POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Marcos berharap dapat memperkuat hubungan ekonomi antara Filipina dan Indonesia dalam kunjungan kenegaraan - Manila Bulletin

Marcos berharap dapat memperkuat hubungan ekonomi antara Filipina dan Indonesia dalam kunjungan kenegaraan – Manila Bulletin

Presiden Ferdinand “Bong Pong” Marcos Jr. akan melakukan perjalanan ke Indonesia selama akhir pekan untuk kunjungan resmi – kunjungan kenegaraan pertamanya – untuk memperkuat hubungan diplomatik Filipina dengan negara kepulauan terbesar di dunia.

Selain itu, juru bicara Departemen Luar Negeri (DFA) Ma. Teresita Daza mengatakan Marcos Jr., atas undangan Presiden Joko Widodo, akan melakukan kunjungan perdananya ke sana untuk memanfaatkan negara dengan populasi dan pasar terbesar “yang menawarkan potensi besar untuk partisipasi ekonomi lebih lanjut.”

Menjelang kunjungan back-to-back presiden ke Indonesia dan Singapura, Daza mengatakan, dalam briefing sebelum keberangkatan pada hari Jumat, bahwa presiden memilih kedua negara Asia karena Filipina “aktif” membaginya di berbagai bidang.

Ini termasuk keamanan, pertahanan, perdagangan, investasi dan pertukaran orang-ke-orang, katanya.

“Filipina dan Indonesia juga merupakan negara kepulauan, yang berbagi perbatasan yang luas dan keropos dan merupakan mitra dekat dalam kerja sama maritim, dan mereka menyelesaikan perjanjian bersejarah tentang zona ekonomi eksklusif, delimitasi pada tahun 2014, dan saat ini sedang merundingkan demarkasi landas kontinen lainnya. batas-batas,” katanya.

Menurut Daza, Asia Tenggara “akan menjadi pusat perhatian global”, mengingat Indonesia akan menjadi KTT G20. Kamboja akan menjadi tuan rumah KTT ASEAN, dan Thailand akan menjadi tuan rumah KTT Pemimpin APEC pada November.

“Indonesia juga akan mengambil alih kursi kepresidenan ASEAN pada 2023,” tambahnya.

Berlangganan buletin harian kami

Klik di sini untuk mendaftar

READ  Pembaruan Peraturan di Indonesia tentang Nilai Ekonomi Karbon