, perilaku ini tiruan Pola pelecehan yang dibuat dan ditegakkan oleh mantan penjajah, menunjukkan bahwa “pengembara digital” – mungkin tanpa disadari – berpartisipasi dalam sistem neo-kolonialisme.

READ  Infrastruktur hijau dan ekonomi hijau di Mebangun Masa Dipan Berkilangutan di Indonesia

Mungkin terlalu dini untuk benar-benar memprediksi dampak penuh dari budaya “kerja”, tetapi semakin cepat pemerintah seperti Indonesia dapat bereaksi dan menerapkan peraturan untuk mencegah efek negatif dari “nomadisme digital” yang meluas, semakin baik. Solusi kreatif diperlukan untuk mencapai keseimbangan antara memanfaatkan pendapatan turis asing dalam jangka panjang dan melindungi kota-kota lokal dari eksploitasi dan gentrifikasi untuk memitigasi rekapitulasi pola pembangunan neo-kolonial.