POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malaysia menyambut baik kembalinya turis Tiongkok dalam jumlah besar setelah resesi epidemi  pariwisata

Malaysia menyambut baik kembalinya turis Tiongkok dalam jumlah besar setelah resesi epidemi pariwisata

Kuala Lumpur, Malaysia – Wisatawan Tiongkok kembali ke Malaysia dalam jumlah besar setelah pandemi Covid-19 mereda, menurut data industri, dan jumlah kedatangan wisatawan diperkirakan akan mencapai tingkat sebelum pandemi tahun ini setelah diberlakukannya kebijakan bebas visa.

Myint Leong, presiden Asosiasi Pariwisata Domestik Malaysia, memperkirakan kedatangan wisatawan meningkat menjadi 60.000 pada bulan Januari, naik dari sekitar 45.000 pada tahun lalu, dan hingga 120.000 pada bulan Februari selama periode Tahun Baru Imlek.

“Tahun Baru Imlek akan menjadi kedatangan terbaik setelah Covid-19,” kata Leung kepada Al Jazeera.

Leong memperkirakan jumlah wisatawan Tiongkok akan mencapai 3,5 hingga 4,5 juta tahun ini, dengan rata-rata wisatawan menghabiskan 5.000 hingga 6.000 ringgit Malaysia ($1.000 hingga $1.200) selama perjalanan mereka.

Sebelum pandemi ini, Tiongkok adalah sumber wisatawan terbesar ketiga setelah Singapura dan Indonesia, dengan mengirimkan 3,1 juta pengunjung pada tahun 2019.

Pemerintah Malaysia telah menetapkan target untuk menerima 5 juta pengunjung Tiongkok pada tahun 2024, dengan harapan dapat memberikan dorongan terhadap pemulihan pascapandemi di negara dengan perekonomian terbesar kelima di Asia Tenggara.

Perekonomian Malaysia tumbuh sebesar 3,7 persen pada tahun 2023, meleset dari target resmi dan tertinggal dibandingkan negara tetangga seperti Indonesia dan Filipina.

Pada bulan Desember, Kuala Lumpur memperkenalkan bebas visa bagi warga negara Tiongkok, yang memungkinkan pengunjung untuk tinggal di negara tersebut hingga 30 hari untuk tujuan perjalanan dan rekreasi.

Langkah ini menambahkan Malaysia ke dalam daftar 88 negara dan wilayah yang dapat dikunjungi oleh wisatawan Tiongkok, yang paspornya menempati peringkat ke-62 dalam Indeks Paspor Henley untuk kemudahan perjalanan, tanpa harus mengajukan permohonan visa.

“Kesepakatan pembebasan visa pasti akan meningkatkan kedatangan wisatawan Tiongkok ke Malaysia untuk membantu meningkatkan pertumbuhan pariwisata dan layanan terkait,” Li Heng Gui, seorang ekonom dan direktur eksekutif Pusat Penelitian Sosial dan Ekonomi yang berbasis di Kuala Lumpur, mengatakan kepada Al Jazeera. .

READ  Joe Biden tidak memiliki "rencana" untuk bertemu putra mahkota Saudi di KTT G20

“Saya memperkirakan jumlah tersebut akan pulih ke tingkat sebelum pandemi tahun ini,” kata Lee.

Westin Kuala Lumpur mengalami peningkatan signifikan dalam jumlah wisatawan Tiongkok tahun ini [Courtesy of The Westin Kuala Lumpur]

Di Kuala Lumpur, pemilik hotel melaporkan peningkatan signifikan dalam pemesanan dari Tiongkok selama periode Tahun Baru Imlek dan menyatakan optimisme bahwa jumlah mereka akan tetap tinggi sepanjang tahun.

Gregory Gobiani, manajer umum hotel bintang lima Westin Kuala Lumpur, yang populer di kalangan turis Tiongkok karena lokasinya di kawasan perbelanjaan Bukit Bintang yang sibuk, mengatakan jumlah kedatangan Tiongkok meningkat dua kali lipat pada Januari 2024 dibandingkan tahun lalu.

“Ada gelombang besar warga Tiongkok daratan di sini, di wilayah barat Kuala Lumpur dan sekitarnya baru-baru ini selama periode Tahun Baru Imlek,” kata Gobiani kepada Al Jazeera, menjelaskan bahwa para tamu biasanya menginap selama 2-3 malam dengan biaya sekitar 600 ringgit ($127). ) setiap ruangan. Per malam.

Meskipun pemesanan belum pulih ke tingkat sebelum pandemi, kebijakan masuk bebas visa akan berkontribusi pada “tren peningkatan,” kata Gobiani.

EQ Hotel, hotel bintang 5 lainnya yang terletak di pusat kota dan populer di kalangan wisatawan Tiongkok, juga mengalami peningkatan signifikan dalam jumlah kedatangan Tiongkok selama periode Tahun Baru Imlek.

“Jumlah ini diperkirakan akan tetap stabil dan tumbuh sepanjang tahun. Peningkatan penerbangan dari hub regional dan pesawat berkapasitas lebih besar juga berperan dalam peningkatan kedatangan,” kata General Manager EQ Gerard Walker kepada Al Jazeera.

“Meningkatnya jumlah penerbangan per hari dari bulan Januari hingga Maret juga menunjukkan bahwa Malaysia mewakili tujuan wisata yang menarik, atau tujuan alternatif dari tujuan lain yang lebih ramai di Asia Tenggara.”

Walker mengatakan “perpaduan tamu yang dinamis” di hotelnya termasuk orang-orang Tiongkok yang datang ke Malaysia untuk berbelanja barang mewah dan bermain golf, serta tamu bisnis yang datang untuk pertemuan bisnis tingkat tinggi.

READ  Malaysia akan menjadi tuan rumah Konferensi Keamanan dan Pertahanan Asia

“Staycation biasanya merupakan bagian dari perjalanan ke destinasi lain di Asia Tenggara, sebagai bagian dari liburan yang lebih panjang,” ujarnya.

“Nilai tukar kami, keterjangkauan makanan, pengalaman bernilai tinggi, dan daya tarik premium hotel seperti EQ menjadikan Malaysia sebagai alternatif positif dibandingkan destinasi ramai lainnya seperti Bangkok.”

Kuala Lumpur
Malaysia memperkenalkan bebas visa bagi pengunjung Tiongkok tahun lalu [Hasnoor Hussain/Reuters]

Ya Kim Ling, profesor ekonomi di Sunway University, mengatakan kelas menengah Tiongkok yang besar harus mampu mempertahankan aliran ke Malaysia meskipun pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia melambat di tengah lemahnya konsumsi, menyusutnya populasi, dan menurunnya pasar properti. .

“Meskipun sejumlah besar populasi kelas menengah telah terkena dampak negatif dari perlambatan perekonomian dan krisis pasar real estat, besarnya populasi kelas menengah ditambah dengan tingkat tabungan yang tinggi kemungkinan akan meningkatkan pariwisata outbound ke Tiongkok dibandingkan Malaysia dan negara-negara lain. sudah ditunggu-tunggu. Wilayahnya ya,” ujarnya kepada Al Jazeera.

Yes mengatakan, volume perjalanan keluar negeri dari Tiongkok akan bergantung pada kesediaan Beijing untuk memberikan dukungan keuangan dan melakukan reformasi untuk mendorong peralihan dari pertumbuhan yang didorong oleh investasi ke model yang didorong oleh konsumsi.

Sektor pariwisata Malaya diperkirakan bernilai 251,5 miliar ringgit ($53 miliar), atau 14% dari PDB pada tahun 2022, menurut Departemen Statistik Malaysia.

Total belanja pariwisata mencapai 92,7 miliar ringgit ($19,6 miliar), dimana 33,4 miliar ringgit ($7 miliar), atau 36,1 persen, berasal dari wisatawan asing.

Meskipun Tiongkok memiliki jumlah wisatawan ketiga terbesar, rata-rata pengeluaran pengunjung Tiongkok termasuk yang tertinggi dibandingkan pengunjung asing.

Wisatawan Tiongkok menghabiskan rata-rata 661-768 ringgit ($140-162) per hari di Malaysia antara tahun 2017 dan 2019, 19 hingga 72 persen lebih tinggi daripada rata-rata wisatawan, menurut penelitian oleh Hong Leong Investment Bank.

READ  IndiGo meluncurkan penerbangan antara Delhi dan Baku, Azerbaijan

“Oleh karena itu, perkiraan peningkatan jumlah mereka karena inisiatif pembebasan visa dapat berdampak signifikan terhadap belanja pariwisata di negara ini,” kata Yes.