POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Mampukah Indonesia mempertahankan target pemulihan COVID-19?

Pengarang: Gerardus Yosari, NTU

Masih ada pertanyaan tentang bagaimana Indonesia dapat mempertahankan target pemulihan ekonomi COVID-19 karena potensi kesulitan yang dihadapi pembuat kebijakan dalam mengendalikan inflasi. Skenario kasus terbaik untuk perekonomian Indonesia adalah inflasi bertahap yang mengarah ke pertumbuhan yang stabil di tahun-tahun mendatang.

Pemulihan ekonomi yang kuat akan bergantung pada kemampuan pemerintah untuk mengendalikan inflasi dalam jangka pendek, meningkatkan produktivitas tenaga kerja dan mengurangi pengangguran kaum muda. Keberhasilan akan membantu Indonesia menghindari dampak sosial dan politik yang berpotensi berbahaya terkait dengan inflasi yang tidak terkendali.

Pemerintah Indonesia telah menghabiskan lebih banyak untuk langkah-langkah fiskal jangka pendek daripada jangka panjang karena sifat mendesak dari krisis ekonomi COVID-19. Namun, proses jangka panjang untuk membayar pengeluaran keuangan jangka pendek yang lebih tinggi belum dipertimbangkan secara hati-hati.

Contohnya adalah penggunaan berbagai langkah pemerintah Indonesia untuk membantu warga yang terbebani secara finansial dengan bantuan tunai. Tentu saja, langkah-langkah ini diperlukan dalam jangka pendek tetapi tidak dapat digunakan tanpa batas waktu tanpa menggelembungkan beban pajak yang sudah sangat besar yang saat ini dihadapi pemerintahan Presiden Indonesia Joko ‘Jokowi’ Widodo. Kesulitan dalam mengumpulkan pajak yang cukup untuk membayar pengeluaran keuangan terbesar telah mendorong parlemen Indonesia dan Menteri Keuangan Sri Mulyani untuk mendukung RUU reformasi pajak baru untuk meningkatkan kas pemerintah.

Skenario kasus terbaik untuk Indonesia adalah periode inflasi bertahap. Ini tidak akan luar biasa setelah kemerosotan sebagian besar sisi penawaran yang disebabkan oleh pandemi COVID-19. Setelah periode inflasi, akan ada pergerakan bertahap menuju pertumbuhan yang stabil karena produktivitas meningkat dari pasar tenaga kerja.

Sepanjang sejarah Indonesia, inflasi bertahap telah menjadi norma. Meskipun beberapa orang berpendapat bahwa Indonesia mengalami episode hiperinflasi, peristiwa ini jarang terjadi. Ini termasuk lonjakan inflasi selama transisi kekuasaan politik yang bergejolak ke mantan Presiden Indonesia Suharto pada tahun 1965 dan krisis keuangan Asia pada tahun 1998. Namun, inflasi selama krisis 1998 dapat lebih tepat digambarkan sebagai inflasi yang cepat daripada hiperinflasi.

READ  Memulihkan mangrove dengan benar memiliki manfaat ekonomi dan lingkungan yang nyata

Inflasi bertahap kemungkinan akan terjadi jika negara dibuka kembali secara sistematis dengan permintaan konsumen dan investasi yang stabil. Meskipun perekonomian Indonesia relatif lebih kuat daripada tahun 1998, dengan cadangan yang lebih besar memberikan pandangan pascapandemi yang lebih optimis, ada sejumlah tantangan untuk pemulihan ekonomi di masa depan.

Tenaga kerja Indonesia menderita pendidikan di bawah standar. Meskipun memiliki hasil lulusan tahunan yang baik, sebagian besar tidak dapat memperoleh pekerjaan penuh waktu empat sampai delapan bulan atau lebih setelah lulus. Indonesia tidak kekurangan lulusan tetapi kekurangan pekerja terampil yang cocok untuk mempekerjakan majikan. Banyak lulusan yang tidak siap untuk pekerjaan dalam perekonomian saat ini.

Produktivitas tenaga kerja akan sangat penting untuk mengurangi biaya pengeluaran infrastruktur besar-besaran untuk manajemen Jokowi. Jika tidak, dengan kurangnya produktivitas, biaya belanja infrastruktur akan diserap sebagai utang publik. Secara hukum, Indonesia harus menjaga utang publik di bawah 60 persen dari PDB-nya. Namun, hal itu tidak memperhitungkan kemungkinan peningkatan utang swasta akibat kebijakan moneter longgar Bank Indonesia. Produktivitas yang tinggi dapat menahan hiperinflasi karena utang dapat dibiayai melalui peningkatan produktivitas dan lapangan kerja.

Antara Januari 2020 dan Februari 2021, Bank Indonesia memangkas suku bunga acuan dari 5 persen menjadi 3,5 persen dan menggelar program besar untuk membeli obligasi pemerintah dalam mata uang lokal untuk membantu membiayai defisit fiskal pemerintah. Namun, karena perusahaan tidak mau mengambil lebih banyak risiko di seluruh portofolio mereka, pertumbuhan kredit swasta menurun. Ini juga pengalaman di Jepang, di mana suku bunga rendah yang dipertahankan oleh Bank of Japan meningkatkan utang swasta; Namun karena bank enggan memberikan pinjaman, bisnis dan rumah tangga belum cukup meminjam untuk merangsang pertumbuhan. Tidak jelas bagaimana Indonesia dapat menghindari jebakan yang sama.

READ  Pertumbuhan di Thailand dan Indonesia di bawah ekspektasi: survei

Konsekuensi sosial dari gejolak ekonomi akan menjadi bencana bagi Indonesia karena generasi muda negara ini sangat bergantung pada pasar kerja yang kuat. Dengan menahan inflasi, pengangguran kaum muda kemungkinan akan turun, dan ekonomi Indonesia bisa lebih tangguh daripada sebelum pandemi.

Dengan Indonesia sekarang dapat mengumpulkan pajak dengan lebih efisien dengan RUU reformasi pajak terbaru yang disahkan oleh parlemen, negara ini berada di jalur yang lebih stabil menuju posisi fiskal pascapandemi. Pengangguran kaum muda adalah masalah umum di Indonesia sebelum COVID-19, dan goncangan ekonomi yang terkait dengan pandemi belum memperbaiki kondisi pasar tenaga kerja. Masalah ini membutuhkan serangkaian reformasi yang lebih besar yang hanya akan dilaksanakan setelah ekonomi stabil melalui pengelolaan inflasi yang tepat. Dan kemudian, ke depan, Indonesia dapat mengarahkan pandangannya pada pertumbuhan ekonomi yang lebih besar.

Gerardos Yosari adalah Analis Riset di Program Indonesia di S Rajaratnam School of International Studies, Nanyang Technological University, Singapura.