POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Manajer ekonomi menghilangkan ketakutan para senator terhadap Maharlika

Manajer ekonomi menghilangkan ketakutan para senator terhadap Maharlika

Paolo Romero Bintang Filipina

1 Februari 2023 | 12:00 siang

MANILA, Filipina — Manajer ekonomi datang dengan kekuatan penuh ke Senat pada hari Senin untuk meredakan kekhawatiran tentang dana investasi Maharlika yang diusulkan, tetapi para senator mengatakan bahwa sementara banyak dari kekhawatiran mereka telah ditangani, masalah masih ada dalam perinciannya.

Menteri Keuangan Benjamin Diokno, Menteri Anggaran Amina Pangandaman, Menteri Perencanaan Sosial dan Ekonomi Arsenio Palizakan, Gubernur Bangko Central di Pilipinas (BSP), Felipe Medalla, Bendahara Nasional Rosalia de Leon, dan pejabat lainnya memberi pengarahan kepada para senator tentang MIF, yang merupakan prioritas Untuk Administrasi Markus.

Hadir pula Rep. Kota Marikina Stella Kembo, salah satu penyusun RUU kekuatan multinasional yang disetujui DPR Desember lalu. Briefing tertutup yang dimulai pukul 18.00 itu berlangsung hampir tiga jam.

Presiden Senat Juan Miguel Zubiri mengatakan 15 senator hadir, termasuk Senator Risa Hontiveros dari kaukus minoritas dan Senator Marc Villar, yang Komite Perbankan dan Lembaga Keuangan hari ini memulai dengar pendapat tentang RUU MIF.

“Hal baiknya adalah banyak orang mendapat gambaran yang lebih jelas, pertanyaan dari para senator, masalah yang kita bicarakan di majelis (Senat), putusan yang bermasalah, keraguan – banyak dari mereka yang terjawab tadi malam,” kata Zubeiri kepada wartawan di Filipina.

“Saya kira seluk-beluknya ada di sidang panitia, karena di sidang panitia, kita akan mengundang berbagai sektor yang akan menyuarakan respon positif atau tidak baik mereka, kita ingin mendengar dari semua sisi, dan akan lebih banyak pertanyaan yang muncul.

Al-Zubairi mengatakan para direktur ekonomi memberikan argumen yang meyakinkan untuk MIF yang, menurut mereka, dapat secara signifikan membantu negara mencapai target pertumbuhan dan stabilitas ekonomi melalui investasi strategis dan menguntungkan di sektor-sektor utama seperti transportasi dan energi.

READ  Perlombaan Investasi Kendaraan Listrik di Asia Tenggara | fDi Intelligence – Sumber informasi investasi asing langsung Anda

Para pejabat mengatakan tujuan dana pembiayaan multilateral adalah untuk mendukung tujuan yang ditetapkan dalam kerangka fiskal jangka menengah, agenda ekonomi dan sosial delapan poin, dan Rencana Pembangunan Filipina 2023-2028.

Para pejabat memberikan jaminan bahwa pemerintah akan mengadopsi praktik terbaik untuk mengelola dana negara lain, seperti Indonesia, menambahkan bahwa Filipina adalah salah satu dari sedikit ekonomi di kawasan yang tidak memilikinya.

“Indonesia telah memompa ekonominya, sebenarnya itu adalah bagian dari ‘VIP’ yaitu Vietnam, Indonesia dan Filipina, dalam hal kesayangan Asia Tenggara.Seharusnya menghasilkan keuntungan antargenerasi…Mereka juga melihat royalti dari sumber daya alam yang diambil, seperti Pertambangan, yang dapat diakses untuk generasi mendatang, ”kata Zubeiri.

Direktur Ekonomi mengusulkan 50 miliar peso dana awal berasal dari Bank Tanah Filipina, 25 miliar peso dari Bank Pembangunan Filipina, 17 miliar peso dari BSP dan setidaknya 10 persen dari total pendapatan Hiburan Filipina dan Perusahaan Permainan. . atau sekitar 6 miliar peso per tahun.

Namun, Al-Zubairi mengindikasikan bahwa amandemen yang dibuat di DPR tampaknya tidak berasal dari Kelompok Ekonomi Dewan Menteri.

Rincian lain yang perlu diklarifikasi dalam sidang komite adalah jaminan dan pemeriksaan serta kualifikasi pengelola dana, katanya, seraya menambahkan bahwa MIF dapat disetujui selama kuartal pertama.

“Kami akan mengusulkan banyak amandemen sempurna versi parlemen. Ada beberapa amandemen sempurna di parlemen yang ingin mereka lakukan. Jadi sedang dalam proses. MIF sedang dalam proses dan versi parlemen adalah dasar yang baik untuk diskusi dan diskusi, dan tentu saja kami akan menghadirkan amandemen yang sempurna,” kata Al-Zubairi.

Sementara itu, Deputi Batangas Ralph Recto meminta manajemen berhati-hati dalam menjual asetnya agar tidak terjadi “slip sale”.

READ  Industri Musik Menyumbang $466,75 Juta terhadap PDB: Menteri

Menurut Recto, rencana pemerintah untuk menjual aset-asetnya yang bermasalah harus “terkoordinasi dengan baik” agar tidak mengarah pada “penjualan api” tanah, bisnis, dan konsesi milik negara.

“Aturan dalam privatisasi adalah kita tidak boleh menjual angsa yang bertelur emas,” kata Recto dalam sebuah pernyataan. “Kita harus berhati-hati agar sisa permata mahkota negara tidak termasuk dalam penjualan ‘baratilyo’ hanya karena kita mengumpulkan uang untuk sebuah proyek,” katanya.

“Kami memiliki peran pengawasan untuk bermain untuk generasi berikutnya,” katanya.

Dia menambahkan bahwa jika “aset yang tidak terpakai” berhasil dilelang, hasilnya harus digunakan untuk “kegiatan yang memiliki pengembalian investasi sosial dan keuangan yang tinggi, seperti perumahan.”

“Jika semua orang Taipan terjebak membangun perumahan karena di situlah uangnya, mengapa pemerintah tidak mendanai proyek perumahan yang terjangkau?”

Recto mengatakan bagian mikroskopis dari lembaga penampungan dalam anggaran nasional – kurang dari sepersepuluh dari satu persen – mendorong penggunaan “sumber-sumber di luar anggaran” untuk menghilangkan penundaan perumahan yang diperkirakan mencapai $6,658 juta.

“Sehingga pemerintah harus mengalokasikan dana untuk proyek perumahan tidak hanya oleh Dana Investasi Maharlika tetapi juga melalui APBN,” imbuhnya. -Sheila Crisostomo