POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malaysia menggunakan saklar listrik di konser setelah ciuman di panggung

Malaysia menggunakan saklar listrik di konser setelah ciuman di panggung

Malaysia dilaporkan telah meminta penyelenggara konser untuk memperkenalkan kunci Power Kill ke dalam konser setelah penyanyi tahun 1975 Matty Healy mencium rekan bandnya di atas panggung di sebuah festival di Kuala Lumpur.

Band indie ini mendapat reaksi keras setelah Healy mencium pemain bass band tersebut, Ross McDonald, di atas panggung festival Good Vibes di Malaysia pada bulan Juli, dengan Healy mengklaim insiden tersebut menyebabkan dia “dipenjara sebentar”.

Healy mengatakan di atas panggung bahwa dia mencium McDonald sebagai protes terhadap undang-undang anti-LGBTQ+ di negara tersebut, dan mengklaim bahwa itu adalah “kesalahan” bagi band tersebut untuk tampil di Malaysia.

Band ini dikritik atas insiden tersebut oleh aktivis LGBTQ+ setempat, yang menggambarkan ciuman di panggung sebagai “memberikan kompleks penyelamat kulit putih” dan mengklaim bahwa insiden tersebut mungkin akan meningkatkan pengawasan terhadap komunitas LGBTQ+ oleh pejabat Malaysia.

Ada juga pujian bagi band yang berupaya meningkatkan kesadaran akan hak-hak kelompok miskin LGBTQ+ di negara tersebut.

Kini, penyelenggara konser dilaporkan telah diinstruksikan untuk menggunakan kunci gerendel untuk menghindari insiden seperti yang terjadi pada bulan Juli 1975, dengan Wakil Menteri Komunikasi dan Digital Teo Nee Ching mengklaim bahwa arahan tersebut dikeluarkan sebagai akibat langsung dari band asal Inggris tersebut. Bintang tersebut.

READ  "Kebocoran" keputusan pengadilan menghidupkan kembali penentangan terhadap pemilihan daftar tertutup - Selasa, 30 Mei 2023

“Pemerintah telah meminta penyelenggara acara… untuk memutus pasokan listrik jika terjadi insiden yang tidak diinginkan [during a performance]Demikian dikutip, Senin (30 Oktober).

“Ini pedoman baru pasca kejadian, kita berharap dengan pedoman yang lebih ketat bagi artis luar negeri [will respect] Menambahkan budaya lokal.

Teo dilaporkan menambahkan bahwa berdasarkan pedoman baru, juga akan ada pemeriksaan latar belakang bagi artis asing sebelum mereka dapat tampil di Malaysia, dan pihak berwenang akan hadir di tempat mereka tampil.

“Selama parade, kami memastikan Departemen Imigrasi, Bosbal, polisi dan pihak berwenang setempat hadir di tempat tersebut,” tambahnya.

Di Malaysia, homoseksualitas adalah ilegal dan dapat dihukum 20 tahun penjara. Tidak ada undang-undang yang melindungi kelompok LGBTQ+ dari diskriminasi atau kejahatan rasial, dan praktik trans tersebar luas.

Malaysia berhasil meraih gelar tersebut Negara terburuk kedua di dunia dalam hal hak transgender Dalam indeks global tahun 2023, sedangkan Sama dengan Negara ini memberikan peringkat kesetaraan LGBTQ+ hanya 16 dari 100.

Bagaimana pengaruh cerita ini terhadap Anda?







Mengirim reaksi…

Terima kasih atas tanggapan Anda!